Vous êtes sur la page 1sur 34

ASUHAN KEBIDANAN

PADA GADAR NEONATAL DENGAN ASFIKSIA PRIMER


DI RUANG BERSALIN RSUD KOTA MADIUN

Disusun dalam Rangka Memenuhi Tugas Pengalaman Belajar


Praktek dan Praktek Klinik Kebidanan

Disusun Oleh :
ANITA COHYRINA
P27824212052

KEMENTERIAN KESEHATAN REPUBLIK INDONESIA


POLITEKNIK KESEHATAN KEMENTERIAN KESEHATAN
SURABAYA
JURUSAN KEBIDANAN
PRODI DIII KEBIDANAN KAMPUS MAGETAN
MAGETAN
2015
LEMBAR PERSETUJUAN

Asuhan Kebidanan
pada Bayi Baru Lahir Usia 1 Jam
dengan Asfiksia
Di Ruang Perinatologi RSUD Kota Madiun

Disetujui tanggal : Juli 2013

Mengetahui

Pembimbing Akademik Pembimbing Praktek

TINUK ESTI H, SST., MKes ENDAH PRABANDARI, Amd. Keb


NIP. 19690317 198903 2004 NIP. 195805191981 12 2001
KATA PENGANTAR

Dengan memanjatkan puji syukur kehadirat Allah SWT, yang telah


memberikan rahmat serta Hidayah-Nya, sehingga penyusun dapat menyelesaikan
laporan dengan judul ” Asuhan Kebidanan pada Bayi Baru Lahir Usia 0 Jam
dengan Asfiksia di Ruang Bersalin RSUD Kota Madiun.
Laporan ini disusun dalam rangka memenuhi tugas pengalaman belajar
praktek lapangan di Prodi Kebidanan Magetan. Dalam penyusunan laporan ini
penyusun mendapat bantuan, pengarahan dan bimbingan. Untuk itu kami pada
kesempatan ini mengucapkan terima kasih kepada :
1. Ibu Sulikah, SST., MKes, selaku ketua Program Studi DIII Kebidanan
Magetan.
2. Ibu Winarni, SST, selaku pembimbing praktek di ruang Bersalin RSUD Kota
Madiun.
3. Ibu N. Surtinah, SST, Mpd, selaku pembimbing akademik progam studi DIII
Kebidanan Kampus Magetan
4. Semua pihak yang telah membantu dalam pembuatan dan penyusunan laporan
ini.
Penyusun menyadari laporan ini masih jauh dari sempurna. Untuk itu
penyusun memohon kritik dan saran dari pembaca untuk perbaikan dimasa yang
akan datang.
Semoga laporan ini bermanfaat bagi penyusun khususnya dan bagi
pembaca pada umumnya.

