Vous êtes sur la page 1sur 78

aulia

Company name: duri


Age: 18 years

Look at detail profile

Login Create site


Forgot your password?

Rating Online Search


Discounts Prizes Recommended
Top of Form

Search

Bottom of Form

@@CONTENT@@

WAIT

Loading text editor


Here are our pages. We look forward to hearing your comments.
Add to Favorites

Top of Form
Bottom of Form duri / Pages / General / Pembahasan
Tentang Anthropologi
General Top of Form

Pembahasan Tentang
Search
Vote
Anthropologi
0.00 (0)
My friends (15)
Bottom of Form

<!-- /* Font Definitions */ @font-face {font-


family:Wingdings; panose-1:5 0 0 0 0 0 0 0 0 0;
mso-font-charset:2; mso-generic-font-
family:auto; mso-font-pitch:variable; mso-font-
signature:0 268435456 0 0 -2147483648 0;}
sasha-64 @font-face {font-family:"Cambria Math";
Serafimovich panose-1:2 4 5 3 5 4 6 3 2 4; mso-font-charset:0;
mso-generic-font-family:roman; mso-font-
pitch:variable; mso-font-signature:-1610611985
1107304683 0 0 159 0;} @font-face {font-
family:Calibri; panose-1:2 15 5 2 2 2 4 3 2 4;
mso-font-charset:0; mso-generic-font-
family:swiss; mso-font-pitch:variable; mso-font-
olah
signature:-1610611985 1073750139 0 0 159 0;}
Belostok
@font-face {font-family:Tahoma; panose-1:2 11
6 4 3 5 4 4 2 4; mso-font-charset:0; mso-generic-
font-family:swiss; mso-font-pitch:variable; mso-
font-signature:1627400839 -2147483648 8 0
66047 0;} @font-face {font-family:"MS
Reference Serif"; panose-1:0 0 0 0 0 0 0 0 0 0;
straza2 mso-font-alt:"Times New Roman"; mso-font-
Moscow charset:0; mso-generic-font-family:roman; mso-
font-format:other; mso-font-pitch:auto; mso-
font-signature:0 0 0 0 0 0;} @font-face {font-
family:"Book Antiqua"; panose-1:2 4 6 2 5 3 5 3
3 4; mso-font-charset:0; mso-generic-font-
family:roman; mso-font-pitch:variable; mso-
font-signature:647 0 0 0 159 0;} /* Style
Definitions */ p.MsoNormal, li.MsoNormal,
div.MsoNormal {mso-style-unhide:no; mso-
qadir22 style-qformat:yes; mso-style-parent:""; margin-
Karachi top:0cm; margin-right:0cm; margin-
bottom:10.0pt; margin-left:0cm; line-
height:115%; mso-pagination:widow-orphan;
font-size:11.0pt; font-family:"Calibri","sans-
serif"; mso-ascii-font-family:Calibri; mso-ascii-
theme-font:minor-latin; mso-fareast-font-
leylya family:Calibri; mso-fareast-theme-font:minor-
Yevpatoriya latin; mso-hansi-font-family:Calibri; mso-hansi-
theme-font:minor-latin; mso-bidi-font-
[Show all...] family:"Times New Roman"; mso-bidi-theme-
font:minor-bidi;} h1 {mso-style-priority:9; mso-
Top commentators style-unhide:no; mso-style-qformat:yes; mso-
style-link:"Heading 1 Char"; mso-margin-top-
aulia duri husna aulia alt:auto; margin-right:0cm; mso-margin-bottom-
Comments: 2 alt:auto; margin-left:0cm; mso-
pagination:widow-orphan; mso-outline-level:1;
font-size:24.0pt; font-family:"Times New
Roman","serif"; mso-fareast-font-family:"Times
Last comments New Roman"; font-weight:bold;} h2 {mso-style-
priority:9; mso-style-unhide:no; mso-style-
qformat:yes; mso-style-link:"Heading 2 Char";
inilah contoh jenis mso-margin-top-alt:auto; margin-right:0cm;
motif... mso-margin-bottom-alt:auto; margin-left:0cm;
mso-pagination:widow-orphan; mso-outline-
19 days ago level:2; font-size:18.0pt; font-family:"Times
New Roman","serif"; mso-fareast-font-
family:"Times New Roman"; font-weight:bold;}
Other sites p.MsoSubtitle, li.MsoSubtitle, div.MsoSubtitle
website5 gnolidzeebi {mso-style-priority:11; mso-style-unhide:no;
xinkala131 bmw beso mso-style-qformat:yes; mso-style-link:"Subtitle
joegretnet Joe Gretnet Char"; mso-style-next:Normal; margin-top:0cm;
adgwegrjeerjt wtqetgag margin-right:0cm; margin-bottom:10.0pt;
adgajhla lkjhalkfhk margin-left:0cm; line-height:115%; mso-
pagination:widow-orphan; font-size:12.0pt; font-
family:"Cambria","serif"; mso-ascii-font-
family:Cambria; mso-ascii-theme-font:major-
Most commented latin; mso-fareast-font-family:"Times New
entries Roman"; mso-fareast-theme-font:major-fareast;
mso-hansi-font-family:Cambria; mso-hansi-
theme-font:major-latin; mso-bidi-font-
Motif Batik Indonesia family:"Times New Roman"; mso-bidi-theme-
Comments: 1 font:major-bidi; color:#4F81BD; mso-
themecolor:accent1; letter-spacing:.75pt; font-
style:italic;} a:link, span.MsoHyperlink {mso-
Random entries style-noshow:yes; mso-style-priority:99;
color:blue; text-decoration:underline; text-
Situs Perguruan Tinggi underline:single;} a:visited,
di... span.MsoHyperlinkFollowed {mso-style-
Resensi Buku Islam noshow:yes; mso-style-priority:99; color:purple;
Masalah G30 S/PKI text-decoration:underline; text-underline:single;}
Contoh CURRICULUM p {mso-style-priority:99; mso-margin-top-
VITAE alt:auto; margin-right:0cm; mso-margin-bottom-
Formal Letter Writing alt:auto; margin-left:0cm; mso-
pagination:widow-orphan; font-size:12.0pt; font-
family:"Times New Roman","serif"; mso-fareast-
font-family:"Times New Roman";}
p.MsoAcetate, li.MsoAcetate, div.MsoAcetate
{mso-style-noshow:yes; mso-style-priority:99;
mso-style-link:"Balloon Text Char";
margin:0cm; margin-bottom:.0001pt; mso-
pagination:widow-orphan; font-size:8.0pt; font-
family:"Tahoma","sans-serif"; mso-fareast-font-
family:Calibri; mso-fareast-theme-font:minor-
latin;} p.MsoNoSpacing, li.MsoNoSpacing,
div.MsoNoSpacing {mso-style-priority:1; mso-
style-unhide:no; mso-style-qformat:yes; mso-
style-parent:""; margin:0cm; margin-
bottom:.0001pt; mso-pagination:widow-orphan;
font-size:11.0pt; font-family:"Calibri","sans-
serif"; mso-ascii-font-family:Calibri; mso-ascii-
theme-font:minor-latin; mso-fareast-font-
family:Calibri; mso-fareast-theme-font:minor-
latin; mso-hansi-font-family:Calibri; mso-hansi-
theme-font:minor-latin; mso-bidi-font-
family:"Times New Roman"; mso-bidi-theme-
font:minor-bidi;} span.Heading1Char {mso-
style-name:"Heading 1 Char"; mso-style-
priority:9; mso-style-unhide:no; mso-style-
locked:yes; mso-style-link:"Heading 1"; mso-
ansi-font-size:24.0pt; mso-bidi-font-size:24.0pt;
font-family:"Times New Roman","serif"; mso-
ascii-font-family:"Times New Roman"; mso-
fareast-font-family:"Times New Roman"; mso-
hansi-font-family:"Times New Roman"; mso-
bidi-font-family:"Times New Roman"; mso-font-
kerning:18.0pt; font-weight:bold;}
span.Heading2Char {mso-style-name:"Heading 2
Char"; mso-style-priority:9; mso-style-
unhide:no; mso-style-locked:yes; mso-style-
link:"Heading 2"; mso-ansi-font-size:18.0pt;
mso-bidi-font-size:18.0pt; font-family:"Times
New Roman","serif"; mso-ascii-font-
family:"Times New Roman"; mso-fareast-font-
family:"Times New Roman"; mso-hansi-font-
family:"Times New Roman"; mso-bidi-font-
family:"Times New Roman"; font-weight:bold;}
span.SubtitleChar {mso-style-name:"Subtitle
Char"; mso-style-priority:11; mso-style-
unhide:no; mso-style-locked:yes; mso-style-
link:Subtitle; mso-ansi-font-size:12.0pt; mso-
bidi-font-size:12.0pt; font-
family:"Cambria","serif"; mso-ascii-font-
family:Cambria; mso-ascii-theme-font:major-
latin; mso-fareast-font-family:"Times New
Roman"; mso-fareast-theme-font:major-fareast;
mso-hansi-font-family:Cambria; mso-hansi-
theme-font:major-latin; mso-bidi-font-
family:"Times New Roman"; mso-bidi-theme-
font:major-bidi; color:#4F81BD; mso-
themecolor:accent1; letter-spacing:.75pt; font-
style:italic;} p.desc, li.desc, div.desc {mso-style-
name:desc; mso-style-unhide:no; mso-margin-
top-alt:auto; margin-right:0cm; mso-margin-
bottom-alt:auto; margin-left:0cm; mso-
pagination:widow-orphan; font-size:12.0pt; font-
family:"Times New Roman","serif"; mso-fareast-
font-family:"Times New Roman";}
span.BalloonTextChar {mso-style-
name:"Balloon Text Char"; mso-style-
noshow:yes; mso-style-priority:99; mso-style-
unhide:no; mso-style-locked:yes; mso-style-
link:"Balloon Text"; mso-ansi-font-size:8.0pt;
mso-bidi-font-size:8.0pt; font-
family:"Tahoma","sans-serif"; mso-ascii-font-
family:Tahoma; mso-hansi-font-family:Tahoma;
mso-bidi-font-family:Tahoma;} span.google-src-
text {mso-style-name:google-src-text; mso-style-
unhide:no;} .MsoChpDefault {mso-style-
type:export-only; mso-default-props:yes; mso-
ascii-font-family:Calibri; mso-ascii-theme-
font:minor-latin; mso-fareast-font-family:Calibri;
mso-fareast-theme-font:minor-latin; mso-hansi-
font-family:Calibri; mso-hansi-theme-
font:minor-latin; mso-bidi-font-family:"Times
New Roman"; mso-bidi-theme-font:minor-
bidi;} .MsoPapDefault {mso-style-type:export-
only; margin-bottom:10.0pt; line-height:115%;}
@page Section1 {size:612.0pt 792.0pt;
margin:72.0pt 72.0pt 72.0pt 72.0pt; mso-header-
margin:36.0pt; mso-footer-margin:36.0pt; mso-
paper-source:0;} div.Section1
{page:Section1;} /* List Definitions */ @list l0
{mso-list-id:43604809; mso-list-template-ids:-
1973414352;} @list l0:level1 {mso-level-
number-format:bullet; ;•mso-level-text: mso-
level-tab-stop:36.0pt; mso-level-number-
position:left; text-indent:-18.0pt; mso-ansi-font-
size:10.0pt; font-family:Symbol;} @list l1 {mso-
list-id:85076829; mso-list-template-ids:-
1737067868;} @list l1:level1 {mso-level-
number-format:bullet; ;•mso-level-text: mso-
level-tab-stop:36.0pt; mso-level-number-
position:left; text-indent:-18.0pt; mso-ansi-font-
size:10.0pt; font-family:Symbol;} @list l2 {mso-
list-id:198469259; mso-list-template-
ids:2108703176;} @list l2:level1 {mso-level-
number-format:bullet; ;•mso-level-text: mso-
level-tab-stop:36.0pt; mso-level-number-
position:left; text-indent:-18.0pt; mso-ansi-font-
size:10.0pt; font-family:Symbol;} @list l3 {mso-
list-id:406610371; mso-list-template-ids:-
1789347242;} @list l3:level1 {mso-level-
number-format:bullet; ;•mso-level-text: mso-
level-tab-stop:36.0pt; mso-level-number-
position:left; text-indent:-18.0pt; mso-ansi-font-
size:10.0pt; font-family:Symbol;} @list l4 {mso-
list-id:644316646; mso-list-template-
ids:1538553668;} @list l5 {mso-list-
id:673606624; mso-list-template-
ids:2023671826;} @list l5:level1 {mso-level-
number-format:bullet; ;•mso-level-text: mso-
level-tab-stop:36.0pt; mso-level-number-
position:left; text-indent:-18.0pt; mso-ansi-font-
size:10.0pt; font-family:Symbol;} @list l6 {mso-
list-id:1323317274; mso-list-template-
ids:263357010;} @list l6:level1 {mso-level-
number-format:bullet; ;•mso-level-text: mso-
level-tab-stop:36.0pt; mso-level-number-
position:left; text-indent:-18.0pt; mso-ansi-font-
size:10.0pt; font-family:Symbol;} @list l7 {mso-
list-id:1441805035; mso-list-template-
ids:1632906506;} @list l7:level1 {mso-level-
number-format:bullet; ;•mso-level-text: mso-
level-tab-stop:36.0pt; mso-level-number-
position:left; text-indent:-18.0pt; mso-ansi-font-
size:10.0pt; font-family:Symbol;} @list l8 {mso-
list-id:1909538800; mso-list-template-
ids:1381143256;} @list l9 {mso-list-
id:2022856686; mso-list-template-ids:-
159906146;} @list l9:level1 {mso-level-number-
format:bullet; ;•mso-level-text: mso-level-tab-
stop:36.0pt; mso-level-number-position:left; text-
indent:-18.0pt; mso-ansi-font-size:10.0pt; font-
family:Symbol;} @list l10 {mso-list-
id:2114016113; mso-list-template-ids:-
1636014610;} @list l10:level1 {mso-level-
number-format:bullet; ;•mso-level-text: mso-
level-tab-stop:36.0pt; mso-level-number-
position:left; text-indent:-18.0pt; mso-ansi-font-
size:10.0pt; font-family:Symbol;} ol {margin-
bottom:0cm;} ul {margin-bottom:0cm;} -->
Pemahaman Antropologi
Antropologi berasal dari kata Yunani anthropos
dan logos. Anthropos berarti manusia, dan logos
berarti ilmu. Antropologi berarti ilmu tentang
manusia; ilmu yang mempelajari tentang
manusia. Pada pengertian sangat umum tersebut,
antropologi mempelajari manusia sebagai
makhluk biologis dan makhluk sosial.
Antropologi adalah salah satu cabang ilmu sosial
yang mempelajari tentang budaya masyarakat
suatu etnis tertentu. Antropologi lahir atau
muncul berawal dari ketertarikan orang-orang
Eropa yang melihat ciri-ciri fisik, adat istiadat,
budaya yang berbeda dari apa yang dikenal di
Eropa.