Magetan, April 2015


BAB I
TINJAUAN TEORI

1.1 Pengertian
1.1.1 Asfiksia adalah keadaan dimana bayi tidak bernafas secara spontan dan
teratur segera setelah lahir (Winkjosastro, 2008:146)
1.1.2 Asfiksia neonaturum adalah keadaan bayi yang tidak dapat bernafas
spontan dan teratur, sehingga dapat menurunkan O2 dan makin
meningkatkan CO2 yang menimbulkan akibat buruk dalam kehidupan
lebih lanjut (Manuaba, 2012:421).
1.2 Gambaran klinis
1.2.1 Menurut Saifuddin (2009:347) ada 2 macam asfiksia yaitu asfiksia
primer dan asfiksia sekunder.
1. Asfiksia primer ialah bayi lahir tidak menangis, pernafasan bayi
berhenti, denyut jantung juga mulai menurun dan tonus neuromuscular
berkurang secara berangsur-angsur.
2. Asfiksia sekunder ialah bayi lahir langsung menangis tetapi semakin
lama bayi akan bernafas megap-megap, denyut jantung terus menurun,
dan tekanan darah bayi mulai menurun serta bayi menjadi lemas.
1.2.2 Menurut Saifuddin (2009:347) klasifikasi asfiksia yaitu:
1. Asfiksia berat (Nilai APGAR 0-3)
Pemeriksaan fisik ditemukan frekuensi jantung tidak ada atau < 100
x/menit, tonus otot buruk/lemas, sianosis berat, tidak ada reaksi, respirasi
tidak ada.
2. Asfiksia sedang (Nilai APGAR 4-6)
Pemeriksaan fisik ditemukan frekuensi jantung < 100 x/menit, tonus otot
kurang baik atau baik, sianosis (badan merah, anggota badan biru),
menangis respirasi lambat, tidak teratur.
3. Asfiksia ringan ( Nilai APGAR 7-8)
Pemeriksaan fisik ditemukan frekuensi jantung > 100 x/menit, tonus otot
baik/ pergerakan aktif, seluruh badan merah, menangis kuat, respirasi
baik.
Nilai APGAR menurut Manuaba (2012:421) yaitu
Skor 0 1 2
A: Appearence color Pucat Badan merah, Seluruh tubuh
(warna kulit) ekstremitas biru kemerah-merahan
P: Pulse (heart rate) Tidak Dibawah 100 Diatas 100
(frekuensi jantung) ada
G: Grimance (reaksi Tidak Sedikit gerakan Menangis, batuk/
terhadap rangsangan) ada mimik bersin
A: Activity (tonus otot) Lumpuh Ekstremitas dalam Gerakan aktif
fleksi sedikit
R: Respiration (usaha Tidak Lemah, tidak Menangis kuat
nafas) ada teratur
Sumber: Manuaba. 2012. Ilmu Kebidanan Penyakit Kandungan dan KB. Jakarta: EGC
1.3 Etiologi
Menurut Winkjosastro (2005:710) faktor yang dapat menimbulkan
gawat janin (asfiksia) adalah:
1.3.1 Gangguan sirkulasi menuju janin
1. Gangguan aliran pada tali pusat (lilitan tali pusat), simpul tali pusat,
tekanan pada tali pusat, ketuban telah pecah dan kehamilan lewat waktu.
2. Pengaruh obat, karena narkosa saat persalinan
1.3.2 Faktor ibu
1. Gangguan his (tetania uteri-hipertoni).
2. Turunnya tekanan darah dapat mendadak : perdarahan pada plasenta
previa dan solusio plasenta.
3. Vasokontriksi arterial : hipertensi pada hamil dan gestosis preeklampsia-
eklampsia
4. Gangguan pertukaran nutrisi/O2 : solusio plasenta
1.3.3 Faktor bayi
1. Bayi prematur (sebelum 37 minggu kehamilan)
2. Persalinan dengan tindkaan (sungsang, bayi kembar, distosia bahu,
ekstraksi vakum, ekstrasi forcep)
3. Kelainan bawaan (kongenital)
4. Air ketuban bercampur mekonium (warna kehijauan)
1.4 Diagnosis
Menurut Manuaba (2012:421) untuk dapat mengatakan diagnosis gawat
janin dapat di tetapkan dengan melakukan pemeriksaan sebagai berikut :
1.4.1. Denyut jantung
Denyut jantung janin normal antara 120-160 kali per menit sehimgga
bila terjadi gawat janin akan menimbulkan perubahan denyut jantung janin
sebagai berikut ini :
a. Meningkat 160 kali permenit (tingkat permulaan)
b. Mungkin jumlah sama dengan normal tapi tidak teratur
c. Jumlah menurun dibawah 100 kali permenit apalagi bila disertai irama
yang tidak teratur
1.4.2. Mekonium dalam air ketuban
Pengeluaran mekonium pada letak kepala menunjukkan gawat janin.
Karena terjadi rangsangan nervous X, sehingga peristaltik usus meningkat
dan sfingter ani membuka.
1.5 Penanganan
1.5.1. Menurut Winkjosastro (2008:190) prinsip dasar yang perlu diingat
dalam resusitasi ini adalah :
1. Menciptakan lingkungan yang baik dan mengusahakan tetap bebasnya
jalan nafas.
2. Memberikan bantuan pernafasan secara aktif pada bayi dengan usaha
pernafasan buatan.
3. Memperbaiki asidosis yang terjadi.
4. Menjaga agar peredaran darah tetap baik.
1.5.2. Menurut Winkjosastro (2008:180) tindakan-tindakan yang dilakukan
pada bayi dapat dibagi menjadi 2 golongan yaitu:
1. Tindakan umum
a. Melakukan penilaian
Sebelum bayi lahir:
1) Apakah kehamilan cukup bulan?
2) Apakah air ketuban jernih, tidak bercampur mekonium?
Segera setelah bayi lahir:
1) Apakah bayi menangis atau bernapas/ tidak megap-megap ?
2) Apakah tonus otot bayi baik/ bayi bergerak aktif ?
b. Tindakan resusitasi bayi baru lahir
Dilakukan bila Bayi tidak cukup bulan dan atau tidak bernapas atau
bernapas megap-megap dan atau tonus otot tidak baik. Sambil memulai
melakukan langkah awal:
1) Beritahukan ibu dan keluarga, bayi mengalami kesulitan bernafas
dan akan segera ditolong.
2) Mintalah salah seorang keluarga mendampingi Ibu untuk memberi
dukungan moral, menjaga ibu dan melaporkan bila ada perdarahan.
Tahap I: langkah awal
Langkah awal diselesaikan dalam waktu <30 detik. Bagi kebanyakan
bayi baru lahir, 5 langkah awal di bawah ini cukup untuk merangsang
bayi bernapas spontan dan teratur. Langkah tersebut meliputi:
1) Jaga bayi tetap hangat:
a) Letakkan bayi di atas kain ke-1 yang ada diatas perut ibu atau
sekitar 45 cm dari perineum.
b) Selimuti bayi dengan kain tersebut, wajah, dada dan perut tetap
terbuka, potong tali pusat.
c) Pindahkan bayi yang telah diselimuti kain ke-1 ke atas kain ke-2
yang telah digelar di tempat resusitasi.
d) Jaga bayi tetap diselimuti dengan wajah dan dada terbuka dan di
bawah pemancar panas
2) Atur posisi bayi
a) Baringkan bayi terlentang dengan kepala di dekat penolong.
b) Posisikan kepala bayi pada posisi menghidu yaitu kepala sedikit
ekstensi dengan mengganjal bahu.
3) Isap lender
Gunakan alat pengisap lendir DeLee dengan cara sbb :
a) Isap lendir mulai dari mulut dulu, kemudian dari hidung.
b) Lakukan pengisapan saat alat pengisap ditarik keluar, TIDAK
pada waktu memasukkan.
c) Jangan lakukan pengisapan terlalu dalam (jangan lebih dari 3 cm
ke dalam mulut atau lebih dari 2 cm kedalam hidung) karena
dapat menyebabkan denyut jantung bayi menjadi lambat atau bayi
tiba-tiba berhenti bernapas. Untuk hidung, jangan melewati
cuping hidung.
Jika dengan bola karet pengisap lakukan dengan cara sbb :
a) Tekan bola di luar mulut dan hidung
b) Masukkan ujung pengisap ke mulut dan lepaskan tekanan pada
bola (lendir akan terisap)
c) Untuk hidung, masukkan ke dalam lubang hidung sampai cuping
hidung dan lepaskan
4) Keringkan dan rangsang taktil
a) Keringkan bayi dengan kain ke-1 mulai dari muka, kepala dan
bagian tubuh lainnya dengan sedikit tekanan. Tekanan ini dapat
merangsang bayi baru lahir mulai bernapas.
b) Rangsang taktil berikut dapat juga dilakukan untuk merangsang
BBL mulai bernafas. Caranya adalah dengan Menggosok
punggung/perut/dada/tungkai bayi dengan telapak tangan. ganti
kain ke-1 yang telah basah dengan kain ke-2 yang kering di
bawahnya lalu selimuti bayi dengan kain kering tersebut, jangan
menutupi muka dan dada agar bisa memantau pernapasan bayi.
5) Atur kembali posisi kepala bayi
Atur kembali posisi kepala bayi menjadi posisi sedikit ekstensi
6) Lakukan penilaian bayi.
Lakukan penilaian apakah bayi bernapas normal, tidak bernapas atau
megap-megap. Bila bayi bernapas normal maka lakukan asuhan pasca
resusitasi. Bila bayi megap-megap atau tidak bernapas mulai lakukan
ventilasi bayi.
2. Tindakan khusus
Menurut Wiknjosastro (2008: 144) tindakan khusus ventilasi adalah
tahapan tindakan resusitasi untuk memasukkan sejumlah volume
udara ke dalam paru dengan tekanan positif untuk membuka alveoli
paru agar bayi bisa bernapas spontan dan teratur. Langkah – langkah:
a. Pasang sungkup
Pasang dan pegang sungkup agar menutupi dagu, mulut dan
hidung.
b. Ventilasi 2 kali:
1) Lakukan tiupan/ pemompaan dengan tekanan 30 cm air.
Tiupan awal tabung dan sungkup atau remasan awal balon
dan sungkup penting untuk menguji apakah jalan napas bayi
terbuka dan membuka alveoli paru agar bayi bisa mulai
bernapas.
2) Lihat apakah dada bayi mengembang.
Saat melakukan tiupan atau remasan perhatikan apakah dada
bayi mengembang,
Bila tidak mengembang:
a) Periksa posisi sungkup dan pastikan tidak ada udara yang
bocor.
b) Periksa posisi kepala, pastikan posisi sudah menghidu.
c) Periksa cairan atau lendir di mulut. Bila ada lendir atau
cairan lakukan pengisapan.
Lakukan tiupan 2 kali atau remasan 2 kali dengan tekanan
30 cm air,bila dada mengembang, lakukan tahap
berikutnya.
c. Ventilasi 20 kali dalam 30 detik
Tiup tabung atau remas balon resusitasi sebanyak 20 kali, dalam 30
detik, dengan tekanan 20 cm air sampai bayi mulai bernapas
spontan atau menangis. Pastikan dada mengembang saat dilakukan
tiupan atau peremasan, setelah 30 detik lakukan penilaian ulang
napas.
Jika bayi mulai bernapas normal/tidak megap-megap dan atau
menangis, hentikan ventilasi bertahap lalu
1) Lihat dada bawah apakah ada retraksi
2) Hitung frekuensi napas per menit
Jika bernapas > 40 per menit dan tidak ada retraksi berat:
1) Jangan ventilasi lagi
2) Letakkan bayi dengan kontak kulit bayi ke kulit ibu pada dada
ibu dan lanjutkan asuhan BBL. Pantau setiap 15 menit untuk
pernapasan dan kehangatan.
Jika bayi megap-megap atau tidak bernapas, lanjutkan ventilasi
d. Ventilasi, setiap 30 detik hentikan dan lakukan penilaian ulang
napas:
1) Lanjutkan ventilasi 20 kali dalam 30 detik (dengan tekanan 20 cm
air).
2) Setiap 30 detik, hentikan ventilasi, kemudian lakukan penilaian
ulang bayi apakah bernapas, tidak bernapas atau megap-megap:
Jika bayi mulai bernapas normal/tidak megap-megap dan atau
menangis, hentikan ventilasi bertahap, kemudian lakukan asuhan
pasca resusitasi.
Jika bayi megap-megap/ tidak bernapas, teruskan ventilasi 20 kali
dalam 30 etik, kemudian lakukan penilaian ulang napas setiap 30
detik.
e. Siapkan rujukan jika bayi belum bernapas spontan sesudah 2 menit
resusitasi:
1) Jelaskan kepada ibu apa yang terjadi, apa yang anda lakukan dan
mengapa
2) Mintalah keluarga untuk mempersiapkan rujukan
3) Teruskan ventilasi selama mempersiapkan rujukan
4) Catat keadaan bayi pada formulir rujukan dan rekam medik
persalinan
5) Lanjutkan ventilasi, nilai ulang napas dan nilai denyut jantung.
6) Lanjutkan ventilasi 20 kali dalam 30 detik (dengan tekanan 20 cm
air).
7) Setiap 30 detik, hentikan ventilasi, kemudian nilai ulang napas
dan nilai denyut jantung.
Bagan Resusitasi Menurut Saifuddin 2009:368

- Letakkan pemancar panas


- Keringkan seluruh tubuh Evalusai pernafasan
bayi
- Ganti linen yang basah
dengan yang kering
- Atur posisi bayi Tidak Bernafas
- Bersihkan mulut kemudian
bernafas”gaspin spontan
hidung bayi dengan alat
penghisap g”
- Lakukan rangsangan taktil Evaluasi
Evaluasi VTP dengan
denyut jantung oksigen murni < 100/menit
denyut
100% 15-30 detik jantung

<60/menit 60-100/menit >100/menit Evaluasi


warna kulit

Diamati terus
Ventilasi
Denyut Denyut sampai
diteruskan
pernafasan Pucat kemerahan Biru
jantung jantung
Kompresi spontan atau sianosis
tetap bertambah
dada perifer
Kemudian
Ventilasi Ventilasi ventilasi Observasi Beri
diteruskan diteruskan dihentikan dan pantau O2
Kompresi dada
apabila denyut
<80/menit

Mulai pemberian obat apabila denyut <


80/menit setelah 30 detik diberi VTP dengan
O2 100% dan kompresi dada
Bagan Alur Manajemen Bayi Baru Lahir menurut Wiknjosastro, 2008: 125

PERSIAPAN

1. Apakah bayi cukup bulan?


2. Apakah air ektuban jernih, tidak bercampur mekonium?
3. Apakah bayi menangis atau bernafas?
4. Apakah tonus otot bayi baik?

Bayi cukup bulan, Bayi tidak cukup bulan, Air ketuban bercampur
ketuban jernih, dan atau tidak menangis mekonium.
menangis atau atau tidak bernafas atau
bernafas, tonus otot megap”, dan atau tonus
baik. otot tidak baik.

A B C

Manajemen Bayi Manajemen Asfiksia Manajemen Air Ketuban


Baru Lahir Normal BBL Bercampur Mekonium
Bagan Alur B
Manajemen Asfiksia Bayi Baru Lahir Menurut Wiknjosastro, 2008: 158

BAYI LAHIR

Penilaian

Sambil meletakkan dan menyelimuti bayi diatas perut ibu atau dekat perineum, Asuhan Bayi
lakukan penilaian BBL: 1) Apakah bayi cukup bulan, 2) apakah air ketuban
Normal
jernih tidak bercampur mekonium, 3) apakah bayi bernafas atau memnangis, 4) YA
apakah bayi aktif?

Salah satu tidak


LANGKAH AWAL Bayi tidak bernafas/bernafas megap”

1. Jaga bayi tetap hangat VENTILASI


2. Atur posisi bayi
3. Isap lender 1. Pasang sungkup, perhatikan lekatan
4. Keringkan dan rangsang taktil 2. Ventilasi 2x dengan tekanan 30 cm air
5. Reposisi 3. Bila dada mengembang lakukan ventilasi 20x
NILAI NAFAS dengan tekanan 20 cm air selama 30 detik.