Antropologi lebih memusatkan pada penduduk


yang merupakan masyarakat tunggal, tunggal
dalam arti kesatuan masyarakat yang tinggal
daerah yang sama, antropologi mirip seperti
sosiologi tetapi pada sosiologi lebih menitik
beratkan pada masyarakat dan kehidupan
sosialnya.
Kalau ditelusuri dari sejarahnya, antropologi
‘dibangun’ dari semangat ‘pengembaraan’, dan
berkembang pesat seiring kejayaan kolonialisme
dan imperialisme. Deksripsi tentang masyarakat
yang ‘ditemui’ para pengembara, kolonial, dan
kemudian imperial tersebut menjadikan kita
akrab dengan istilah enthography alias pelukisan
tentang bangsa-bangsa yang merujuk kepada
bangsa-bangsa non-Eropa.
Sekalipun istilah ethnography sampai hari ini
masih kuat digunakan, kemudian berkembang
istilah ethnologi dalam pengertian ilmu tentang
bangsa-bangsa. Ditambah istilah Volkerkunde,
Kulturkunde, dan seterusnya, bermuara pada
istilah antropologi sebagaimana populer
sekarang. Hal tersebut bisa kita baca dari buku
Pengantar Ilmu Antropologi karangan
Koentjaraningrat dimana fase perkembangan
tersebut dapat dibagi empat tahap.
Begitulah, antropologi kemudian berkembang
sangat pesat dengan perhatian khusus pada
masalah: (1) sejarah perkembangan manusia
secara biologi; (2) sejarah terjadinya anekawarna
manusia dari ciri-ciri fisik; (3) sejarah asal,
perkembangan, dan penyebaran anekabahasa; (4)
perkembangan, penyebaran, dan terjadinya
anekawarna kebudayaan; dan (5) asas-asas
kebudayaan manusia.
Dus, antropologi mengenal ilmu bagian, yaitu:
Paleo-antropologi, antropologi fisik,
etnolinguistik, prehistrori, dan etnologi. Dua
yang pertama dikategorikan antropologi fisik,
tiga berikutnya ke dalam antropologi budaya.
Untuk pemantapan pemahaman akan dipapar
pada bahasan berikutnya.
Sekadar untk memperdalam pemahaman awal,
dipersilahkan menjadi ‘pamulung’ definisi
antropologi yang dirakit para ahli. Dari definisi
tersebut, buatlah definisi yang paling tepat.
Selamat memahami pemahaman.

Macam-macam Jenis Cabang Disiplin Ilmu


Antropologi
1. Antropologi fisik
a. Paleontologi, yaitu ilmu yang mempelajari
tentang asal-usul manusia dan evolusi manusia
dengan meneliti fosil
b. Somatologi, yaitu ilmu yang mempelajari
keberagaman ras manusia dengan cirri-ciri fisik.
2. Antropologi budaya
a. Prehistori, yaitu ilmu yang mempelajari
sejarah penyebaran dan perkembangan budaya
manusia mengenai tulisan
b. Etnolinguistik antrologi, yaitu ilmu yang
mempelajari suku-suku bangsa yang ada di dunia
c. Etnologi, yaitu ilmu yang mempelajari asas
kebudayaan manusia di dalam kehidupan
masyarakat suku bangsa yang ada di dunia
d. Etnopsikologi, yaitu yang mempelajari
kepribadian bangsa seta peranan individu kepada
bangsa dalam proses perubahan adapt-istiadat
dan nilai universal dengan berpegang pada
konsep psikologi.
3. Antorpologi terapan, seperti antropologi
politik, antropologi kesehatan, antropologi
ekonomi, dan sebagainya.[3]
Fase-fase Perkembangan Antropologi
Fase Pertama (Sebelum 1800)
Pada fase ini, masyarakat pribumi yang ada di
Asia, Afrika,dan Amerika mulai didatangi oleh
bangsa Eropa sejak akhir abad ke-15. pada masa
itu mulai terkumpul suatu besar himpunan buku-
buku kisah perjalanan, laporan, dan sebagainya
yang ditulis oleh para musafir, pendeta, pelaut,
ataupun pegawai pemerintah. Bahan-bahan
deskripsi itu kemudian disebut sebagai etnografi,
atau deskripsi tentang bangsa-bangsa. Isi dari
deskripsi itu terkesan aneh di mata orang Eropa,
namun hal itu amat menarik perhatian kalangan
terpelajar di Eropa Barat di abad ke-18. dalam
pandan orang eropa, timbul tiga macam sikap,
yaitu :
1. Sebagian orang Eropa menganggap
bangsa-bangsa pribumi itu adalah
manusia liar, turunan iblis, dan
sebagainya. Sehingga timbul istilah
savages, dan primitives, sebutan bagi
penduduk asli di Asia, Afrika, dan
Amerika.
2. Sebagian orang Eropa menganggap
bahwa manusia dari tanah Asia, Afrika,
dan Amerika itu adlah contoh dari
manusia murni, yang belum kemasukan
hasutan kejahatan dan keburukan yang
sudah terjadi di Eropa.
3. Sebagian orang Eropa tertarik dengan
adapt-istiadat yang aneh, dan mulai
mengumpulkan benda-benda kebudayaan
dari suku-suku bangsa primitive tersebut.
Kumpulan itu kemudian dihimpun
menjadi satu dan diperlihatkan kepada
umum (museum).
Fase Kedua (Pertengahan Abad ke-19)
Ketika sekitar tahun 1860 ada beberapa karangan
yang mengklasifikasikan bahan-bahan mengenai
berbagai kebudayaan di dunia dalam berbagai
tingkat evolusi, lahirlah antropologi. Ilmu itu
bersifat akademis. Mempelajari masyarakat dan
kebudayaan primitif dengan maksud
mendapatkan pengertian mengenai tingkat-
tingkat kuno dalam sejarah dan sejarah
penyebaran kebudayaan manusia di muka bumi.
Fase Ketiga (Permulaan abad 20)
Dalam fase ini, ilmu antropologi menjadi sangat
penting. Orang-orang Eropa mempelajari
kebudayaan suku-suku bangsa di luar Eropa guna
kepentingan pemerintak colonial dan guna
mendapat suatu pengertian tentang masyarakat
kini yang kompleks.
Fase Keempat (sesudah

1930)
Ilmu antropologi mengalami masa
perkembangan yang paling luas, baik mengenai
bertambahnya bahan pengetahuan yang jauh
lebih teliti, maupun mengenai ketajaman metode-
metode ilmiahnya. Pokok atau sasaran para ahli
antropologi tidak lagi hanya suku-suku bangsa
primitive yang ada di luar benua Eropa,
melainkan juga daerah di pedesaan pada
umumnya, ditinjau dari sudut anekawarna
fisiknya, masyarakatnya, serta budayanya.
Metode Ilmiah dari Antropologi
Pengumpulan fakta
Tingkat ini adalah pengumpulan fakta mengenai
kejadian dan gejala masyarakat dan kebudayaan
yang pengelolaannya dilakukan secara ilmiah.
Aktifitas pengumpulan fakta ini terdiri dari
berbagai metode : ibservasi, mencatat, mengolah,
dan melukiskan fakta-fakta yang terjadi dalam
masyarakat.
Pengumpulan fakta dapat digolongkan dlam tiga
golongan :
1. penelitian lapangan
2. penelitian di laboraturium
3. penelitian dalam perpustakaan.
Penentuan Ciri-ciri Umum dan Sistem
Hal ini adalah tingkatan dalam cara berpikir
ilmiah yang bertujuan untuk menentukan cirri-
ciri umum dan sistem dalam himpunan fakta
yang dikumpulkan dalam suatu penelitian.
Tingkat ini menimbulkan metode-metode yang
hendak mencari cirri-ciri yang sama, yang
umum, dalam anekawarna fakta dalam
kehidupan masyarakat dan kebudayaan umat
manusia. Prosese berpikir berjalan secara
induktif, dari pengetahuan tentang peristiwa-
peristiwa dan fakta-fakta khusus dan konkret, kea
rah konsep-konsep mengenai cirri-ciri umum
yang lebih abstrak (ringkas).
Verifikasi
Terdiri dari cara-cara yang harus menguji
kaidah-kaidah yang telah dirumuskan atau yang
harus memperkuat pengertian yang telah dicapai,
dalam kenyataan-kenyataan alam atau
masyarakat yang hidup. Disini, proses berpikir
berjalan secara deduktif, dari perumusan umum
kembali kea rah fakta-fakta yang lebih khusus.
PENGARUH ACARA BUDAYA SIARAN
TELEVISI DI
MASY ARAKAT

Desain besar kebudayaan seringkali


tak mampu mengendalikan dinamika sosial
kearah sebagaimana yang dirancangkannya.
Ada perkembangan-perkembangan sosial,
ekonomi, dan politik, yang memiliki orbitasi,
irama domain dan dinamikanya sendiri.
Sekurang-kurangnya, itulah yang terjadi
pada perkembangan pertelevisian kita, kh
ususnya televisi swasta. Kita hendak
mendesain televisi sebagai institusi media
yang
aritara lain memiliki fungsi informatif-
edukatif, membentuk kepribadian bangsa,
atau memelihara dan melestarikan
kebudayaan asing, menjadi tuan rumah di
negeri sendiri, atau memelihara dart
melestarikan budaya adiluhung. Dengan
televise kita hendak mendefinisikan
kehidupan bangsa kearah yang sesuai
dengan desain besar kebudayaan, yang
disebut kebudayaan tradsional.

PENDAHULUAN
Tetapi ternyata televisi kita telah
berkembang tidak sesuai dengan desain
kebudayaan seperti diatas, dan berkembang
hanya menjadi media hiburan. yang dapat dilihat
dari dominasi hiburan pada acara-acaranya.
Tetapi hanya menjadi media hiburan bukanlah
perkara sederhana. ternyata. Untuk hanya
nienjadi media hiburan. harus melalui evolusi
perkembangan yang panjang. melalui
transponnasi dari masyarakat yang bertata agraris
ke industrial. bahkan hanya dapat berlangsung
setelah kita memasuki zaman yang boleh para
ahli ilmu komunikasi disebut sebagai hasil
revolusi komunikasi. Dalam spektrum makro. ini
merupakan konsekuensi dari masuknya
komponen-komponen yang kemudian menjadi
bagian integral dari sistem pertelevisian, baik
secara organisasional maupun institusional.
Televisi swasta identik dengan modal besar.
pemanfaatan teknologi dan produk teknologi
canggih (hi-tech). dikelola dengan manajemen
modern dan oleh tenagatenaga professional,
disisi lain, ia sepenuhnya melayani permintaan
dan selera pemirsa serta bertanggung pada
pengiklanan. Berpayahpayah kita membangun
televisi, dengan menghindarkan
komponenkomponen institusional yang dahsyat
itu, hanya untuk menjadikan televisi sebagai
media hiburan. Bahasa lain yang sering
dipergunakan adalah. TV swasta merupakan
sebuah industri yang harus hidup berdasarkan
mekanisme pasar. Pada sisi ini, mekanisme pasar
menghendaki agar tayangan TV lebih banyak
bersi fat hiburan. pengisi waktu senggang para
pekerja industri setelah lelah kerja seharian.
Semua acara televisi harus dikemas dan diformat
sebagai hiburan, karena hiburanlah yang dimau
pasar. Yang dimaksud pasar disini adalah
khalayk plus pengiklan. Logikanya, jika TV
berhasil memprogram dan menayangkan acara-
acaranya sesuai dengan selera khalayak. mampu
mengundang pemirsa dalam jumlah yang banyak
untuk duduk di depan televisi, maka pengiklan
akan datang. Kepentingan pengiklan adalah
menginformasikan produknya kepada segmen
khalayak tertentu sebanyak mungkin. dan televisi
dipandang sebagai media yang dapat memenuhi
syarat itu.
Acara televisi apa saja asal ditonton
banyak pemirsa, akan mengundang pengiklan.
Jadi, kalau dalam Si Doe1 Anak Betawi
banyak pengiklan mendukung misi
melestarikan budaya Betawi, misalnya, tetapi
lebih karena sinetron tersebut banya menyedot
pemirsa. Ada saling ketergantungan
kepentingan antara stasiun televisi, khalayak.
dan pengiklanan. Dalam kat-kata Ashadi 1).
Dengan munculnya televise swasta.
dinamika programming yang sesungguhnya
berubah langsung. yaitu sebagai hasil interaksi
stasiun penyiaran - khalayak penonton -
pemasang iklan. Interaksi segitiga inilah yang
menjadi dasar dari seluruh programming.
Budaya (media) televisi terselenggara dalam
dinamika semacam itu. Ini menjadi semacam
penegasan, bahwa budaya televise yang
terselenggara telah "menyimpang" dan fungsi
ideal media massa, yakni integrasi antara
fungsi-fungsi informasi, pendidikan. kontrol
sosial dan hiburan. Nilai-nilai yang
menyemangati perilaku pasar dan sistem
kapital (isme). yang masih malu-malu kita
sambut kehadirannya. memulas wajah budaya
dan menjadi mode of production stasiun
televisi. Cara kerja, sistem yang mengatur
hubungannya dengan lembaga-lembag terkait,
serta layanannya terhadap khalayak pemirsa,
mencenninkan budayanya yang berwajah
ekonomi. Dengan titik tolak inilah kita
berbicara soal budaya televisi kita.

PEMBAHASAN
1. Budaya dan Simbol
Ilmuwan Amerika spesialis Jawa,
Clifford Geertz, merumuskan kebudayaan
sebgai pola nilai dalam bentuk simbolsimbol
yang diwariskan secara historis. suatu acuan
wawasan yang dinyatakan dalam bentuk
perlambang.
(l). Lewat mana masyarakat berkomunikasi.
meneruskan dan niengembangkan pengetahuan
mereka tentang kehidupan dan sikap mereka
atas kehidupan
2). Titik sentralnya terletak pada simbol,
bagaimana manusia berkomunikasi lewat
simbol. Di satu sisi, simbol terbentuk melalui
dinamisasi interaksi sosial. yang nierupakan
realitas empirik, dan kemudian diwariskan
secara historis. bermuatan nilai-nilai dan disisi
lain simbol merupakan acuan wawasan,
memberi petunjuk bagaimana warga budaya
tertentu menjalani hidup. media sekaligus
pesan komunikasi, dan representasi realitas
sosial.
Catatan yang dapat dikedepankan
disini adalah, karena simbol merupakan
representasi dan realitas empirik, maka jika
realitas empirik berubah maka simbol-simbol
budaya itu juga perubahan. Disini kebudayaan
adalah suatu proses, bukan suatu akhir, karena
suatu proses maka selalu tumbuh dan
berkembang. Dalam bahasa Umar kayam
(3), kebudayaan dimengerti sebagai proses
upaya masyarakat yang dialektis dalam
menjawab setiap permasalahan dan tantangan
yang dihadapkan kepadanya. Dan kebudayaan,
dengan demikian, adalah seuatu yang gelisah,
yang terus menerus bergerak secara dinamis
dan pendek. Sifat dialektis ini mengisyaratkan
danya suatu kontinuum. Suatu kesinambungan
sejarah. Dalam kaitannya dengan perubahan
kebudayaan dalam menjawab kebutuhan
individu dan masyarakat, S. I Poeradisastra
merumuskan kebudayaan sebagai suatu
organisme hidup yang berubah-ubah didalam
ruang dan waktu, menj awab keperluan insane
(4). atau dengan kata-kata Bronislaw
Malinowski, culture isessentially a response to
human need
(5), Singkatnya kebudayaan bisa dan selalu
berubah untuk keperluan memenuhi kebutuhan
individu dan mayarakat. Fungsi kebudayaan
tidak hanya sebagai preservasi, tetapi juga
inovasi. yakni menjawab kebutuhankebutuhan
objektif masyarakat yang selalu berubah,
dimasa kini dan masa mendatang.
Membicarakan fungsi inovatif kebudayaan
mengalirkan pemikiran pada perubahan sosok
kebudayaan. Kebudayaan bukan lagi sebagai
benda. melainkan sudah ditekankan pada kata
kerja ; bukan saja berupa benda-benda antik,
candi,
museum. dan sejenisnya. tetapi kini
kebudayaan dihubungkan dengan cara
menciptakan benda-benda elektronika, perilaku
transaksi jual beli atau gaya berbelanja (keluar
negeri), perilaku manusia berilmu pengetahuan
dan bertekhnologi. Persoalan budaya yang kita
hadapi kini. bukan lagi polemik antara
tradisionalisme dan nieoderisme, melainkan
telah bergeser dan ditekankan pada kondisi
kekinian. yang mengakui kenyataan empirik
bahwa didunia kini adalah Cunia kecanggihan
teknologi. diinia ilmu dan teknologi, dunia
ilmu dan technologi. era komputer. pasar
bebas. globalisasi, dan juga dunia televisi. M.
Sastratedja merumuskannya sebagai
demitologi dan teknologi.

2. Budaya Televisi : Realitas Simbolik


Ada anggapan dan harapan, televisi
sebagai media audiovisual akan dapat
menyajikan fakta-fakta yang lebih obyektif,
lebih sesuai dengan warna aslinya. Rekaman
kameranya merupakan fakta dalam bentuk
gambar dan suara. diharapkan dapat
mengungkapkan
fakta dengan senyata-nyatanya. sehingga lebih
obyektif. Benarkah demikian ‘?

Media rnemiliki realitas. sebut saja


realitas media, yang berbeda dengan realitas
empirik. meskiun realitas media diproduksi
sepenuhnya berdasarkan realitas empirik.
Realitas empirik, berupa fakta-fakta. memiliki
keutuhan dan kerangka. Ketika suatu peristiua
direkam darisuatu peristiwa yang utuh dan
berkerangka. Kamera mengambil salah satu
sudut suatu peristiwa itu dan melepaskannya
dari kerangka keseluruhan yang mengitarinya.
Rekaman potongan pristima ini kemudian
diedit. dikemasdan dijadikan jalinan cerita
suatu kekuasaan. Maka cerita media tentang
peristiwa Ujung Pandang bisa jadi berbeda
dengan versi cerita Si Mamat atau saksi mata
yang lain. Dalam menyajikan realitas empirik.
media memiliki bahasa tersendiri. bahasa yang
dibentuk oleh pertautan antar komponen-
komponen yang terintegrasi dalam sistem
organisasi dan institusi niedia televisi : gaya
penyiar. tekhnologi. modal. profesionalisme.

Bersamaan dengan proses industrialisasi,


televisi dipandang sebagai pencipta
kebudayaan niassa. Di satu sisi, budaya massa
merupakan konsekuensi dari lahir dan adanya
masyarakat industri. disisi lain dengan
kemampuannya sebagai the exension of man.
dan potensialnya melipatgandakan pesan.
Televise membawakan dan menyebarluaskan
simbol-simbol budaya
masyarakat industri yang kemudian menjadi
me-massa. Tetapi juga harus diingat. televisi
juga dilahirkan dari perut masy arakat industri
yang telah berkembang . Karena industri
biasanya berkembang dikota-kota, maka
budaya massa juga terutama ada dan
berkembang dikota-kota. Ini berarti.
kebudayaan kota merupakan hasil sentuhan
lembaga-lembaga industri, perusahaan-
perusahaan komersial. Dan lenibaga-lembaga
lain, yang kemunculannya menyusul dan
berkaitan dengan berlangsungnya
industrialisasi. Anggapan yang
timbul bahwa masyarakat kota identik dengan
masyarakat industri. dalam arti budayanya,
menandakan adanya semacam pengakuan
betapa bedar pengaruh industrialisme terhadap
kebudayaan kota. Karena industrialisasi
berproses secara simbiosis dengan tatanan.
semangat. dan mentalitas budaya masyarakat
kota. maka kota bias jadi juga berfungsi
sebagai wahana dan media berlangsungnya
modernisasi. Disini diyakini. Bahwa
industrialisme telah nienciptakan semacam
solidaritas baru, tercipta suatu komunitas
buday a tunggal perkotaan. menggantikan
solidaritas budaya lama yang primordial dan
tradisional.

Namun. sesungguhnya masyarakat


perkotaan merupakan hasil migrasi dan
meningkatnya mobilitas penduduk akibat
industrialiasi. berasal dari berbagai latar
belakang (sub) budaya. Oleh karena itu.
solidaritas budayanya hand phone untuk
berkomunikasi dan bergaya. nienggunakan
credit card untuk berbelanja. menghabiskan
malam-malamnya di diskotik, memiliki
jadwa1 tetap berlibu keluar negeri. tetapi
setahun sekali mereka masih tetapi nyadran ke
leluhur di desa. dan meminta bantuan dukun
untuk kemajuan usahanya atau meraih sukses
dibirokrasi.

4. Etika Permainan : Hiburan, Budaya Pop


Hiburan nampaknya telah menjadi
ideologi utama bagi industri televisi. televisi
swasta kita. Disini sebenarnya ada pertemuan
antara stasiun telev isi dengan khalayak
pemirsa. Di satu sisi. ini berarti segala sesuatu
yang akan dijadikan acara televise akhirnya
selalu dikemas sebagai hiburan. Disi lain. para
pemirsa sendiri. ketika berhadapan dengan
televisi, juga selalu memiliki prediposisi
penilaian terhadap acara televisi diukur dari
beberapa besar kadar hi burannya semakin
besar kandungan hiburannya. semakin
dinilaibagus acara tersebut dan semakin
banyak pemirsanya Melalu televisi hiburan
berhasil mendapat tempat terhormat di
masyarakat.

Televisi lebih dapat membudayakan


hiburan, lebih berhasil ketimbang usaha
membudayakan membaca dan menulis, yang
dengan susdah payah dan waktu lama dirintis.
Kalau dicermati. acara-acara televisi yang
dikemas sebagai hiburan ini nierupakan
pengejawatahan dari kebudayaan pop. Hiburan
televisi memiliki karakter yang tidak jauh
berbeda dengan ciri-ciri kebudayaan pop. maka
budaya pop juga bersifat massal. Hiburan
televisi merupakan sarana untuk
memperkenalkan. mempopulerkan.
memasyarakatkan serta memasalkan budaya.
Karenanya sebagai fenomena, antara
hiburan. budaya pop dan budaya massa.
terdapat hubungan yang interpedensi, serta
pengembangan dan penyebarluasan ketiga
budaya tersebut tidak terlepas dari jasa televisi.

Pada umumnya kebudayaan pop


dipahami sebagai ekspresi kebudayaan yang
memiliki ciri-ciri ringan. sesaat. gampang
diterima oleh masyarakat kebanyakan dan
kebanyakan masyarakat. massal dan
menghibur. Ekspresi ini terwujud dalam bentuk
niusik. lagu. film novel. tetapi bisa juga dalam
wujud tampang dandanan. dan gaya hidup.
Dikalangan masyarakat tertentu, kebudayaan
pop seringkali juga dipersepsi sebagai atribut
modernitas. Musik barat identik dengan
modem. sedang gamelan dianggap tradisional.
misalnya. Namun perlu dicatat. Meskipun
kebudayaan pop nampak seperti telah menjadi
tuan rumah dinegeri sendiri. tetapi sebenarnya
ia lebih berwajah barat ketimbang wajah
pribumi. Jika televisi dianggap sebagai
pengedar budaya pop yang terkandung dalam
program-program hiburannya.

ANTROPOLOGI DAN
KONSEP KEBUDAYAAN

A. PENDAHULUAN
Seorang filsuf China; Lao Chai, pernah berkata
bahwa suatu perjalanan yang
bermil-mil jauhnya dimulai dengan hanya satu
langkah. Pembaca dari materi
ini juga baru memulai suatu langkah kedalam
lapangan dari suatu bidang
ilmu yang disebut dengan Antropologi.

Benda apa yang disebut dengan Antropologi itu?


Beberapa atau bahkan
banyak orang mungkin sudah pernah
mendengarnya. Beberapa orang
mungkin mempunyai ide-ide tentang
Antropologi yang didapat melalui
berbagai media baik media cetak maupun media
elektronik. Beberapa orang
lagi bahkan mungkin sudah pernah membaca
literature -literature atau
tulisan-tulisan tentang Antropologi.

Banyak orang berpikir bahwa para ahli


Antropologi adalah ilmuwan yang
hanya tertarik pada peninggalan-peninggalan
masa lalu; Antroplogi bekerja
menggali sisa-sisa kehidupan masa lalu untuk
mendapatkan pecahan guciguci
tua, peralatan –peralatan dari batu dan kemudian
mencoba memberi a rti
dari apa yang ditemukannya itu.

Pandangan yang lain mengasosiasikan


Antropologi dengan teori Evolusi dan
mengenyampingkan kerja dari Sang Pencipta
dalam mempelajari
kemunculan dan perkembangan mahluk manusia.
Masyarakat yang
mempunyai pandangan yang sangat keras
terhadap penciptaan manusia dari
sudut agama kemudian melindungi bahkan
melarang anak -anak mereka dari
Antroplogi dan doktrin-doktrinnya. Bahkan
masih banyak orang awam
yang berpikir kalau Antropologi itu bekerja atau
meneliti orang -orang yang
aneh dan eksotis yang tinggal di daerah -daerah
yang jauh dimana mereka
masih menjalankan kebiasaan-kebiasaan yang
bagi masyarakat umum
adalah asing.

Semua pandangan tentang ilmu Antroplogi ini


pada tingkat tertentu ada
benarnya, tetapi seperti ada cerita te ntang
beberapa orang buta yang ingin
mengetahui bagaimana bentuk seekor gajah
dimana masing -masing orang
hanya meraba bagian-bagian tertentu saja
sehingga anggapan mereka
tentang bentuk gajah itupun menjadi bermacam-
macam, terjadi juga pada
Antropologi. Pandangan yang berdasarkan
informasi yang sepotongsepotong
ini mengakibatkan kekurang pahaman
masyarakat awam tentang
apa sebenarnya Antropologi itu.

Antropologi memang tertarik pada masa lampau.


Mereka ingin tahu tentang
asal-mula manusia dan perkembangannya, dan
mereka juga mempelajari
masyarakat-masyarakat yang masih sederhana
(sering disebut dengan
primitif). Tetapi sekarang Antropologi juga
mempelajari tingkah -laku
manusia di tempat-tempat umum seperti di
restaurant, rumah -sakit dan di
tempat-tempat bisnis modern lainnya. Mereka
juga tertarik dengan bentukbentuk
pemerintahan atau negara modern yang ada
sekarang ini sama
tertariknya ketika mereka mempelajari bentuk
-bentuk pemerintahan yang
sederhana yang terjadi pada masa lampau atau
masih t erjadi pada
masyarakat-masyarakat di daerah yang terpencil.

B. BIDANG ILMU ANTROPOLOGI


Dalam kenyataannya, Antropologi mempelajari
semua mahluk manusia
yang pernah hidup pada semua waktu dan semua
tempat yang ada di muka
bumi ini. Mahluk manusia ini hanyal ah satu dari
sekian banyak bentuk
mahluk hidup yang ada di bumi ini yang
diperkirakan muncul lebih dari 4
milyar tahun yang lalu.
Antropologi bukanlah satu satunya ilmu yang
mempelajari manusia. Ilmuilmu
lain seperti ilmu Politik yang mempelajari
kehidupan politik manusia,
ilmu Ekonomi yang mempelajari ekonomi
manusia atau ilmu Fisiolo gi yang
mempelajari tubuh manusia dan masih banyak
lagi ilmuilmu lain, juga
mempelajari manusia. Tetapi ilmu -ilmu ini tidak
mempelajari atau melihat
manusia secara menyeluruh atau dalam ilmu
Antropologi disebut dengan
Holistik, seperti yang dilakukan oleh
Antropologi. Antropologi berusaha
untuk melihat segala aspek dari diri mahluk
manusia pada semua waktu dan
di semua tempat, seperti: Apa yang secara umum
dimiliki oleh semua
manusia? Dalam hal apa saja mereka itu
berbeda? Mengapa mereka
bertingkah-laku seperti itu? Ini semua adalah
beberapa contoh pertanyaan
mendasar dalam studi-studi Antropologi.

B.1. Cabang-cabang dalam Ilmu Antropologi


Seperti ilmu-ilmu lain, Antropologi juga
mempunyai spesialisasi atau
pengkhususan. Secara umum ada 3 bidang
spesialisasi dari Antropologi,
yaitu Antropologi Fisik atau sering disebut juga
dengan istilah Antropologi
Ragawi. Arkeologi dan Antropologi Sosial
-Budaya.

B.1.1. Antropologi Fisik


Antropologi Fisik tertarik pada sisi fisik dari
manusia. Termasuk
didalamnya mempelajari gen-gen yang
menentukan struktur dari tubuh
manusia. Mereka melihat perkembangan mahluk
manusia sejak manusia itu
mulai ada di bumi sampai manusia yang ada
sekarang ini. Beberapa ahli
Antropologi Fisik menjadi terkenal dengan
penemuan -penemuan fosil yang
membantu memberikan keterangan mengenai
perkembangan manusia. Ahli
Antropologi Fisik yang lain menjadi terkenal
karena keahlian forensiknya;
mereka membantu dengan menyampaikan
pendapat mereka pada sidangsidang
pengadilan dan membantu pihak berwenang
dalam penyelidikan
kasus-kasus pembunuhan.

B.1.2. Arkeologi
Ahli Arkeologi bekerja mencari benda -benda
peninggalan manusia dari
masa lampau. Mereka akhirnya banyak
melakukan penggalian untuk
menemukan sisa-sisa peralatan hidup atau
senjata. Benda –benda ini adalah
barang tambang mereka. Tujuannya adalah
menggunakan bukti -bukti yang
mereka dapatkan untuk merekonstruksi atau
membentuk kembali modelmodel
kehidupan pada masa lampau. Dengan melihat
pada bentuk
kehidupan yang direnkonstruksi tersebut dapat
dibuat dugaan -dugaan
bagaimana masyarakat yang sisa -sisanya diteliti
itu hidup atau bagaimana
mereka datang ketempat itu atau bahkan dengan
siapa saja mereka itu dulu
berinteraksi.