Bayi bernafas normal Nilai nafas


Asuhan pasca resusitasi

1. Pemantauan Bayi tidak bernafas atau bernafas megap-megap


2. Pencegahan hipotermi
3. Inisiasi menyusu dini 1. Ulangi ventilasi sebanyak 20x selama 30 detik
4. Pemberian Vit.K1 2. Hentikan ventilasi dan nilai kembali nafas tiap 30
5. Pencegahan infeksi detik
6. Pemeriksaan fisik 3. Bila bayi tidak bernafas spontan sesudah 2 menit
7. Pencatatan dan pelaporan resusitasi, siapkan rujukan

Bayi mulai bernafas Bila mau dirujuk dan tidak berhasil

1. Konseling 1. Sesudah 10 menit pertimbangkan


2. Lanjutkan resusitasi untuk menghentikan resusitasi
3. Pemantauan 2. Konseling
4. Pencegahan hipotermi 3. Pencatatan dan pelaporan
5. Pemberian Vit. K1
6. Pencegahan infeksi
7. Pencatatan dan pelaporan Bila dirujuk
1.1 Asuhan pasca resusitasi
Asuhan pasca resusitasi menurut wiknjosastro 2008:162 adalah sebagai
berikut:
1.1.1 pemantauan tanda-tanda bahaya pada bayi
1.1.2 pemantauan dan perawatan tali pusat
1.1.3 bila nafas bayi dan kulit bayi normal, berikan bayi kepada ibunya.
1.1.4 Pencegahan hipotermia
1.1.5 Pemberian vit. K1
1.1.6 Pencegahan infeksi
1.1.7 Pemeriksaan fisik
1.1.8 Lakukan pencatatan dan pelaporan