B.1.3. Antropologi Sosial -Budaya


Antropologi Sosial-Budaya atau lebih sering
disebut Antropologi Budaya
berhubungan dengan apa yang sering disebut
dengan Etnologi. Ilmu ini
mempelajari tingkah-laku manusia, baik itu
tingkah-laku individu atau
tingkah laku kelompok. Tingkah -laku yang
dipelajari disini bukan hanya
kegiatan yang bisa diamati dengan mata saja,
tetapi juga apa yang ada dalam
pikiran mereka. Pada manusia, tingkah -laku ini
tergantung pada proses
pembelajaran. Apa yang mereka lakukan adalah
hasil dari proses belajar
yang dilakukan oleh manusia sepanjang
hidupnya disadari atau tidak.
Mereka mempelajari bagaimana bertingkah -laku
ini dengan cara mencontoh
atau belajar dari generasi diatasnya dan juga dari
lingkungan alam dan sosial
yang ada disekelilingnya. Inilah yang oleh para a
hli Antropologi disebut
dengan kebudayaan. Kebudayaan dari kelompok
-kelompok manusia, baik
itu kelompok kecil maupun kelompok yang
sangat besar inilah yang menjadi
objek spesial dari penelitian-penelitian
Antropologi Sosial Budaya. Dalam
perkembangannya Antropologi Sosial-Budaya ini
memecah lagi kedalam
bentuk-bentuk spesialisasi atau pengkhususan
disesuaikan dengan bidang
kajian yang dipelajari atau diteliti. Antroplogi
Hukum yang mempelajari
bentuk-bentuk hukum pada kelompok-kelompok
masyarakat atau
Antropologi Ekonomi yang mempelajari gejala
-gejala serta bentuk-bentuk
perekonomian pada kelompok-kelompok
masyarakat adalah dua contoh dari
sekian banyak bentuk spesialasi dalam
Antropologi Sosial -Budaya.

C. KONSEP KEBUDAYAAN
Kata Kebudayaan atau budaya adalah kata yang
sering dikaitkan dengan
Antropologi. Secara pasti, Antropologi tidak
mempunyai hak eksklusif
untuk menggunakan istilah ini. Seniman seperti
penari atau pelukis dll juga
memakai istilah ini atau diasosiasikan dengan
istilah ini, bahkan pemerint ah juga
mempunyai departemen untuk ini. Konsep ini
memang sangat sering
digunakan oleh Antropologi dan telah tersebar
kemasyarakat luas bahwa
Antropologi bekerja atau meneliti apa yang
sering disebut dengan
kebudayaan.

Seringnya istilah ini digunakan oleh Antropologi


dalam
pekerjaan-pekerjaannya bukan berarti para ahli
Antropolgi mempunyai
pengertian yang sama tentang istilah tersebut.
Seorang Ahli Antropologi
yang mencoba mengumpulkan definisi yang
pernah di buat mengatakan ada
sekitar 160 defenisi kebudayaan yang dibuat oleh
para ahli Antropologi.
Tetapi dari sekian banyak definisi tersebut ada
suatu persetujuan bersama
diantara para ahli Antropologi tentang arti dari
istilah tersebut. Salah satu
definisi kebudayaan dalam Antropologi dibuat
seorang ahli bernama Ralph
Linton yang memberikan defenisi kebudayaan
yang berbeda dengan
pengertian kebudayaan dalam kehidupan sehari
-hari:
“Kebudayaan adalah seluruh cara kehidupan dari
masyarakat dan tidak
hanya mengenai sebagian tata cara hidup saja
yang dianggap lebih tinggi
dan lebih diinginkan”. Jadi, kebudayaan
menunjuk pada berbagai aspek kehidupan. Istilah
ini
meliputi cara-cara berlaku, kepercayaan-
kepercayaan dan sikap-sikap, dan
juga hasil dari kegiatan manusia yang khas untuk
suatu masyarakat atau
kelompok penduduk tertentu. Seperti semua
konsep-konsep ilmiah, konsep kebudayaan
berhubungan dengan beberapa aspek “di luar
sana” yang hendak diteliti oleh seorang
ilmuwan.

Konsep-konsep kebudayaan yang dibuat


membant u peneliti dalam
melakukan pekerjaannya sehingga ia tahu apa
yang harus dipelajari. Salah
satu hal yang diperhatikan dalam penelitian
Antropologi adalah perbedaan
dan persamaan mahluk manusia dengan mahluk
bukan manusia seperti
simpanse atau orang-utan yang secara fisik
banyak mempunyai kesamaankesamaan.
Bagaimana konsep kebudayaan membantu dalam
membandingkan mahluk-mahluk ini?
Isu yang sangat penting disini adalah
kemampuan belajar dari berbagai mahluk hidup.
Lebah melakukan aktifitasnya hari demi hari,
bulan demi bulan dan tahun demi tahun
dalam bentuk yang sama. Setiap jenis lebah
mempunyai pekerjaan yang khusus
dan melakukan kegiatannya secara kontinyu
tanpa memperdulikan
perubahan lingkungan disekitarnya. Lebah
pekerja terus sibuk mengumpulkan madu untuk
koloninya. Tingkah laku ini sudah terprogram
dalam gen mereka yang berubah secara sangat
lambat dalam mengikuti
perubahan lingkungan di sekitarnya. Perubahan
tingkah laku lebah akhirnya
harus menunggu perubahan dalam gen nya.
Hasilnya adalah tingkah-laku
lebah menjadi tidak fleksibel. Berbeda dengan
manusia, tingkah laku
manusia sangat fleksibel. Hal ini terjadi karena
kemampuan yang luar biasa
dari manusia untuk belajar dari pengalamannya.
Benar bahwa manusia
tidak terlalu istimewa dalam belajar karena
mahluk lainnya pun ada yang
mampu belajar, tetapi kemampuan belajar dari
manusia sangat luar -biasa
dan hal lain yang juga sangat penting adalah
kemampuannya untuk
beradaptasi dengan apa yang telah dipelajari itu.

C.1. Kebudayaan Diperoleh dari Belajar


Kebudayaan yang dimiliki oleh manusia juga
dimiliki dengan cara belajar.
Dia tidak diturunkan secara bilogis atau
pewarisan melalui unsur genetis.
Hal ini perlu ditegaskan untuk membedakan
perilaku manusia yang
digerakan oleh kebudayaan dengan perilaku
mahluk lain yang tingkahlakunya
digerakan oleh insting.

Ketika baru dilahirkan, semua tingkah laku


manusia yang baru lahir tersebut
digerakkan olen insting dan naluri. Insting atau
naluri ini tidak termasuk
dalam kebudayaan, tetapi mempengaruhi
kebudayaan. Contohnya adalah
kebutuhan akan makan. Makan adalah kebutuhan
dasar yang tidak termasuk
dalam kebudayaan. Tetapi bagaimana kebutuhan
itu dipenuhi; apa yang
dimakan, bagaimana cara memakan adalah
bagian dari kebudayaan. Semua
manusia perlu makan, tetapi kebudayaan yang
berbeda dari kelompokkelompoknya
menyebabkan manusia melakukan kegiatan dasar
itu dengan
cara yang berbeda. Contohnya adalah cara
makan yang berlaku sekarang.

Pada masa dulu orang makan hanya d engan


menggunakan tangannya saja,
langsung menyuapkan makanan kedalam
mulutnya, tetapi cara tersebut
perlahan lahan berubah, manusia mulai
menggunakan alat yang sederhana
dari kayu untuk menyendok dan menyuapkan
makanannya dan sekarang alat
tersebut dibuat dari banyak bahan. Begitu juga
tempat dimana manusia itu
makan. Dulu manusia makan disembarang
tempat, tetapi sekarang ada
tempat-tempat khusus dimana makanan itu
dimakan. Hal ini semua terjadi
karena manusia mempelajari atau mencontoh
sesuatu yang dilaku kan oleh
generasi sebelumya atau lingkungan disekitarnya
yang dianggap baik dan
berguna dalam hidupnya.

Sebaliknya kelakuan yang didorong oleh insting


tidak dipelajari. Semut
semut yang dikatakan bersifat sosial tidak
dikatakan memiliki kebudayaan,
walaupun mereka mempunyai tingkah -laku yang
teratur. Mereka membagi
pekerjaannya, membuat sarang dan mempunyai
pasukan penyerbu yang
semuanya dilakukan tanpa pernah diajari atau
tanpa pernah meniru dari
semut yang lain. Pola kelakuan seperti ini
diwarisi secara genetis.

C.2. Kebudayaan Milik Bersama


Agar dapat dikatakan sebagai suatu kebudayaan,
kebiasaan -kebiasaan
seorang individu harus dimiliki bersama oleh
suatu kelompok manusia. Para
ahli Antropologi membatasi diri untuk
berpendapat suatu kelompok
mempunyai kebudayaan jika para warganya
memiliki secara bersama
sejumlah pola-pola berpikir dan berkelakuan
yang sama yang didapat
melalui proses belajar.
Suatu kebudayaan dapat dirumuskan sebagai
seperangkat kepercayaan,
nilai-nilai dan cara berlaku atau kebiasaan yang
dipelajari dan yang dimiliki
bersama oleh para warga dari suatu kelompok
masyarakat. Pengertian
masyarakat sendiri dalam Antropologi adalah
sekelompok orang yang
tinggal di suatu wilayah dan yang memakai suatu
bahasa yang biasanya
tidak dimengerti oleh penduduk tetangganya.
C.3. Kebudayaan sebagai Pola
Dalam setiap masyarakat, oleh para anggotanya
dikembangkan sejumlah
pola-pola budaya yang ideal dan pola -pola ini
cenderung diperkuat dengan
adanya pembatasan-pembatasan kebudayaan.
Pola-pola kebudayaan yang
ideal itu memuat hal-hal yang oleh sebagian
besar dari masyarakat tersebut
diakui sebagai kewajiban yang harus dilakukan
dalam keadaan -keadaan
tertentu. Pola-pola inilah yang sering disebut
dengan norma -norma,
Walaupun kita semua tahu bahwa tidak semua
orang dalam kebudayaannya
selalu berbuat seperti apa yang telah mereka
patokkan bersama sebagai hal
yang ideal tersebut. Sebab bila para warga
masyarakat selalu mematuhi dan
mengikuti norma-norma yang ada pada
masyarakatnya maka tidak akan ada
apa yang disebut dengan pembatasan
-pembatasan kebudayaan. Sebagi an
dari pola-pola yang ideal tersebut dalam
kenyataannya berbeda dengan
perilaku sebenarnya karena pola -pola tersebut
telah dikesampingkan oleh
cara-cara yang dibiasakan oleh masyarakat.
Pembatasan kebudayaan itu sendiri biasanya
tidak selalu dirasakan ole h para
pendukung suatu kebudayaan. Hal ini terjadi
karena individu -individu
pendukungnya selalu mengikuti cara -cara
berlaku dan cara berpikir yang
telah dituntut oleh kebudayaan itu. Pembatasan
-pembatasan kebudayaan
baru terasa kekuatannya ketika dia ditentang atau
dilawan. Pembatasan
kebudayaan terbagi kedalam 2 jenis yaitu
pembatasan kebudayaan yang
langsung dan pembatasan kebudayaan yang tidak
langsung. Pembatasan
langsung terjadi ketika kita mencoba melakukan
suat u hal yang menurut
kebiasaan dalam kebudayaan kita merupakan hal
yang tidak lazim atau
bahkan hal yang dianggap melanggar tata
kesopanan atau yang ada. Akan
ada sindiran atau ejekan yang dialamatkan
kepada sipelanggar kalau hal
yang dilakukannya masih dianggap tidak terlalu
berlawanan dengan
kebiasaan yang ada, akan tetapi apabila hal yang
dilakukannya tersebut
sudah dianggap melanggar tata -tertib yang
berlaku dimasyarakatnya, maka
dia mungkin akan dihukum dengan aturan
-aturan yang berlaku dalam
masyarakatnya.
Contoh dari pembatasan langsung misalnya
ketika
seseorang melakukan kegiatan seperti berpakaian
yang tidak pantas kedalam
gereja. Ada sejumlah aturan dalam setiap
kebudayaan yang mengatur
tentang hal ini. Kalau si individu tersebut hanya
tidak mengenak an baju saja
ketika ke gereja, mungkin dia hanya akan
disindir atau ditegur dengan pelan.
Akan tetapi bila si individu tadi adalah seorang
wanita dan dia hanya
mengenakan pakaian dalam untuk ke gereja, dia
mungkin akan di tangkap
oleh pihak-pihak tertentu karena dianggap
mengganggu ketertiban umum.
Dalam pembatasan-pembatasan tidak langsung,
aktifitas yang dilakukan
oleh orang yang melanggar tidak dihalangi atau
dibatasi secara langsung
akan tetapi kegiatan tersebut tidak akan
mendapat respons atau tanggapa n
dari anggota kebudayaan yang lain karena
tindakan tersebut tidak dipahami
atau dimengerti oleh mereka. Contohnya: tidak
akan ada orang yang
melarang seseorang di pasar Hamadi, Jayapura
untuk berbelanja dengan
menggunakan bahasa Polandia, akan tetapi dia
tidak akan dilayani karena
tidak ada yang memahaminya.
Pembatasan-pembatasan kebudayaan ini tidak
berarti menghilangkan
kepribadian seseorang dalam kebudayaannya.
Memang kadang -kadang
pembatasan kebudayaaan tersebut menjadi
tekanan -tekanan sosial yang mengatur
tatakehidupan
yang berjalan dalam suatu kebudayaan, tetapi
bukan berarti tekanan-tekanan sosial tersebut
menghalangi individu -individu
yang mempunyai pendirian bebas. Mereka yang
mempunyai pendirian
seperti ini akan tetap mempertahankan pendapat
-pendapat mereka, sekalipun
mereka mendapat tentangan dari pendapat yang
mayoritas.
Kenyataan bahwa banyak kebudayaan dapat
bertahan dan berkembang
menunjukkan bahwa kebiasaan-kebiasaan yang
dikembangkan oleh
masyarakat pendukungnya disesuaikan dengan
kebutuhan -kebutuhan
tertentu dari lingkungannya. Ini terjadi sebagai
suatu strategi dari
kebudayaan untuk dapat terus bertahan, karena
kalau sifat -sifat budaya tidak
disesuaikan kepada beberapa keadaan tertentu, k
emungkinan masyarakat
untuk bertahan akan berkurang. Setiap adat yang
meningkatkan ketahanan
suatu masyarakat dalam lingkungan tertentu
biasanya merupakan adat yang
dapat disesuaikan, tetapi ini bukan berarti setiap
ada mode yang baru atau
sistim yang baru langsung diadopsi dan adat
menyesuaikan diri dengan
pembaruan itu. Karena dalam adat -istiadat itu
ada konsep yang dikenal
dengan sistim nilai budaya yang merupakan
konsep -konsep mengenai apa
yang hidup dalam alam pikiran sebagian besar
dari warga suatu ke budayaan
tentang apa yang mereka anggap bernilai,
berharga, dan penting dalam
hidup, sehingga ia memberi pedoman, arah serta
orientasi kepada kehidupan
warga masyarakat pendukung kebudayaan
tersebut.

C.4. Kebudayaan Bersifat Dinamis dan


Adaptif
Pada umumnya kebudayaan itu dikatakan
bersifat adaptif, karena
kebudayaan melengkapi manusia dengan cara
-cara penyesuaian diri pada
kebutuhan-kebutuhan fisiologis dari badan
mereka, dan penyesuaian pada
lingkungan yang bersifat fisik-geografis maupun
pada lingkungan sosialnya.
Banyak cara yang wajar dalam hubungan tertentu
pada suatu kelompok
masyarakat memberi kesan janggal pada
kelompok masyarakat yang lain,
tetapi jika dipandang dari hubungan masyaraka t
tersebut dengan
lingkungannya, baru hubungan tersebut bisa
dipahami.
Misalnya, orang akan heran kenapa ada
pantangan -pantangan pergaulan seks pada
masyarakat tertentu pada kaum ibu sesudah
melahirkan anaknya sampai
anak tersebut mencapai usia tertentu. B agi orang
di luar kebudayaan
tersebut, pantangan tersebut susah dimengerti,
tetapi bagi masrakat
pendukung kebudayaan yang melakukan
pantangan -pantangan seperti itu,
hal tersebut mungkin suatu cara menyesuaikan
diri pada lingkungan fisik
dimana mereka berada. Mungkin daerah dimana
mereka tinggal tidak terlalu
mudah memenuhi kebutuhan makan mereka,
sehingga sebagai strategi
memberikan gizi yang cukup bagi anak bayi
dibuatlah pantangan -pantangan
tersebut.
Hal ini nampaknya merupakan hal yang sepele
tetapi seb enarnya
merupakan suatu pencapaian luar biasa dari
kelompok masyarakat tersebut
untuk memahami lingkungannya dan berinteraksi
dengan cara melakukan
pantangan-pantangan tersebut. Pemahaman akan
lingkungan seperti ini dan
penyesuaian yang dilakukan oleh kebu dayaan
tersebut membutuhkan suatu
pengamatan yang seksama dan dilakukan oleh
beberapa generasi untuk
sampai pada suatu kebijakan yaitu melakukan
pantangan tadi. Begitu juga
dengan penyesuaian kepada lingkungan sosial
suatu masyarakat; bagi orang
awam mungkin akan merasa adalah suatu hal
yang tidak perlu untuk
membangun kampung jauh diatas bukit atau
kampung di atas air dan
sebagainya, karena akan banyak sekali kesulitan
-kesulitan praktis dalam
memilih tempat-tempat seperti itu. Tetapi bila
kita melihat mung kin pada
hubungan-hubungan sosial yang terjadi di daerah
itu, akan didapat sejumlah
alasan mengapa pilihan tersebut harus dilakukan.
Mungkin mereka
mendapat tekanan-tekanan sosial dari kelompok-
kelompok masyarakat
disekitarnya dalam bentuk yang ekstrim sehingga
mereka harus
mempertahankan diri dan salah satu cara terbaik
dalam pilihan mereka
adalah membangun kampung di puncak bukit.
Kebiasaan-kebiasaan yang ada dalam masyarakat
tertentu merupakan cara
penyesuaian masyarakat itu terhadap
lingkungannya, akan tetapi cara
penyesuaian tidak akan selalu sama. Kelompok
masyarakat yang berlainan
mungkin saja akan memilih cara -cara yang
berbeda terhadap keadaan yang
sama. Alasan mengapa masyarakat tersebut
mengembangkan suatu jawaban
terhadap suatu masalah dan bukan jawaban yang
lain yang dapat dipilih
tentu mempunyai sejumlah alasan dan argumen.
Alasan –alasan ini sangat
banyak dan bervariasi dan ini memerlukan suatu
penelitian untuk menjelaskannya.
Tetapi harus diingat juga bahwa masyarakat itu
tidak harus selalu
menyesuaikan diri pada suatu keadaan yang
khusus. Sebab walaupun pada
umumnya orang akan mengubah tingkah -laku
mereka sebagai jawaban atau
penyesuaian atas suatu keadaan yang baru
sejalan dengan perkiraan hal itu
akan berguna bagi mereka, hal itu tidak selalu
terjadi.
Malahan ada masyarakat yang dengan
mengembangkan nilai budaya tertentu untuk
menyesuaikan diri mereka malah mengurangi
ketahanan masyarakatnya sendiri. Banyak
kebudayaan yang punah karena hal -hal seperti
ini. Mereka memakai kebiasaan-kebiasaan
baru sebagai bentuk penyesuaian terhadap
keadaan-keadaan baru yang masuk kedalam
atau dihadapi kebudayaannya tetapi mereka tidak
sadar bahwa kebiasaan -kebiasaan yang
baru yang dibuat sebagai penyesuaian terhadap
unsur -unsur baru yang masuk dari luar
kebudayaannya malah merugikan mereka sendiri.
Disinilah pentingnya filter atau penyaring budaya
dalam suatu kelompok masyarakat.
Karena sekian banyak aturan, norma atau adat
istiadat yang ada dan berlaku pada suatu
kebudayaan bukanlah suatu hal yang baru saja
dibuat atau dibuat dalam satu
dua hari saja. Kebudayaan dengan sejumlah
normanya itu merupakan suatu
akumulasi dari hasil pengamatan, hasil belajar
dari pendukung kebudayaan
tersebut terhadap lingkungannya selama beratus-
ratus tahun dan dijalankan
hingga sekarang karena terbukti telah dapat
mempertahankan kehidupan
masyarakat tersebut.
Siapa saja dalam masyakarat yang melakukan
filterasi atau penyaringan ini
tergantung dari masyarakat itu sendiri.
Kesadaran akan melakukan
penyaringan ini juga tidak selalu sama pada
setiap masyarakat dan hasilnya
juga berbeda pada setiap masyarakat. Akan
terjadi pro -kontra antara
berbagai elemen dalam masyarakat, perbedaan
persepsi antara generasi tua
dan muda, terpelajar dan yang kolot dan banyak
lagi lainnya.

D. PENUTUP
Benar bahwa unsur-unsur dari suatu kebudayaan
tidak dapat dimasukan
kedalam kebudayaan lain tanpa mengakibatkan
sejumlah perubahan pada
kebudayaan itu. Tetapi harus dingat bahwa
kebudayaan itu tidak bersifat
statis, ia selalu berubah. Tanpa adanya
“gangguan” dari kebudayaan lain
atau asing pun dia akan berubah dengan
berlalunya waktu. Bila tidak dari
luar, akan ada individu-individu dalam
kebudayaan itu sendiri yang akan
memperkenalkan variasi -variasi baru dalam
tingkah-laku yang akhirnya
akan menjadi milik bersama dan dikemudian hari
akan menjadi bagian dari
kebudayaannya. Dapat juga terjadi karena
beberapa aspek dalam lingkungan
kebudayaan tersebut mengalami perubahan dan
pada akhirnya akan
membuat kebudayaan tersebut secara lambat laun
menyesuaikan diri dengan
perubahan yang terjadi tersebut.

REFERENSI
Benedict, Ruth, Patterns of Culture. Boston:
Houghton Mifflin Co., 1980.
Harris, Marvin, “Culture, People, Nature; An
Introduction to General
Anthropology”, New York, Harper and Row
Publishers, 1988.
Richardson, Miles, “Anthropologist-the Myth
Teller,” American
Ethnologist, 2, no.3 (August 1975).

Karakteristik Kebudayaan
Pengertian Karakteristik dan Kebudayaan
Karakterist

ik secara etimologis berasal dari bahasa Inggris,


yaitu berasal dari kata character. Arti character
sendiri adalah watak, sifat, dan peran. Karakter
bisa diartikan sebagai suatu sifat ataupun cirri-
ciri yang khusus (yang membedakannya dengan
yang lain). Characteristic adalah sifat yang khas,
yaitu sebuah keistimewaan atau ciri kahas yang
membantu dalam mengenal seseuatu,
memisahkannya dengan yang lain, atau
mendeskripsikan secara jelas dan nyata; sebuah
tanda yang berbeda.[1]
Pengertian kebudayaan adalah keseluruhan
sistem gagasan, tindakan dan hasil karya manusia
dalam rangka kehidupan masyarakat yang
dijadikan milik diri manusia dengan belajar.[2]
Kebudayaan bisa dikatakan sebagai suatu sistem
dalam masyarakat dimana terjadi interaksi antar
individu/kelompok dengan idnividu/kelompok
lain sehingga menimbulkan suatu pola tertentu,
kemudian menjadi sebuah kesepakatan bersama
(baik langsung ataupun tidak langsung).

Implikasi Karakteristik Kebudayaan


Karakteristik Kebudayaan adalah sesuatu yang
dapat dipelajari, dapat ditukar dan dapat berubah,
itu terjadi ‘hanya jika’ ada jaringan interaksi
antarmanusia dalam bentuk komunikasi
antarpribadi maupun antarkelompok budaya
yang terus menerus. Dalam hal ini, seperti yang
dikatakan oleh Edward T. Hall, budaya adalah
komunikasi; komunikasi adalah budaya. Jika
kebudayaan diartikan sebagai sebuah
kompleksitas total dari seluruh pikiran, perasaan,
dan perbuatan manusia, maka untuk
mendapatkannya dibutuhkan sebuah usaha yang
selalu berurusan dengan orang lain. Disini
Edward T. Hall menegaskan bahwa hanya
manusialah yang memiliki kebudayaan,
sedengakan biantang tidak.Karaktersitik dari
kebudayaan membentuk perilaku –perilaku
komunikasi yang khusus, yang tampil dalam
konsep subkultur. Subkultur adalah kebudayaan
yang hanya berlaku bagi anggota sebuah
komunitas dalam satu kebudayaan makro.
Sebagai contoh para homosex atau lesbi
mempunyai kebudayaan khsus, apakah itu dari
segi pakaian, makanan, istilah, atau bahasa yang
digunakan sehari-hari.[3]
Dalam mempelajari kebudayaan tedapat
beberapa pendekatan: materi, behaviorisme, dan
ideasional. Pendekatan materi yakni memandang
kebudayaan sebagai materi: pada produk yang
dihasilkan sehingga bisa diobservasi. Pendekatan
behavirosime kebudayaan dipandang sebagai
suatu pola tindakan dan perilaku atau sebagai
suatu sistem adaptif. Sedangakan pada
pendekatan ideasional kebudayaan dipandang
sebagai suatu ide, yaitu keseluruhan pengetahuan
yang memungkinkan prosuk dan perilaku
ditampakkan.[4]
Dalam memahami kebudayaan kita harus
mengacu pada sejumlah karakteristik
kebudayaan, antara lain adalah bahwa
kebudayaan itu dimiliki bersama, diperoleh
melalui belajar, bersifat simbolis, bersifat adaptif
dan maladapti, bersifat relatif dan universal.[5]
Dibawah ini akan dijelaskan beberapa
karakteristik kebudayaan yang diambil dari suber
atau bahan bacaan lain[6]:
Culture is an adaptive mechanism
Kebudayaan adalah suatu mekansime yang dapat
menyesuaikan diri. Kebudayaan adalah sebuah
keberhasila mekanisme bagi spesis manusia.
Kebudayaan memberikan kita sebuah
keuntungan selektif yang besar dalam kompetisi
bertahan hidup terhadap bentuk kehidupan yang
lain.
Culture is learned
Budaya bukanlah suatu hal yang naluriah,
dimana kita telah terprogram untuk mengetahui
fakta-fakta dari budaya tersebut. Oleh karena itu
salah satu dari karakteristik budaya adalah
diperoleh melalui belajar. Manusia lahir ke dunia
dengan sifat dasar, yaitu ‘lapar’ dan ‘haus’. Akan
tetapi mereka belum meiliki suatu bentuk pola
naluriah untuk dapat memuaskan sifat dasar itu.
Selain itu manusia saat lahir juga tidak dibekali
pengetahuan tentang budaya (cultural
knowledge). Tetapi mereka secara genetis
terpengaruh untuk belajar/mempelajari bahasa
dan tanda-tanda kebudayaan lainnya (cultural
traits). Seorang bayi akan berada di suatu tempat
(disini bisa diakatakan sebuah keluarga), dan
mereka tumbuh dan belajar tentang kebudayaan
sebagai sesuatu yang mereka miliki.
Cultures change.
K

ebudayaan bukan sesuatu yang terus-menerus


tetap (bertumpuk). Pada waktu yang sama
dimana suatu kebudayaan ada, terdapat tanda-
tanda kebudayaan baru. Tanda-tanda itu bisa
sebagai tambahan (addition) atau pengurangan
(subtraction). Tanda-tanda ini menyebabkan
perubahan kebudayaan. Hal ini disebabkan
kebudayaan berubah dan berkembang secara
dinamis setiap saat: kebudayaan tidak statis.
Berbagai aspek kebudayaan beserta tanda-
tandanya akan terjalin rapat menjadi suatu pola
yang sangat kompleks.
People usually are not aware of their culture
Cara kita bergaul dan melakukan segala sesuatu
dalam keseharian kita terkesan berjalan dengan
alami (natural). Kebanyakan dari kita tidak sadar
akan budaya. Hal itu disebabkan oleh manusia
yang pada dasarnya sangat dekat dengan
kebudayaan itu dan mengetahuinya dengan
sangat baik. Manusia merasakan bahwa
semuanya seolah-olah terjadi begitu saja
(mewarisi secara biologis). Dan biasanya
manusia hanya akan sadar bahwa pola kelakuan
mereka bukanlah sesuatu yang individual ketika
mereka mulai berinteraksi dengan manusia dari
kebudayaan lain.
We do not know all of our own country
Tidak ada satupun orang yang mengetahui
budaya mereka secara keseluruhan. Dalam
masyarakat, terdapat pengetahuan tentang
budaya yang terbatas terhadap fakta-fakta kelas
sosial, pekerjaan, agama, dan perkumpulan-
perkumpulan lain.
Culture gives us a range of permissible
behavior patterns
Kebudayaan umumnya memberikan jarak dalam
cara bagaimana laki-laki sebagai laki-laki, wanita
sebagai wanita. Kebudayaan juga
memberitahukan bagaimana perbedaan aktivitas
yang seharusnya ada dan tidak, seperti
bagaimana seorang suami bertindak sebagai
suami, siteri sebagai siteri, dan sebagainya.
Aturan ini biasanya bersifat fleksibel di setiap
derajat, kadar da tingkatnya. Dia Amerka Utara
contohnya, kebudayaan mereka mengajarkan
bahwa seorang harus berpakaian sesuai dengan
jenis kelamin mereka (gender). Akan tetapi
mereka boleh memakai pakaian dengan cara
yang berbeda pada saat siutasi yang berbeda.
Cultures no longer exist in isolation
Artinya kebudayaan tidak akan bertahan lama
dalam suatu wilayah terpencil. Apabila suatu
kebudayaan baru memasuki wilayah tersebut,
secara alamiah masyarakat disana akan
berkembang dan mulai beradaotasi dengan
kebudayaan-kebudayaan baru. Dengan kata lain,
suatu budaya sulit bertahan (asli) di suatu tempat
karena akan dipengaruhi oleh budaya-buadaya
dari daerah lain disekitarnya.
Culture is shared [7]
Su

atu kebudayaan dimiliki secara bersama-sama


oleh sekelompok orang. Berdasarkan wilayah,
kondisi iklim, dan warisan sejarah, mereka
tumbuh dan berkembang di dalamnya. Mereka
memiliki suatu nilai dan keyakinan, dimana
kumpulan-kumpulan prinsip/asas/dasar nilai dan
keyakinan ini akan membentuk kebudayaan
mereka. Kebudayaan bisa saja menjadi
kepunyaan dari komunitas tunggal, tapi tidak
akan pernah menjadi kepunyaan dari seseorang
yang tunggal (individu).