Perawatan Bayi Baru Lahir Setelah Resusitasi menurut Varney 2008: 902:
Setelah resusitasi berhasil, bayi yang mengalami asfiksia harus diobservasi
dengan seksama untuk mengatahui adanya efek akibat iskemia dan asidosis
metabolic serta untuk mengetahui stabilitas suhu, tekanan darah yang adekuat,
glukosa darah dan elektrolit serum, serta pengeluaran urine yang adekuat. Glukosa
harus diberikan sebagai profilaksis, dengan rute pemberian harus bergantung pada
beratnya asfiksia. Asidosis metabolic mungkin perlu diobati dengan obat-obatan
seperti natrium bikarbonat. Ultrasonografi, EEG, atau pemindaian CT otak bayi
yang diresusitasi digunakan untuk menindaklanjuti bayi baru lahir yang
mengalami asfiksia berat.
BAB II
TINJAUAN PUSTAKA
2.1 Pengkajian
2.1.1 Data subyektif
1. Identitas Bayi
Diperlukan sebagai alat pengenal yang efektif harus untuk memudahkan
identifikasi bayi meliputi nama bayi, tanggal lahir, jenis kelamin, alamat,
nama orang tua, umur orang tua, pendidikan orang tua, pekerjaan orang tua,
agama. (Saifuddin, 2009 : N-35).
2. Riwayat antenatal
Faktor penyebab asfiksia: gangguan his (tetania uteri-hipertoni), turunnya
tekanan darah dapat mendadak : perdarahan pada plasenta previa dan solusio
plasenta, asokontriksi arterial : hipertensi pada hamil dan gestosis
preeklampsia-eklampsia dan gangguan pertukaran nutrisi/O2 : solusio plasenta
(Manuaba, 2012:421).
3. Riwayat natal
Bayi dilahirkan dengan jenis partus biasa (normal/spontan) yaitu bayi lahir
dengan presentasi belakang kepala tanpa memakai alat-alat atau pertolongan
istimewa serta tidak melukai ibu dan bayi, dan umumnya berlangsung dalam
waktu kurang dari 24 jam (Wiknjosastro, 2008:180).
4. Riwayat post natal
Asuhan pascaresusitasi yaitu biasanya dilakukan kontak kulit di dada ibu
(metode kanguru), bayi berada di bawah radian heater (jika tersedia)
(Saifuddin 2006:M-120).
5. Bayi bisa dalam keadaan soanosis (biru) atau sukar bernafas diberikan
oksigen lewat kateter hidung atau nasal prong (Saifuddin 2006:M-121).
6. Pola kebiasaan sehari-hari
1) Nutrisi
Kebutuhan minum BBLC:
60 𝑥 𝐵𝑒𝑟𝑎𝑡 𝐵𝑎𝑑𝑎𝑛
Hari pertama :
8
(60−30)𝑥 𝐵𝑒𝑟𝑎𝑡 𝐵𝑎𝑑𝑎𝑛
Hari kedua :
8
150 𝑥 𝐵𝑒𝑟𝑎𝑡 𝐵𝑎𝑑𝑎𝑛
Begitu seterusnya sampai maksimal :
8
Bayi akan lapar setiap 2-4 jam sepanjang hari. Bayi hanya memerlukan
ASI atau susu formula selama 6 bulan pertama (Varney, 2001:897).
2) Tidur/istirahat
Bayi perlu banyak tidur (Varney, 2001:897). Dalam 2 minggu pertama
setelah lahir, bayi normalnya sering tidur, bayi baru lahir sampai usia 3
bulan rata-rata tidur 16 jam sehari (Marmi, 2012: 81)
3) Eliminasi
BAB : Bayi mempunyai feces lengket berwarna hitam kehijauan
selama dua hari pertama, ini disebut mekoneum. Feces
bayi yang diberi ASI akan berubah warna jadi hijau-
emas, lunak dan terlihat seperti bibit (seedy). Bayi yang
diberi susu formula memiliki feces berwarna coklat
gelap, seperti pasta atau padat. Bayi akan BAB 1 sampai
4 kali per hari (Varney, 2001:897).
BAK : Bayi BAK 4-5 kali/hari (Varney, 2001:897).
Bayi baru lahir cenderung sering BAK yaitu 7- 10 x
sehari.
4) Personal hygiene
Untuk menjaga bayi tetap bersih, hangat dan kering, maka setelah BAK
harus diganti popoknya minimal 4- 5 kali/ hari (Marmi, 2012: 80).
Bungkus bayi dengan kain lunak, kering dan selimuti dan pakai topi
untuk menghindari kehilangan panas (Saifuddin, 2006:M-122).
2.1.2 Data obyektif
1. Keadaan umum
Pada asfiksia, bayi tidak bernafas spontan dan teratur segera setelah lahir.
(Winkjosastro, 2008: 144)
2. Tanda-tanda vital menurut Varney (2001:891) :
Dalam keadaan asfiksia diketahui:
Suhu : < 36oC
Nadi : < 100 x/menit
Pernafasan : frekuensi <30 atau >60 x per menit, tarikan dinding dada
ke dalam atau merintih (Saifuddin, 2009:M-121).
3. Pengukuran antropometri
a. Lingkar kepala 33-38 cm. Pengukuran dilakukan dari dahi kemudian
melingkari kepala kembali ke dahi (Marmi, 2012: 55)
b. Sirkumferensia suboccipito bregmatika 32 cm.
c. Sirkumferensia mento occipito 34 cm (Wiknjosastro,2007:119).
d. Lingkar dada 30-38 cm. Ukur lingkar dada dari daerah dada ke
punggung kembali ke dada (pengukuran dilakukan melalui kedua
putting susu) (Marmi, 2012: 55)
e. Lingkar lengan ± 11 cm.
f. Panjang badan 48-52 cm (Pusdiknakes, 1992:72).
g. Berat badan 2500-4000 gram.
Berat badan janin kecil dari usia kehamilannya dapat menimbulkan
asfiksia sedang sampai berat (Manuaba, 2012:440).
4. Pemeriksaan fisik
Kepala : bersar, bentuk, molding, sutura tertutup/melebar,
kaput, hematoma (Winkjosastro, 2008)
Hidung : Adanya pernafasan cuping hidung.
Mulut : Sianosis (Saifuddin, 2006: M-120).
Leher : kerusakan persendian tulang leher (Manuaba,
2012:493).
Dada : frekuensi <30 atau >60 x per menit, tarikan
dinding dada ke dalam atau merintih (Saifuddin,
2006:M-121).
Apneu(sukar bernafas) (Saifuddin, 2009:P-88).
Jantung : frekuensi denyut jantung krang dari 100x/menit
bahkan detak jantung tidak dapat terdeteksi
(Saifuddin, 2006:P-88).
Integumen : sianosis sentral atau sianosis perifer (Saifuddin,
2009:P-88).
5. Keadaan neuromiskuler
Berdasarkan criteria neurologic pada bayi normal adalah; a) posisi
bayi frog psotion (fleksi pada ekstremitas atas dan bawah), b) Reflek
moro positif dan harus simetris, c) reflek hisap positif pada sentuhan
palatum mole, d) refleks menggenggam positif (Marmi, 2011: 70).
Refleks : gerakan naluriah untuk melindungi bayi.
1) Refleks gabella
Ketuk daerah pangkal hidung secara pelan-pelan dengan
menggunakan jari telunjuk pada saat mata terbuka. Bayi akan
mengedipkan mata pada 4 samapi 5 ketukan pertama.
2) Refleks hisap
Benda menyentuh bibir bayi disertai refleks menelan. Tekanan
pada mulut bayi pada langit bagian dalam gusi atas timbul isapan
yang kuat dan cepat. Dilihat pada waktu bayi menyusu.
3) Refleks mencari (rooting)
Bayi menoleh ke arah benda yang menyentuh pipi. Misalnya
mengusap pipi bayi dengan lembut: bayi menolehkan kepalanya ke
arah jari kita dan membuka mulutnya.
4) Refleks genggam (Palmar gasp)
Dengan meletakkan jari telunjuk pada palmar, tekanan dengan
gentle, normalnya bayi akan menggenggam dengan kuat. Jika
telapak tangan bayi ditekan : bayi akan mengepalkan tinjunya.
5) Refleks babinski
Gores telapak kaki ke arah atas kemudian gerakan jari sepanjang
telapak kaki. Bayi akan menunjukkan respon berupa semua jari
kaki hyperekstensi dengan ibu jari dorsifleksi.
6) Refleks moro
Timbulnya pergerakan tangan yang simetris apabila kepala tiba-
tiba digerakkan atau dikejutkan dengan cara bertepuk tangan.
7) Refleks melangkah
Bayi menggerak-gerakkan tungkainya dalam satu gerakan bejalan
atau melangkah jika diberikan dengan cara memegang lengannya
sedangkan kakinya dibiarkan menyentuh permukaan yang rata dan
keras.
8) Refleks merangkak
Bayi akan berusaha untuk merangkak ke depan dengan kedua
tangan dan kaki bila diletakkan telungkup pada permukaan datar.
9) Refleks toning leher atau “fencing”
Ekstremitas pada satu sisi dimana kepala ditolehkan akan ekstensi,
dan ekstremitas yang berlawanan akan fleksi bial kepala bayi
ditolehkan ke satu sisi selagi istirahat. Respon ini dapat tidak ada
atau tidak lengkap segera setelah lahir.
10) Refleks ekstruksi
Bayi baru lahir menjulurkan lidahnya keluar bila ujung lidah
disentuh dengan jari atau putting.
(Marmi, 2011: 70-72).
Jika kekuatan menghisap kurang baik, rujuk ke kamar bayi atau ke
tempat pelayanan yang dituju (Saifuddin, 2009:M-121).
2.1.3 Analisa Data
Pada langkah ini, dilakukan identifikasi terhadap diagnose, masalah,
dan kebutuhan pasien berdasarkan intrepetasi yang benar atas data-
data yang telah dikumpulkan. Langkah awal dari perumusan diagnose,