Definisi-definisi Budaya
dan Kebudayaan
Menurut para pakar antropologi dan
kebudayaan
• EB Taylor, 1832 –1917
Kebudayaan adalah keseluruhan yang mencakup
pengetahuan, kepercayaan, seni, moral, hukum,
adapt, serta kemampuan dan kebiasaan lainnya
yang diperoleh manusia sebagai anggota
masyarakat.
• Ki Hajar Dewantara, 1889-1959
Kebudayaan berarti buah budi manusia adalah
hasil perjuangan manusia terhadap dua pengaruh
kuat, yakni zaman dan alam yang merupakan
bukti kejayaan hidup manusia untuk mengatasi
berbagai rintangan dan kesukaran didalam hidup
dan penghidupannya guna mencapai keselamatan
dan kebahagiaan yang pada lahirnya bersifat
tertib dan damai.
• Robert H Lowie, 1883-1957
Kebudayaan adalah segala sesuatu yang
diperoleh individu dari masyarakat, mencakup
kepercayaan, adat istiadat, norma-norma artistic,
kebiasaan makan, keahlian yang diperoleh bukan
dari kreatifitasnya sendiri melainkan merupakan
warisan masa lampau yang didapat melalui
pendidikan formal atau informal.
• Koentjaraningrat, 1923-1999
Kebudayaan berarti keseluruhan gagasan dan
karya manusia yang harus dibiasakan dengan
belajar beserta keseluruhan dari hasil budi
pekertinya.
• Menurut The American Herritage
Dictionary mengartikan kebudayaan
adalah sebagai suatu keseluruhan dari
pola perilaku yang dikirimkan melalui
kehidupan sosial, seniagama,
kelembagaan, dan semua hasil kerja dan
pemikiran manusia dari suatu kelompok
manusia.
• Soerjanto Poespowardojo, 1993
Budaya secara harfiah berasal dari Bahasa Latin
yaitu Colere yang memiliki arti mengerjakan
tanah, mengolah, memelihara lading
• Arkeolog R. Soekmono
kebudayaan adalah seluruh hasil usaha manusia,
baik berupa benda ataupun hanya berupa buah
pikiran dan alam penghidupan
• Parsudi Suparlan
Kebudayaan dapat didefinisikan sebagai suatu
keseluruhan pengetahuan manusia sebagai
makhluk sosial yang digunakan untuk memahami
dan menginterpretasikan lingkungan dan
pengalamannya, serta menjadi pedoman bagi
tingkah lakunya.
Menurut pendapat khalayak umum (hasil
wawancara)
1. Hafiz Rancajale, seorang aktifis seni di
Lembaga Swadaya Masyarakat Forum Lenteng,
Jalan Lenteng Agung Raya.
Dia berpendapat bahwa budaya adalah sebuah
daya upaya yang merujuk kepada manusia atau
masyarakat. Dalam masyarakat sendiri budaya
itu pada dasarnya merupakan suatu system atau
mekanisme hubungan antara individu atau
kelompok dengan individu atau kelompok yang
lain. Hal tersebut dapat berupa interaksi untuk
kepentingan-kepentingan seperti kepentingan
ekonomi, kreatifitas, politik, sosial, dan
sebagainya. Sesuatu baru bias dikatakan sebagai
budaya apabila sudah terdapat suatu kesepakatan
dari masyarakat itu sendiri baik secara langsung
maupun tidak langsung.
Adanya perbedaan budaya menyebabkan suatu
konflik. Hal ini terjadi karena sifat dasar dari
budaya yang terus berkembang (secara alamiah
dari sifat manusia) sehingga suatu kelompok
memaksakan budaya mereka kepada kelompok
yang lain. Dan hal ini merujuk pada pengertian
budaya sebagai suatu kekuasaan. Contohnya
adalah bangsa-bangsa Eropa yang menjajah
bangsa-bangsa di Asia.
Apabila suatu budaya tidak berkembang, maka
budaya itu akan mati. Hal ini bias dilihat sebagai
contoh adalah budaya keroncong dan budaya
betawi yang gaungnya sudah jarang terdengar di
kalangan masyarakat kita.
2. Nanda Sirajul Munir, seorang aktifis Lembaga
Swadaya Masyarakat Kumpul Bocah di
Yogyakarta.
Dia berpendapat bahwa budaya itu adalah suatu
proses atau dinamisme yang terus berkembang
dalam suatu masyarakat. Budaya merupakan
cermin pribadi suatu masyarakat yang terus
mengalami perubahan hingga mencapai titik
puncak dan pada suatu saat budaya itu akan mati.
Sementara kebudayaan sendiri adalah produk
dari budaya. Kebudayaan bisa dilihat dan dinilai
dengan akal pikiran serta bisa dikaji lebih dalam
melalui ilmu budaya atau antropologi. Sebagai
contoh adalah kebudayaan Cina, Peradaban
Mesir Kuno, dan sebagainya.
3. Khairuman, seorang sarjana Filsafat IAIN
Jakarta.
Menurut beliau, pada dasarnya ada tiga
tingkatan, yaitu agama, adat, dan budaya. Agama
atau bisa disebut sebagai nilai religi adalah
merupakan ilhan dari Sang Pencipta. Dan nilai-
nilai religi ini akan diadopsi oleh adat sehinga
timbullah suatu aturan-aturan. Meskipun dalam
konteks pengertiannya, bahwa agama dan adapt
merupakan bagian dari suatu budaya, namun
pada dasarnya budaya itu merujuk kepada ilham
dari Sang Pencipta. Maka dari itu lah dalam tiga
tingkatan itu, nilai religi terletak di strata
pertama.
Sesuatu baru bisa dikatakan sebagai budaya
apabila telah mendominasi semua pola pikir
semua orang.
4. Harris, seorang mahasiswa program
pascasarjana di Universitas Indonesia, dan juga
merupakan aktifis seni teater kampus di UI.
Budaya adalah daya pikir manusia untuk
mencipta suatu karya yang mempunyai nilai-nilai
yang terkandung di dalam karya tersebut.
Sedangakan Kebudayaan adalah produk dari
budaya itu sendiri.
5. Muhamad Arif, teman satu kost, mahasiswa
FISIP Hubungan Internasional.
Menurutnya, budaya atau kebudayaan adalah
suatu karya cipta yang dihasilkan oleh manusia.

KEBUDAYAAN INDONESIA

Kebudayaan Indonesia bisa di artikan


seluruh cirikhas suatu daerah yang ada sebelum
terbentuknya nasional Indonesia, yang termasuk
kebudayaan Indonesia itu adalah seluruh
kebudayaan lokal dari seluruh ragam suku-suku
di Indonesia.
Kebudayaan Indonesia walau beraneka ragam,
namun pada dasarnya terbentuk dan dipengaruhi
oleh kebudayaan besar lainnya seperti
kebudayaan Tionghoa, kebudayaan India dan
kebudayaan Arab.

Kebudayaan Indonesia dapat didefinisikan


sebagai seluruh kebudayaan lokal yang telah ada
sebelum bentuknya nasional Indonesia pada
tahun 1945. Seluruh kebudayaan lokal yang
berasal dari kebudayaan beraneka ragam suku-
suku di Indonesia merupakan bagian integral
daripada kebudayaan Indonesia.
Kebudayaan Indonesia walau beraneka ragam,
namun pada dasarnya terbentuk dan dipengaruhi
oleh kebudayaan besar lainnya seperti
kebudayaan Tionghoa, kebudayaan India dan
kebudayaan Arab. Kebudayaan India terutama
masuk dari penyebaran agama Hindu dan
Buddha di Nusantara jauh sebelum Indonesia
terbentuk. Kerajaan-kerajaan yang bernafaskan
agama Hindu dan Budha sempat mendominasi
Nusantara pada abad ke-5 Masehi ditandai
dengan berdirinya kerajaan tertua di Nusantara,
Kutai, sampai pada penghujung abad ke-15
Masehi.
Kebudayaan Tionghoa masuk dan
mempengaruhi kebudayaan Indonesia karena
interaksi perdagangan yang intensif antara
pedagang-pedagang Tionghoa dan Nusantara
(Sriwijaya). Selain itu, banyak pula yang masuk
bersama perantau-perantau Tionghoa yang
datang dari daerah selatan Tiongkok dan
menetap di Nusantara. Mereka menetap dan
menikahi penduduk lokal menghasilkan
perpaduan kebudayaan Tionghoa dan lokal yang
unik. Kebudayaan seperti inilah yang kemudian
menjadi salah satu akar daripada kebudayaan
lokal modern di Indonesia semisal kebudayaan
Jawa dan Betawi.
Kebudayaan Arab masuk bersama dengan
penyebaran agama Islam oleh pedagang-
pedagang Arab yang singgah di Nusantara dalam
perjalanan mereka menuju Tiongkok.
Kedatangan penjelajah dari Eropa sejak abad ke-
16 ke Nusantara, dan penjajahan yang
berlangsung selanjutnya, membawa berbagai
bentuk kebudayaan Barat dan membentuk
kebudayaan Indonesia modern sebagaimana yang
dapat dijumpai sekarang. Teknologi, sistem
organisasi dan politik, sistem sosial, berbagai
elemen budaya seperti boga, busana,
perekonomian, dan sebagainya, banyak
mengadopsi kebudayaan Barat yang lambat-laun
terintegrasi dalam masyarakat.
Keragaman budaya atau “cultural diversity”
adalah keniscayaan yang ada di bumi Indonesia.
Keragaman budaya di Indonesia adalah sesuatu
yang tidak dapat dipungkiri keberadaannya.
Dalam konteks pemahaman masyarakat
majemuk, selain kebudayaan kelompok
sukubangsa, masyarakat Indonesia juga terdiri
dari berbagai kebudayaan daerah bersifat
kewilayahan yang merupakan pertemuan dari
berbagai kebudayaan kelompok sukubangsa yang
ada didaerah tersebut. Dengan jumlah penduduk
200 juta orang dimana mereka tinggal tersebar
dipulau- pulau di Indonesia. Mereka juga
mendiami dalam wilayah dengan kondisi
geografis yang bervariasi. Mulai dari
pegunungan, tepian hutan, pesisir, dataran
rendah, pedesaan, hingga perkotaan. Hal ini juga
berkaitan dengan tingkat peradaban kelompok-
kelompok sukubangsa dan masyarakat di
Indonesia yang berbeda. Pertemuan-pertemuan
dengan kebudayaan luar juga mempengaruhi
proses asimilasi kebudayaan yang ada di
Indonesia sehingga menambah ragamnya jenis
kebudayaan yang ada di Indonesia. Kemudian
juga berkembang dan meluasnya agama-agama
besar di Indonesia turut mendukung
perkembangan kebudayaan Indonesia sehingga
memcerminkan kebudayaan agama tertentu. Bisa
dikatakan bahwa Indonesia adalah salah satu
negara dengan tingkat keaneragaman budaya
atau tingkat heterogenitasnya yang tinggi. Tidak
saja keanekaragaman budaya kelompok
sukubangsa namun juga keanekaragaman budaya
dalam konteks peradaban, tradsional hingga ke
modern, dan kewilayahan.
Dengan keanekaragaman kebudayaannya
Indonesia dapat dikatakan mempunyai
keunggulan dibandingkan dengan negara lainnya.
Indonesia mempunyai potret kebudayaan yang
lengkap dan bervariasi. Dan tak kalah
pentingnya, secara sosial budaya dan politik
masyarakat Indonesia mempunyai jalinan sejarah
dinamika interaksi antar kebudayaan yang
dirangkai sejak dulu. Interaksi antar kebudayaan
dijalin tidak hanya meliputi antar kelompok
sukubangsa yang berbeda, namun juga meliputi
antar peradaban yang ada di dunia. Labuhnya
kapal-kapal Portugis di Banten pada abad
pertengahan misalnya telah membuka diri
Indonesia pada lingkup pergaulan dunia
internasional pada saat itu. Hubungan antar
pedagang gujarat dan pesisir jawa juga
memberikan arti yang penting dalam
membangun interaksi antar peradaban yang ada
di Indonesia. Singgungan-singgungan peradaban
ini pada dasarnya telah membangun daya elasitas
bangsa Indonesia dalam berinteraksi dengan
perbedaan. Disisi yang lain bangsa Indonesia
juga mampu menelisik dan mengembangkan
budaya lokal ditengah-tengah singgungan antar
peradaban itu.

Bukti Sejarah
Sejarah membuktikan bahwa kebudayaan di
Indonesia mampu hidup secara berdampingan,
saling mengisi, dan ataupun berjalan secara
paralel. Misalnya kebudayaan kraton atau
kerajaan yang berdiri sejalan secara paralel
dengan kebudayaan berburu meramu kelompok
masyarakat tertentu. Dalam konteks kekinian
dapat kita temui bagaimana kebudayaan
masyarakat urban dapat berjalan paralel dengan
kebudayaan rural atau pedesaan, bahkan dengan
kebudayaan berburu meramu yang hidup jauh
terpencil. Hubungan-hubungan antar kebudayaan
tersebut dapat berjalan terjalin dalam bingkai
”Bhinneka Tunggal Ika” , dimana bisa kita
maknai bahwa konteks keanekaragamannya
bukan hanya mengacu kepada keanekaragaman
kelompok sukubangsa semata namun kepada
konteks kebudayaan.
Didasari pula bahwa dengan jumlah kelompok
sukubangsa kurang lebih 700’an sukubangsa di
seluruh nusantara, dengan berbagai tipe
kelompok masyarakat yang beragam, serta
keragaman agamanya, masyarakat Indonesia
adalah masyarakat majemuk yang sesungguhnya
rapuh. Rapuh dalam artian dengan keragaman
perbedaan yang dimilikinya maka potensi konflik
yang dipunyainya juga akan semakin tajam.
Perbedaan-perbedaan yang ada dalam
masyarakat akan menjadi pendorong untuk
memperkuat isu konflik yang muncul di tengah-
tengah masyarakat dimana sebenarnya konflik itu
muncul dari isu-isu lain yang tidak berkenaan
dengan keragaman kebudayaan. Seperti kasus-
kasus konflik yang muncul di Indonesia dimana
dinyatakan sebagai kasus konflik agama dan
sukubangsa. Padahal kenyataannya konflik-
konflik tersebut didominsi oleh isu-isu lain yang
lebih bersifat politik dan ekonomi. Memang tidak
ada penyebab yang tunggal dalam kasus konflik
yang ada di Indonesia. Namun beberapa kasus
konflik yang ada di Indonesia mulai
memunculkan pertanyaan tentang
keanekaragaman yang kita miliki dan bagaimana
seharusnya mengelolanya dengan benar.
Peran pemerintah: penjaga
keanekaragaman
Sesungguhnya peran pemerintah dalam konteks
menjaga keanekaragaman kebudayaan adalah
sangat penting. Dalam konteks ini pemerintah
berfungsi sebagai pengayom dan pelindung bagi
warganya, sekaligus sebagai penjaga tata
hubungan interaksi antar kelompok-kelompok
kebudayaan yang ada di Indonesia. Namun
sayangnya pemerintah yang kita anggap sebagai
pengayom dan pelindung, dilain sisi ternyata
tidak mampu untuk memberikan ruang yang
cukup bagi semua kelompok-kelompok yang
hidup di Indonesia. Misalnya bagaimana
pemerintah dulunya tidak memberikan ruang
bagi kelompok-kelompok sukubangsa asli
minoritas untuk berkembang sesuai dengan
kebudayaannya. Kebudayaan-kebudayaan yang
berkembang sesuai dengan sukubangsa ternyata
tidak dianggap serius oleh pemerintah.
Kebudayaan-kebudayaan kelompok sukubangsa
minoritas tersebut telah tergantikan oleh
kebudayaan daerah dominant setempat, sehingga
membuat kebudayaan kelompok sukubangsa asli
minoritas menjadi tersingkir. Contoh lain yang
cukup menonjol adalah bagaimana misalnya
karya-karya seni hasil kebudayaan dulunya
dipandang dalam prespektif kepentingan
pemerintah. Pemerintah menentukan baik
buruknya suatu produk kebudayaan berdasarkan
kepentingannya. Implikasi yang kuat dari politik
kebudayaan yang dilakukan pada masa lalu
(masa Orde Baru) adalah penyeragaman
kebudayaan untuk menjadi “Indonesia”. Dalam
artian bukan menghargai perbedaan yang tumbuh
dan berkembang secara natural, namun
dimatikan sedemikian rupa untuk menjadi sama
dengan identitas kebudayaan yang disebut
sebagai ”kebudayaan nasional Indonesia”. Dalam
konteks ini proses penyeragaman kebudayaan
kemudian menyebabkan kebudayaan yang
berkembang di masyarakat, termasuk didalamnya
kebudayaan kelompok sukubangsa asli dan
kelompok marginal, menjadi terbelakang dan
tersudut. Seperti misalnya dengan penyeragaman
bentuk birokrasi yang ada ditingkat desa untuk
semua daerah di Indonesia sesuai dengan bentuk
desa yang ada di Jawa sehingga menyebabkan
hilangnya otoritas adat yang ada dalam
kebudayaan daerah.
Tidak dipungkiri proses peminggiran
kebudayaan kelompok yang terjadi diatas tidak
lepas dengan konsep yang disebut sebagai
kebudayaan nasional, dimana ini juga berkaitan
dengan arah politik kebudayaan nasional ketika
itu. Keberadaan kebudayaan nasional
sesungguhnya adalah suatu konsep yang sifatnya
umum dan biasa ada dalam konteks sejarah
negara modern dimana ia digunakan oleh negara
untuk memperkuat rasa kebersamaan
masyarakatnya yang beragam dan berasal dari
latar belakang kebudayaan yang berbeda. Akan
tetapi dalam perjalanannya, pemerintah
kemudian memperkuat batas-batas kebudayaan
nasionalnya dengan menggunakan kekuatan-
kekuatan politik, ekonomi, dan militer yang
dimilikinya. Keadaan ini terjadi berkaitan dengan
gagasan yang melihat bahwa usaha-usaha untuk
membentuk suatu kebudayaan nasional adalah
juga suatu upaya untuk mencari letigimasi
ideologi demi memantapkan peran pemerintah
dihadapan warganya. Tidak mengherankan
kemudian, jika yang nampak dipermukaan
adalah gejala bagaimana pemerintah
menggunakan segala daya upaya kekuatan politik
dan pendekatan kekuasaannya untuk
”mematikan” kebudayaan-kebudayaan local yang
ada didaerah atau kelompok-kelompok
pinggiran, dimana kebudayaan-kebudayaan
tersebut dianggap tidak sesuai dengan
kebudayaan nasional.
Setelah reformasi 1998, muncul kesadaran baru
tentang bagaimana menyikapi perbedaan dan
keanekaragaman yang dimiliki oleh bangsa
Indonesia. Yaitu kesadaran untuk membangun
masyarakat Indonesia yang sifatnya multibudaya,
dimana acuan utama bagi terwujudnya
masyarakat Indonesia yang multibudaya adalah
multibudayaisme, yaitu sebuah ideologi yang
mengakui dan mengagungkan perbedaan dalam
kesederajatan baik secara individual maupun
secara kebudayaan (Suparlan,1999). Dalam
model multikultural ini, sebuah masyarakat
(termasuk juga masyarakat bangsa seperti
Indonesia) dilihat sebagai mempunyai sebuah
kebudayaan yang berlaku umum dalam
masyarakat tersebut yang coraknya seperti
sebuah mosaik. Di dalam mosaik tercakup semua
kebudayaan dari masyarakat-masyarakat yang
lebih kecil yang membentuk terwujudnya
masyarakat yang lebih besar, yang mempunyai
kebudayaan yang seperti sebuah mosaik tersebut.
Model multibudayaisme ini sebenarnya telah
digunakan sebagai acuan oleh para pendiri
bangsa Indonesia dalam mendesain apa yang
dinamakan sebagai kebudayaan bangsa,
sebagaimana yang terungkap dalam penjelasan
Pasal 32 UUD 1945, yang berbunyi:
“kebudayaan bangsa (Indonesia) adalah puncak-
puncak kebudayaan di daerah”.
Sebagai suatu ideologi, multikultural harus
didukung dengan sistem infrastuktur demokrasi
yang kuat serta didukung oleh kemampuan
aparatus pemerintah yang mumpuni karena kunci
multibudayaisme adalah kesamaan di depan
hukum. Negara dalam hal ini berfungsi sebagai
fasilitator sekaligus penjaga pola interaksi antar
kebudayaan kelompok untuk tetap seimbang
antara kepentingan pusat dan daerah, kuncinya
adalah pengelolaan pemerintah pada
keseimbangan antara dua titik ekstrim lokalitas
dan sentralitas. Seperti misalnya kasus Papua
dimana oleh pemerintah dibiarkan menjadi
berkembang dengan kebudayaan Papuanya,
namun secara ekonomi dilakukan pembagian kue
ekonomi yang adil. Dalam konteks waktu,
produk atau hasil kebudayaan dapat dilihat dalam
2 prespekif yaitu kebudayaan yang berlaku pada
saat ini dan tinggalan atau produk kebudayaan
pada masa lampau.
Menjaga keanekaragaman budaya
Dalam konteks masa kini, kekayaan kebudayaan
akan banyak berkaitan dengan produk-produk
kebudayaan yang berkaitan 3 wujud kebudayaan
yaitu pengetahuan budaya, perilaku budaya atau
praktek-praktek budaya yang masih berlaku, dan
produk fisik kebudayaan yang berwujud artefak
atau banguna. Beberapa hal yang berkaitan
dengan 3 wujud kebudayaan tersebut yang dapat
dilihat adalah antara lain adalah produk kesenian
dan sastra, tradisi, gaya hidup, sistem nilai, dan
sistem kepercayaan. Keragaman budaya dalam
konteks studi ini lebih banyak diartikan sebagai
produk atau hasil kebudayaan yang ada pada
kini. Dalam konteks masyarakat yang
multikultur, keberadaan keragaman kebudayaan
adalah suatu yang harus dijaga dan dihormati
keberadaannya. Keragaman budaya adalah
memotong perbedaan budaya dari kelompok-
kelompok masyarakat yang hidup di Indonesia.
Jika kita merujuk kepada konvensi UNESCO
2005 (Convention on The Protection and
Promotion of The Diversity of Cultural
Expressions) tentang keragaman budaya atau
“cultural diversity”, cultural diversity diartikan
sebagai kekayaan budaya yang dilihat sebagai
cara yang ada dalam kebudayaan kelompok atau
masyarakat untuk mengungkapkan ekspresinya.
Hal ini tidak hanya berkaitan dalam keragaman
budaya yang menjadi kebudayaan latar
belakangnya, namun juga variasi cara dalam
penciptaan artistik, produksi, disseminasi,
distribusi dan penghayatannya, apapun makna
dan teknologi yang digunakannya. Atau
diistilahkan oleh Unesco dalam dokumen
konvensi UNESCO 2005 sebagai “Ekpresi
budaya” (cultural expression). Isi dari keragaman
budaya tersebut akan mengacu kepada makna
simbolik, dimensi artistik, dan nilai-nilai budaya
yang melatarbelakanginya.
Dalam konteks ini pengetahuan budaya akan
berisi tentang simbol-simbol pengetahuan yang
digunakan oleh masyarakat pemiliknya untuk
memahami dan menginterprestasikan
lingkungannya. Pengetahuan budaya biasanya
akan berwujud nilai-nilai budaya suku bangsa
dan nilai budaya bangsa Indonesia, dimana
didalamnya berisi kearifan-kearifan lokal
kebudayaan lokal dan suku bangsa setempat.
Kearifan lokal tersebut berupa nilai-nilai budaya
lokal yang tercerminkan dalam tradisi upacara-
upacara tradisional dan karya seni kelompok
suku bangsa dan masyarakat adat yang ada di
nusantara. Sedangkan tingkah laku budaya
berkaitan dengan tingkah laku atau tindakan-
tindakan yang bersumber dari nilai-nilai budaya
yang ada. Bentuk tingkah laku budaya tersebut
bisa dirupakan dalam bentuk tingkah laku sehari-
hari, pola interaksi, kegiatan subsisten
masyarakat, dan sebagainya. Atau bisa kita sebut
sebagai aktivitas budaya. Dalam artefak budaya,
kearifan lokal bangsa Indonesia diwujudkan
dalam karya-karya seni rupa atau benda budaya
(cagar budaya). Jika kita melihat penjelasan
diatas maka sebenarnya kekayaan Indonesia
mempunyai bentuk yang beragam. Tidak hanya
beragam dari bentuknya namun juga menyangkut
asalnya. Keragaman budaya adalah
sesungguhnya kekayaan budaya bangsa
Indonesia.

Daftar Kebudayaan Indonesia yg


diklaim Malaysia
Negara tetangga kembali berulah dengan
melakukan klaim terhadap kebudayaan kita lagi.
Kali ini yg menjadi sasaran adalah tari pendet
asal Bali. Mereka menggunakannya utk iklan
pariwisata malaysia. Setelah mereka “mengirim”
teroris ke Indonesia, sekarang mereka mau
“mencuri” kebudayaan Indonesia. Huh.. :(.
Mereka begitu jeli memanfaatkan situasi dimana
sebagian besar rakyat Indonesia sudah tidak
begitu memperhatikan kebudayaannya sendiri.
Situasi dimana rakyat Indonesia lebih bangga
jika menggunakan yg berbau luar dan asing.
Situasi dimana, kebudayaan2 tersebut sudah
jarang dan hampir punah mungkin dari bumi
pertiwi, dikarenakan hanya sedikit orang yg mau
tetap melestarikannya. Saya masih ingat, ketika
kecil kita sering bermain kuda lumping, dakon,
gobak sodor dll. Tapi sekarang, anak2 lebih suka
dengan Play Station, bermain ke Time Zone,
nonton TV acara2 yg ngga bermutu. Media
televisi, juga dengan latahnya mengikuti trend
ini. Praktis, mungkin hanya TVRI yg cukup
konsisten menayangkan acara budaya2
Indonesia, disamping TV2 lokal tentunya. Dan
itupun pemirsanya cuman sedikit.
Ini menjadi cambuk bagi kita untuk instropeksi,
disamping memang ulah negara sebelah yg
kelewat batas. Ada puluhan budaya yg telah
diklaim oleh negara sebelah. Dan berikut ini
daftarnya :
1. Naskah Kuno dari Riau oleh Pemerintah
Malaysia
2. Naskah Kuno dari Sumatera Barat oleh
Pemerintah Malaysia
3. Naskah Kuno dari Sulawesi Selatan oleh
Pemerintah Malaysia
4. Naskah Kuno dari Sulawesi Tenggara oleh
Pemerintah Malaysia
5. Rendang dari Sumatera Barat oleh Oknum
WN Malaysia
6. Lagu Rasa Sayang Sayange dari Maluku oleh
Pemerintah Malaysia
7. Tari Reog Ponorogo dari Jawa Timur oleh
Pemerintah Malaysia
8. Lagu Soleram dari Riau oleh Pemerintah
Malaysia
9. Lagu Injit-injit Semut dari Jambi oleh
Pemerintah Malaysia
10. Alat Musik Gamelan dari Jawa oleh
Pemerintah Malaysia
11. Tari Kuda Lumping dari Jawa Timur oleh
Pemerintah Malaysia
12. Tari Piring dari Sumatera Barat oleh
Pemerintah Malaysia
13. Lagu Kakak Tua dari Maluku oleh
Pemerintah Malaysia
14. Lagu Anak Kambing Saya dari Nusa
Tenggara oleh Pemerintah Malaysia
15. Motif Batik Parang dari Yogyakarta oleh
Pemerintah Malaysia
16. Badik Tumbuk Lada oleh Pemerintah
Malaysia
17. Musik Indang Sungai Garinggiang dari
Sumatera Barat oleh Malaysia
18. Kain Ulos oleh Malaysia
19. Alat Musik Angklung oleh Pemerintah
Malaysia
20. Lagu Jali-Jali oleh Pemerintah Malaysia
21. Tari Pendet dari Bali oleh Pemerintah
Malaysia
Daftar tersebut saya sadur dari sumber budaya-
indonesia.org