atau masalah adalah pengolahan data dan analisa dengan
menggabungkan data satu dengan lainnya sehingga tergambar fakta
(Purwanti, 2012: 81).
2.2 Diagnosa kebidanan
Bayi baru lahir, usia < 5 menit, jenis kelamin laki-laki/perempuan, lahir
spontan/dengan tindakan, aterm/prematur/postmatur, dengan AS 0-3 (asfiksia
berat), AS 4-6 (asfiksia sedang), keadaan umum lemah.
Dengan kemungkinan masalah :
2.2.1 Potensial terjadinya gangguan pemenuhan O2 sehubungan dengan
post asfiksia.
2.2.2 Potensial terjadinya hipotermi sehubungan dengan adanya
perpindahan intra uterin ke ekstra uterin.
2.2.3 Potensial terjadinya gangguan pemenuhan kebutuhan nutrisi
sehubungan dengan reflek menghisap lemah.
2.2.4 Potensial terjadinya infeksi sehubungan dengan penurunan daya
tahan tubuh bayi.
2.2.5 Potensial terjadinya hipoglikemi sehubungan dengan metabolisme
yang meningkat.
2.2.6 Potensial terjadinya gangguan interpersonal antara bayi dan ibu
sehubungan dengan tidak dilakukannya IMD.
Prognosa baik/ buruk.
2.3 Perencanaan
Diagnosa : Bayi baru lahir, usia < 5 menit, jenis kelamin laki-laki/perempuan,
lahir spontan/dengan tindakan, aterm/prematur/postmatur, dengan AS 0-3
(asfiksia berat), AS 4-6 (asfiksia sedang), keadaan umum lemah.
Tujuan : keadaan bayi menjadi lebih baik dan asfiksia teratasi.
Kriteria : -TTV normal
1. Bayi bergaerak aktif
2. Bayi menangis kuat
3. Bernafas spontan dan teratur (30-60 x/menit)
4. Warna kulit kemerahan
5. Denyut nadi > 100 kali/menit
6. Ada respon batuk/bersin terhadap refleks
Intervensi menurut (Wiknjosastro, 2008: 144):
a. Beritahu ibu bahwa bayi telah lahir namun harus dilakukan tindakan yaitu
resusitasi awal / HAIKAP.
R/ ibu mengerti tindakan yang akan dilakukan.
b. Hangatkan bayi dengan menyelimuti dengan handuk/ kain dan nyalakan
lampu 60 watt dengan jarak 60 cm.
R/ mencegah hipotermi
c. Atur posisi kepala bayi sedikit ekstensi dengan mengganjal bahu.
R/ jalan nafas tidak terganggu
d. Isap atau bersihkan jalan nafas dengan penghisap lender delee.
R/ Membersihkan jalan nafas
e. Keringkan bayi (dengan sedikit tekanan) dan gosok muka / dada/ perut/
punggung.
R/ memberikan rangsangan supaya dapat berusaha bernafas.
f. Atur posisi kepala bayi dengan ekstensi ringan.
R/ jalan nafas tidak terganggu
g. Lakukan penilaian,
1) Bila menangis spontan dan pernafasannya 30-60 x/ menit lakukan
perawatan BBL pasca resusitasi
2) Bila tidak menagis spontan, lakukan ventilasi percobaan 2x lalu
dilanjutkan dengan ventilasi definitive sebanyak 20x/ 30 detik selama
2 menit menggunakan tabung dan sungkup atau balon dan sungkup.
Bila berhasil lakukan perawatan BBL pasca resusitasi. Bila tidak
berhasi atau bayi belum menangis maka rujuk untuk dilakukan pijat
jantung.
R/ deteksi dini untuk intervensi lebih lanjut.
1. Masalah I : Gangguan pemenuhan O2 sehubungan dengan post
asfiksia.
Tujuan : Neonatus dapat bernafas normal
Kriteria :- Pernafasan normal 40-60 x/menit
- Irama nafas teratur
- Bayi menangis kuat
Intervensi menurut Winkjosastro (2008:144) adalah
a. Letakkan bayi telentang dengan alas yang datar, kepala lurus, dan
leher sedikit tenengadah / ekstensi dengan meletakkan bantal atau
selimut diatas bahu bayi sehingga bahu terangkat 2-3 cm.
R/ jalan nafas tidak terganggu
b. Bersihkan jalan nafas, mulut, hidung bila perlu.
R/ jalan nafas tidak terganggu
c. Observasi gejala kardinal dan tanda-tanda cyanosis tiap 4 jam.
R/ deteksi dini untuk intervensi lebih lanjut.
d. Kolaborasi dengan tim medis dalam pemberian O2 dan
pemeriksaan kadar gas darah arteri.
R/ Kebutuhan O2 terpenuhi
2. Masalah II : Resiko terjadi hipotermi sehubungan dengan
adanya proses persalinan yang lama ditandai suhu tubuh dibawah
36ºC
Tujuan : Neonatus dalam kondisi hangat
Kriteria : - Tubuh bayi kemerahan
- Akral dan tubuh bayi hangat
- Suhu tubuh normal 365ºC - 375ºC
Intervensi menurut Winkjosastro (2008:144) adalah
a. Letakkan bayi telentang diatas pemancar panas.
R/ mencegah hipotermi
b. Singkirkan kain yang sudah dipakai untuk mengeringkan tubuh,
letakkan bayi diatas handuk / kain yang kering dan hangat.
R/ kondisi neonatus tetap hangat
c. Observasi suhu bayi tiap 6 jam.
R/ deteksi dini untuk intervensi lebih lanjut.
d. Kolaborasi dengan tim medis untuk pemberian infus glukosa 5%
bila ASI tidak mungkin diberikan.
R/ pemenuhan kebutuhan nutrisi
3. Masalah III : Gangguan pemenuhan kebutuhan nutrisi
sehubungan dengan reflek menghisap lemah.
Tujuan : Neonatus dapat memenuhi kebutuhan nutrisi secara adekuat
Kriteria : - Reflek rooting, sucking, swallowing baik
- Kebutuhan cairan (susu) dapat di konsumsi
- Peristaltik usus (+) 6-12 kali /menit
Intervensi menurut Winkjosastro (2008:144) adalah
a. Lakukan observasi BAB dan BAK (jumlah, frekuensi, dan
konsistensi).
R/ deteksi dini untuk intervensi lebih lanjut.
b. Monitor turgor dan mukosa mulut.
R/ deteksi dini untuk intervensi lebih lanjut.
c. Monitor intake dan output.
R/ deteksi dini untuk intervensi lebih lanjut.
d. Beri PASI atau ASI sesuai kebutuhan.
R/ pemenuhan kebutuhan nutrisi
e. Lakukan control berat badan setiap hari.
R/ deteksi dini untuk intervensi lebih lanjut
(Wiknjosastro, 2008: 144)
4. Masalah IV : Resiko terjadinya infeksi sehubungan dengan
penurunan daya tahan tubuh bayi.
Tujuan : Neonatus dalam kondisi sehat
Kriteria : - Suhu tubuh tidak meningkat (normal 365ºC - 375ºC)
- Gerak aktif
Intervensi menurut Winkjosastro (2008:144) adalah
a. Lakukan tehnik aseptik dan antiseptik dalam memberikan asuhan
kebidanan
R/ Mencegah infeksi
b. Cuci tangan sebelum dan sesudah melakukan tindakan.
R/ menghindarkan dari kuman dan bakteri
c. Pakai baju khusus / skort waktu masuk ruang isolasi (kamar bayi).
R/ Mencegah infeksi
d. Lakukan perawatan tali pusat minimal 2 kali sehari.
R/ Mencegah infeksi dan menghindari perdarahan
e. Jaga kebersihan (badan, pakaian, dan lingkungan bayi)
R/ bayi nyaman dan terlindungi dari infeksi
f. Observasi tanda-tanda infeksi dan gejala cardinal.
R/ deteksi dini untuk intervensi lebih lanjut
g. Hindarkan bayi kontak dengan sakit.
R/ bayi nyaman dan terlindungi dari infeksi
h. Kolaborasi dengan tim medis untuk pemberian antibiotic.
R/ mencegah terjadinya infeksi
5. Masalah V :Resiko terjadi hipoglikemia sehubungan dengan
metabolisme yang meningkat.
Tujuan : Bayi tidak hipotermi
Kriteria : - Bayi dalam kondisi hangat
- TTV dalam batas normal
- Nutrisi terpenuhi sesuai kebutuhan
Intervensi menurut Winkjosastro (2008:144) adalah
a. Berikan nutrisi secara adekuat dan catat serta monitor setiap
pemberian nutrisi.
R/ pemenuhan kebutuhan nutrisi
b. Beri selimut dan bungkus bayi serta perhatikan suhu lingkungan.
R/ mencegah hipotermi
c. Observasi gejala cardinal (suhu, nadi,respirasi).
R/ deteksi dini untuk intervensi lebih lanjut
6. Masalah VI :Gangguan hubungan interpersonal antara bayi dan
ibu sehubungan dengan perawatan intensif.
Tujuan : Ibu tetap dekat dengan bayinya tanpa rawat gabung
Kriteria : - Ibu mengerti penjelasan tenaga medis
- Ibu memahami kondisis bayinya
Intervensi menurut Winkjosastro (2008:144) adalah
a. Jelaskan pada ibu / keluarga tentang keadaan bayinya sekarang.
R/ keluarga / ibu mengerti keadaan bayinya
b. Bantu orang tua / ibu untuk mengungkapkan perasaannya.
R/ keadaan psikologis lebih baik
c. Orientasi ibu pada lingkungan rumah sakit.
R/ ibu lebih paham dan lebih nyaman
d. Tunjukkan bayi pada saat ibu berkunjung (batasi dengan kaca)
R/ hubungan interpersonal antara ibu dan bayi menjadi lebih baik
e. Lakukan rawat gabung jika keadaan ibu dan bayi sehat.
R/ Bounding attachment terlaksana

2.4 Pelaksanaan
Standar implementasi menurut Kepmenkes RI No.938/Menkes/SK/VIII/2007/
Tentang Asuhan Kebidanan,adalah sebagai berikut :
a) Pernyataan Standar
Bidan melaksanakan rencana asuhan kebidanan secara komprehensif, efektif,
efesien dan aman berdasarkan evidance base kepada klieb/pasien, dalam
bentuk upayapromotif, preventif, kuratif dan rehabilitatif, dilaksanakan secara
mandiri, kolaborasi dan rujukan.
b) Kriteria
1) Memperhatikan keunikan klien sebagai makhluk bio-psiko-spiritual-
kultural
2) Setiap tindakan asuhan harus mendapatkan persetujuan dari klien dan atau
keluarganya (informed consent)
3) Melibatkan klien/pasien setiap memberikan tindakan.
4) Menjaga privasi klien
5) Melaksanakan prinsip pencegahan infeksi
6) Mengikuti perkembangan kondisi klien secara berkesinambungan.
7) Menggunakan sumber daya, sarana, fasilitas, yang ada dan sesuai
8) Melakukan tindakan sesuai standart
9) Mencatat semua tindakan yang telah dilakukan

2.5 Evaluasi
Pada langkah ini dilakukan evaluasi, keefektifan dan asuhan yang sudah
diberikan meliputi pemenuhan kebutuhan akan bantuan apakah benar-benar
telah terpenuhi sesuai dengan kebutuhan sebagaimana telah diidentifikasi
didalam diagnosa dan masalah.
Langkah evaluasi dalam asuhan kebidanan didokumentasikan dalam bentuk
SOAP :
S : Data Subjektif
Menggambarkan pendokumentasian hasil pengumpulan data
melalui anamnese.
O : Data Objektif
Menggambarkan pendokumentasian hasil lab dan tes diagnostic
lain yang dirumuskan dalam data fokus untuk mendukung
assessment
A : Assessment
Menggambarkan pendukomentasian hasil analisa data dan
interprestasi S dan O dalam suatu identifikasi .Diagnosa masalah
dan Antisipasi diagnosa lain/masalah potensial
P : Planning
Menggambarkan pendokumentasian dari perencanaan dan evaluasi
berdasarkan assessment
BAB III
TINJAUAN KASUS

3.1 Pengkajian Data


Tanggal Pengkajian : 15 April 2015 Pukul 09.30 wib
Tempat Pengkajian : Kamar Bersalin RSUD Kota Madiun
1. Pengumpulan Data
a. Data Subjektif
1) Biodata bayi
Nama : By. Ny.M
Tanggal lahir : 15 April 2015 pukul 09.30 wib
Jenis kelamin : laki-laki
Agama : Islam
Anak ke :1
2) Biodata orang tua
Istri Suami
Nama : Ny”M” Tn”P”
Umur : 24 tahun 27 tahun
Agama : Islam Islam
Suku/Bangsa : Jawa/Indonesia Jawa/Indonesia
Pendidikan : SMA SMA
Pekerjaan : IRT Karyawan swasta
Penghasilan :- Rp.3.00.000,00/bulan
Umur menikah : 22 tahun 25 tahun
Lama/berapa kali : 2th/IX 2th/IX
Alamat : Sawahan Madiun
3) Keluhan Utama
Bayi lahir tidak menangis, tidak bergerak aktif
4) Riwayat Kesehatan Ibu dan Keluarga
Ibu dan keluarga tidak ada yang pernah dan sedang menderita penyakit
menular dengan gejala batuk lama > 2 minggu, batuk berdahak dan
berdarah (TBC), perut sebalahkanan sakit bila ditekan seluruh tubuh
kuning, kecing seperti teh, feses pucat (hepatitis), keputihan
berbau,gatal (IMS), berat badan menurun drastis, mudah terserang
penyakit dan lama sembuhnya, nafs makan berkurang (HIV?AIDS),
penyakit menurun darah tinggi (gipertensi), sering makan, sering
minum, sering kencing (DM), mudah lelah, jantung berdebar-debar,
berkeringat dingin di malam hari (Jantung).
5) Riwayat antenatal
Hamil anak pertama, usia kehamilan 9 bulan lebih. Ibu rutin periksa
kehamilannya di bidan 2x pada TM I, 3 kali pada TM II, dan 4 kali
pada TM 3, mendapatkan tablet tambah darah, kalk dan multivitamin,
sudah mendapatkan penyuluhan tentang kebutuhan dasar ibu hamil,
tanda bahaya kehamilan, tanda persalinan, persiapan persalinan dan
posisi persalinan. Selama hamil ibu sehat tidak ada keluhan.
HPHT 6-7-2014 HPL 13-4-2015
6) Riwayat Natal
Ibu mengatakan tanggal 14 April 2015 datang di bidan pukul 23.00
merasa kenceng-kenceng dan mengeluarkan lendir darah, tanggal 15
April 2015 pukul 09.00 wib oleh bidan dirujuk ke RS karena
persalinan kala II lama. Tanggal 15 April 2015 Hasil USG tidak ada
lilitan tali pusat advis dokter dilahirkan pervaginam. Bayi lahir tanggal
15 April 2015 pukul 09.30 wib, tidak segera menangis, gerak tidak
aktif, jenis kelamin laki-laki.
7) Riwayat post natal
Setelah lahir bayi tidak IMD karena bayi tidak segera menangis
sehingga harus diberikan pertolongan terlebih dahulu.
b. Data Objektif
1) Keadaan umum lemah
2) TTV:
S = 36,4 oC
N = 100 x/m
RR = 35 x/menit
3) Pengukuran antometri
Belum dilakukan
4) Pemeriksaan fisik
Tidak dilakukan
5) Diagnosa tanggal 15 April 2015
BBL dengan Asfiksia primer
6) APGAR Skor
NO Kriteria Menit 1 Menit 5
1 Appearence 1 1
2 Pulse 1 2
3 Grimance 0 1
4 Activity 1 1
5 Respiration 0 1
Jumlah 4 6

2. Analisa Data
Tanggal 15 April 2015-06-14 Pukul 09.30 wib
No Diagnosa / masalah Data Dasar
1 By Ny M, BBL, usia 0 DS:
detik dengan masalah - Ibu mengatakan tanggal 14 April 2015
asfiksia primer, KU datang di bidan pukul 23.00 wib merasa
lemah, prognosa kenceng-kenceng dan mengeluarkan lendir
buruk. darah, tanggal 15 April 2015 pukul 09.00 wib
oleh bidan dirujuk ke RS karena persalinan
kala II lama. Tanggal 15 April 2015 di USG
hasilnya tidak ada lilitan tali pusat advis
dokter dilahirkan pervaginam. Bayi lahir
tanggal 15 April 2015 pukul 09.30 wib, tidak
segera menangis, gerak tidak aktif, jenis
kelamin laki-laki.
DO :
- KU lemah
- TTV : S = 36,4oC
N = 100 x/m
RR= 35 x/m
- Kondisi fisik normal
- Bayi tidak menagis dan tidak bergerak aktif

3.2 Diagnosa kebidanan


BBL, usia 0 detik dengan masalah asfiksia primer, KU lemah, prognosa
buruk.
3.3 Perencanaan
Tanggal 15 April 2015 pukul 09.30 WIB
1. BBL, usia 0 hari, dengan masalah asfiksia primer.
Tujuan : Setelah dilakukan asuhan, masalah asfiksia bisa teratasi
dan bayi bisa melewati masa transisi dengan baik
Kriteria :
- KU baik
- Dapat bernapas spontan
- Warna kulit kemerahan
- AS 7-10
- Menangis kuat
- Gerak aktif
- RR : 30-60 x/mnt
- N : 120 – 160 x/mnt
- S : 365- 375 C
Intervensi :
1. Keringkan bayi kemudian jepit, potong tanpa diikat.
R/ mencegah bayi kehilangan panas tubuh
2. Lakukan HAIKAP sebagai tindakan resusitasi awal meliputi :
a. Hangatkan bayi dengan menyelimuti dengan handuk/kain.
R/ Mencegah hipotermi.
b. Atur posisi kepala bayi sedikit ekstensi dengan mengganjal bahu.
R/ posisi ekstensi membuat jalan nafas lebih longgar
c. Hisap atau bersihkan jalan nafas dengan menghisap lendir.R/
Membersihkan jalan nafas.
d. Keringkan bayi (dengan memberikan sedikit tekanan) dan gosok
muka/dada/perut/punggung bayi.
R/ Memberikan rangsangan supaya dapat berusaha bernafas.
e. Atur posisi kepala bayi dengan ekstensi ringan.
R/ posisi ekstensi membuat jalan nafas lebih longgar
f. Lakukan penilaian bayi.
R/ mengetahui kondisi bayi dan tindakan selanjutnya
3. Lakukan ventilasi
R/ Memberikan asuhan sesuai standart, tahapan resusitasi untukmemasukkan
sejumlah volume udara ke dalam paru dengan tekanan positif, untuk
membuka alveoli paru.
4. Bila bayi tidak bernafas < 30 > 60 lakukan VTP percobaan dan definitive
selama 2 menit, bila belum bernafas lakukan rujukan.
R/ Bayi dapat bernafas spontan
5. Bila keluarga tidak mau dirujuk maka teruskan VTP selama 10 menit
R/ Agar bayi bernafas dengan spontan
6. Bila bayi bernafas spontan lakukan asuhan pasca resusitasi
R/ Bayi mendapatkan penanganan pasca resusitasi

7. Bila bayi meninggal lakukan konseling kematian kepada keluarga bayi


R/ Keluarga menjadi tabah serta dapat menerima semuanya dengan ikhlas
3.4 Pelaksanaan
Tanggal 15 April 2015 pukul 09.30 WIB
Diagnosa : BBL, usia 0 detik, dengan asfiksia primer KU lemah. Prognosa
buruk
Implementasi :
1. Mengeringkan bayi kemudian jepit potong tali pusat tanpa diikat.
2. Melakukan tindakan awal resusitasi
3. Mengatur posisi bayi
4. Menghisap lendir
5. Mengeringkan dan merangsang taktil
6. Mengatur kembali posisi kepala bayi
7. Melakukan penilaian bayi
Hasilnya bayi menangis spontan, kuat, dan bergerak aktif.
8. Menjelaskan pada keluarga keadaaan bayinya sekarang

3.5 Evaluasi
Tanggal 15 April 2015, pukul 09.31 WIB
S :-
O : - KU baik, tangis kuat, gerak aktif
- S: 36,6oC, N: 120 x/mnt, R: 40 x/mnt
- Nilai APGAR 1 menit kedua 6
A : BBL, post asfiksia, KU baik. Prognosa baik
P : - Pindahkan bayi ke ruang perinatologi pukul 09.33
- Menjelaskan tanda bahaya bayi meliputi malas minum,
kulit kuning, merintih, demam tinggi,tubuh pucat dan
kebiruan
Anita Cohyrina
DAFTAR PUSTAKA

Kepmenkes 2007, tentang Standar Asuhan Kebidanan. Dirgen Bina Upaya


Kesehatan Kemenkes RI 2011
Manuaba, Ida Bagus Gde, 2012. Ilmu Kebidanan, Penyakit Kandungan, KB Untuk
Pendidikan Bidan, EGC, Jakarta.

Marmi, 2012. Asuhan Neonatus, Bayi, Balita dan Anak Prasekolah. Yogyakarta :
Pustaka Pelajar.

Purwanti, Eni, 2012. Asuhan Kebidanan untuk Ibu Nifas, Cakrawala Ilmu:
Yogyakarta.

Saifudin, Abdul Bari. 2009. Buku Acuan Nasional Pelayanan Kesehatan Maternal
Neonatal. Jakrta : Yayasan Bina Pustaka

Wiknjosastro, Hanifa. 2005. Ilmu Kebidanan. Jakarta : YBPSP.

Varney, Helen, DKK. 2001. Asuhan Kebidanan Volume 1. Jakarta: EGC.


2008. Asuhan Kebidanan Volume 2. Jakarta: EGC.
Wiknjosastro, Gulardi H.2008. Asuhan Persalinan Normal. Jakarta: JNPK-KR