Bentuk Budaya Indonesia

Tari
Almost all of the islands of Indonesia have their
own dance styles, but those best known are from
Bali and Java. Hampir semua pulau di Indonesia
memiliki gaya tarian mereka sendiri, tetapi yang
paling terkenal berasal dari Bali dan Jawa. Dance
and drama are practically inseparable, and
performances are almost always accompanied by
gamelan music. Tari dan drama yang praktis
tidak dapat dipisahkan, dan pertunjukan yang
hampir selalu diiringi oleh musik gamelan.
Dancers take their art very seriously and practice
for endless hours, usually from childhood, under
the oversight of an expert. Penari mengambil
seni mereka sangat serius dan praktek selama
berjam-jam, biasanya dari masa kanak-kanak, di
bawah pengawasan ahli. Unlike western style of
dance, Indonesian dances are precise, jerky and
at times, abrupt. Tidak seperti gaya barat tari,
tarian Indonesia yang tepat, dendeng dan kadang-
kadang, tiba-tiba. They are also very expressive,
with every fiber of the dancer involved,
including the eye movements and finger
twitches. Mereka juga sangat ekspresif, dengan
setiap serat dari penari yang terlibat, termasuk
gerakan mata dan jari berkedut. Every dance tells
a story, often a tale from the Hindu epic,
Ramayana . Setiap tarian menceritakan sebuah
cerita, seringkali sebuah cerita dari epik Hindu,
Ramayana.
Bali is known for several prominent dances, and
there are several other lesser known styles of
dance as well, but all tell a story and to a greater
or lesser degree, involve dramatic portrayal of a
character in the story, sometimes while in a
trance. Bali dikenal karena beberapa tokoh tari-
tarian, dan ada beberapa yang kurang dikenal
gaya-gaya tari juga, tetapi semua menceritakan
sebuah cerita dan untuk yang lebih besar atau
lebih kecil, melibatkan penggambaran dramatis
karakter dalam cerita, kadang-kadang sedangkan
di trans.
More than just an entertaining performance, the
Barong & Rangda dance is a colorful and lively
drama. Lebih dari sekadar kinerja yang
menghibur, yang Barong & Rangda tari adalah
hidup yang berwarna-warni dan drama. The
barong, a Barong, sebuah strange lion-shaggy
dog creature that is operated much like the two-
man circus horse, is the protector of a village and
personifies good. aneh anjing berbulu singa-
makhluk yang dioperasikan mirip dengan dua
orang sirkus kuda, adalah pelindung desa dan
melambangkan baik. Rangda is the evil widow
witch. Rangda adalah janda jahat penyihir. There
are also barong supporters, men flailing dagger-
like krises . Ada juga barong pendukung, laki-
laki memukul belati-seperti keris. Although the
barong is playful and jovial, once Rangda makes
her attacking appearance, he becomes the
protector and battles, along with the retaliating
kris -armed men. Meskipun Barong adalah
bermain dan periang, sekali Rangda menyerang
membuatnya penampilan, ia menjadi pelindung
dan pertempuran, bersama dengan keris-
membalas orang-orang bersenjata. Rangda puts
the men in a trance and they turn the daggers on
themselves. The barong's magical powers see to
it that the men are not harmed in the process.
Rangda menempatkan orang-orang dalam
keadaan trance dan mereka mengubah belati
pada diri mereka sendiri. Para kekuatan gaib
barong memastikan bahwa orang-orang tidak
dirugikan dalam proses. Amid the crashing din of
the gamelan accompaniment, good and evil
battle. Di tengah hiruk-pikuk menerjang iringan
gamelan, kebaikan dan kejahatan perang. The
barong triumphs and Rangda finally retreats in
defeat. Barong Rangda kemenangan dan
akhirnya retret dalam kekalahan.
The Legong dance is considered to be the most
graceful of the Balinese dances. Legong tari
yang dianggap paling anggun dari tarian Bali.
There are several kinds of Legong dances, but
the most commonly performed is the Legong
Kraton (Palace Legong). Ada beberapa jenis
tarian Legong, tetapi yang paling umum
dilakukan adalah Legong Kraton (Istana
Legong). In this dance there are three performers,
two legongs and a condong , who is the attendant
of the royal legongs. Dalam tarian ini ada tiga
pemain, dua legongs dan Condong, yang adalah
petugas kerajaan legongs. The condong
introduces the dance and then exits the stage. The
Condong memperkenalkan tari dan kemudian
keluar dari panggung. Then enters the two
legongs who are tightly clad in golden brocade
and elaborately made up. Kemudian memasuki
dua legongs yang erat terbungkus kain brokat
emas dan dibuat rumit. They dance in exact
formation to gamelan accompaniment. Mereka
menari dalam formasi tepat diiringi gamelan. The
performance ends when the condong enters with
golden wings, as a bird of bad fortune, signifying
that the king will die in battle. Kinerja Condong
berakhir ketika masuk dengan sayap emas,
seperti burung nasib buruk, menandakan bahwa
raja akan mati dalam pertempuran.
For tourists, the best known Balinese dance is the
Kecak . Bagi wisatawan, yang paling dikenal
adalah tarian Bali Tari Kecak. This is an
performance that tells a story of intrigue and
romance from the Ini adalah kinerja yang
menceritakan intrik dan percintaan dari
Ramayana . Ramayana. The a cappella chorus of
bare-chested men wearing black-and-white
checkered sarongs and hibiscus flowers behind
their ears chant the distinctive "chak-chak-chak"
with intensity, which is distinctive of this dance.
A cappella paduan suara laki-laki bertelanjang
dada mengenakan hitam-putih dan sarung kotak-
kotak bunga kembang sepatu di belakang telinga
mereka melantunkan khas "chak-chak-chak"
dengan intensitas yang khas dari tarian ini. These
men constitute an army of monkeys. Orang-
orang ini merupakan pasukan kera. Both men
and women participate in this dance, playing,
among others, the characters of Prince Rama, his
abducted wife Sita, and the evil King Lanka.
Laki-laki dan perempuan berpartisipasi dalam
tarian ini, bermain, antara lain, karakter Pangeran
Rama, istri Sita diculik nya, dan kejahatan Raja
Lanka. As in all Balinese performances, in the
end, good triumphs over evil. Seperti pada semua
pertunjukan Bali, pada akhirnya, baik menang
atas kejahatan.
The Ramayana story is also performed in several
dances of Central Java, the most well known is
the Ramayana Ballet , which is performed in an
open-air theater from May through October.
Kisah Ramayana ini juga dilakukan di beberapa
tarian Jawa Tengah, yang paling terkenal adalah
Sendratari Ramayana, yang dilakukan di dalam
sebuah teater terbuka dari Mei sampai Oktober.
The Wayang Topeng is a dance drama where the
characters use masks, dating back to the
Majapahit kingdom. The Wayang Topeng adalah
sebuah drama tari di mana karakter
menggunakan masker, dating kembali ke
kerajaan Majapahit. The masked characters are
identifiable in the same manner as they are in
Wayang Kulit puppet performances. Karakter
bertopeng diidentifikasi dengan cara yang sama
ketika mereka berada dalam pertunjukan wayang
Wayang Kulit. The refined and elongated
features denote nobility, whereas the exaggerated
and grotesque characteristics indicate the vulgar
players. Halus dan menunjukkan fitur
memanjang bangsawan, sedangkan karakteristik
berlebihan dan mengerikan vulgar menunjukkan
pemain.
The Topeng dance of Bali, however, is quite
different. Topeng tari di Bali, bagaimanapun,
adalah sangat berbeda. The word topeng means
"pressed against the face," hence the masks. Kata
topeng berarti "menempel wajah," maka topeng.
The Balinese Topeng masks are brightly painted,
exaggerated and expressive human faces.
Topeng Bali masker dicat cerah, berlebihan dan
ekspresif wajah manusia. The variety of
characters indicated by the masks are acted out
by a single performer. Berbagai karakter yang
ditunjukkan oleh topeng yang diperankan oleh
satu pemain. The stories are often drawn from
the chronicles of Balinese history, but comedy,
as well as topics dealing with current social
issues may be mixed into the performance.
Cerita-cerita yang sering diambil dari kronik
sejarah Bali, tapi komedi, serta topik yang
berhubungan dengan masalah-masalah sosial saat
ini dapat dicampur ke dalam kinerja. The dancer
usually chants and speaks only in the Balinese
language. Para penari biasanya nyanyian dan
berbicara hanya dalam bahasa Bali.
">http://www.hello-
indonesia.com/HelloIndonesia/Cult...Top of Page
">http://www.hello-
indonesia.com/HelloIndonesia/Cult...Top of Page
Music Musik
Indonesian gamelan music is the best known
Indonesian music. Indonesia musik gamelan
yang paling dikenal musik Indonesia. This
instrumental ensemble music played on a variety
of metal pots, gongs, and drums (the word
gamelan refers to the collection of instruments
themselves) has enchanted first-time listeners
(including Sir Francis Drake who visited Java in
1580) with its blend of exotic modality and
shimmering timbre. Ansambel musik
instrumental ini dimainkan pada berbagai pot
logam, gong, dan drum (kata gamelan mengacu
pada koleksi instrumen itu sendiri) yang pertama
kali terpesona pendengar (termasuk Sir Francis
Drake yang berkunjung ke Jawa pada tahun
1580) dengan perpaduan eksotis modalitas dan
berkilauan timbre. Said to have been created by a
Javanese king in the 3rd century, the gamelan has
retained its ceremonial function in the royal
courts of Java and Bali, while evolving into a
modern folk form. Dikatakan telah dibuat oleh
raja Jawa di abad ke-3, gamelan tetap
mempertahankan fungsi upacara di keraton-
keraton Jawa dan Bali, sedangkan berkembang
menjadi bentuk rakyat modern.
In recent years there has been a remarkable surge
of American and European interest in gamelan
music. Dalam beberapa tahun terakhir telah
terjadi lonjakan yang luar biasa dari Amerika dan
Eropa tertarik pada musik gamelan. Buying a
ticket to Indonesia to attend a live concert is no
longer necessary, as many major universities
have their own ensembles. Membeli tiket ke
Indonesia untuk menghadiri konser tidak lagi
diperlukan, karena banyak universitas besar telah
ansambel mereka sendiri. A listing of gamelan
music groups in the United States can be found
in the ">http://www.hello-
indonesia.com/HelloIndonesia/Expl...Explorers'
Room . Sebuah daftar kelompok musik gamelan
di Amerika Serikat dapat ditemukan di
">http://www.hello-
indonesia.com/HelloIndonesia/Expl...Explorers
'Room.
Despite its high profile across the world, the
gamelan is not representative of all Indonesian
music. Meskipun profil tinggi di seluruh dunia,
gamelan bukanlah wakil dari semua musik
Indonesia. Among the many different music
styles from the various cultures across this
maritime continent, two other major music types
that have become common are kroncong and
dangdut. Di antara banyak gaya musik yang
berbeda dari berbagai budaya di seluruh benua
maritim ini, dua jenis musik besar lainnya yang
telah menjadi umum adalah keroncong dan
dangdut.
he roots of kroncong music date back to the 16th
century when sailors brought Portuguese
instruments and melodies to Indonesia. The
ensemble typically consists of plucked string
instruments (kroncong is the name of a ukulele-
like instrument), a flute, and a female singer. dia
akar musik keroncong tanggal kembali ke abad
16 ketika para pelaut Portugis membawa
instrumen dan melodi ke Indonesia. The
ensemble biasanya terdiri dari memetik senar
instrumen (keroncong adalah nama sebuah
instrumen seperti ukulele), suling, dan seorang
penyanyi wanita. Over the steadily plucked
arpeggios that provide the harmonic backdrop,
the singer croons languidly of love, yearning,
sadness, and the beauty of the countryside, as the
flute flits up and down the scales in free-
improvisational flight. Selama terus memetik
arpeggio yang menyediakan harmonik latar
belakang, penyanyi malas croons cinta,
kerinduan, kesedihan, dan keindahan pedesaan,
seperti seruling flits atas dan bawah timbangan
dalam penerbangan improvisasi bebas. Although
the instruments and the singing style are clearly
descended from European origins, the chord
progression provides an unsettling flavor to the
songs. Meskipun instrumen dan gaya bernyanyi
yang jelas asal-usul keturunan dari Eropa,
progresi akord menyediakan bumbu mengganggu
lagu. The langgam jawa , a regional variation,
uses Javanese gamelan scales. The LANGGAM
DKI, variasi regional, menggunakan skala
gamelan Jawa.
Dangdut is far more popular today, and it can be
heard blaring from the loudspeakers of bemos
(minivans used for public transport), storefront
TV sets tuned to the music video channel, and, at
night, from karaoke bars. Dangdut adalah jauh
lebih populer saat ini, dan dapat didengar yang
menggelegar dari pengeras suara dari bemos
(minivan digunakan untuk transportasi umum),
toko TV menayangkan saluran video musik, dan,
pada malam hari, dari bar-bar karaoke. As in
rock music, there is a fairly wide range of music
that gets classified as dangdut. Seperti dalam
musik rock, ada yang cukup beragam musik yang
akan diklasifikasikan sebagai dangdut. The
instrumentation and song forms of today's
dangdut are obviously influenced by rock music,
but it has its roots in orkes melayu , a music style
that combined Malay and Western elements, as
well as in Indian film music and urban Arab pop.
Instrumentasi dan bentuk-bentuk lagu dangdut
saat ini jelas dipengaruhi oleh musik rock, tetapi
berakar pada orkes melayu, gaya musik yang
memadukan unsur-unsur malay dan Barat, dan
juga di film India dan musik pop Arab perkotaan.
">http://www.hello-
indonesia.com/HelloIndonesia/Cult...Top of Page
">http://www.hello-
indonesia.com/HelloIndonesia/Cult...Top of Page
Arts Seni
The Indonesian arts are clearly reflective of the
overlaying of different religious influences, as
well as intermingling of many different ethnic
cultures from across the archipelago. Animist
traditions are evident in the tribal art found in
carving, pottery and weaving crafts. Kesenian
Indonesia jelas mencerminkan overlaying
pengaruh agama yang berbeda, dan juga
pembauran etnis dari berbagai budaya dari
seluruh nusantara. Animis tradisi yang jelas
dalam seni suku asli yang ditemukan di ukiran,
keramik, dan kerajinan tenun. Javanese and
Balinese art is strongly influenced by their
Hindu-Buddhist roots. Seni Jawa dan Bali sangat
dipengaruhi oleh Hindu-Buddha mereka akar.
With the restrictions against human or animal
representations, Islam has caused artists to
become more stylized in their approach. Dengan
pembatasan terhadap manusia atau hewan
representasi, Islam telah menyebabkan artis
untuk menjadi lebih bergaya dalam pendekatan
mereka.
Woodcarving is the most widespread medium of
artistic expression across the Indonesian islands.
There are as many styles as there are cultures.
Woodcarving adalah yang paling luas ekspresi
seni media di seluruh pulau-pulau Indonesia. Ada
banyak gaya karena ada budaya. Many carvings
are deeply steeped in religious and spiritistic
practices, but they can also serves a decorative
function. Banyak ukiran sangat mendalam dalam
keagamaan dan praktek spiritistic, tetapi mereka
juga dapat melayani fungsi dekoratif. All manner
of objects are heavily carved from wood,
including temple doors, furniture, totem poles,
statutes and masks. Segala macam objek yang
penuh ukiran dari kayu, termasuk pintu kuil,
mebel, tiang totem, ketetapan dan masker. With
the influx of the tourism industry, artist are rising
to the demand and forming new styles purely for
ornamental purposes. Dengan masuknya industri
pariwisata, artis meningkat dengan permintaan
dan membentuk gaya baru semata-mata untuk
tujuan hias. This has been clearly seen in Bali
where years ago woodcarvers began making
beautifully smooth, simple, elongated designs
with a natural finish. Hal ini telah jelas terlihat di
Bali dimana tahun lalu woodcarvers mulai
membuat halus indah, sederhana, desain
memanjang dengan selesai alami.
There is a great variety in the techniques, colors,
materials and design of Indonesian textiles . Ada
banyak variasi dalam teknik, warna, bahan dan
desain tekstil Indonesia. The three main groups
are ikat , which is made with tie-dyed patterns on
threads before they are woven; songket, which
produces a showy fabric using silver and gold
threads woven into Tiga kelompok utama adalah
tenun ikat, yang dibuat dengan pola celup ikat
pada benang sebelum mereka terjalin; songket,
yang menghasilkan kain yang mencolok
menggunakan benang emas dan perak ditenun
menjadi silk; and batik , which alternates waxed
designs with the dyeing process. sutra, dan batik,
yang cadangan lilin desain dengan proses
pencelupan. Within each of these textile groups
there is distinctive regional variety of technique
and pattern. Dalam masing-masing kelompok
tekstil khas daerah terdapat berbagai teknik dan
pola.
The well-known shadow puppets of Java and
Bali, the wayang kulit, are made of leather.
Terkenal wayang Jawa dan Bali, wayang kulit,
yang terbuat dari kulit. They are cut from buffalo
hide and carved into lace-like figures using a
sharp stylus, and then painted. Mereka dipotong
dari kerbau sembunyikan dan diukir seperti
renda-angka menggunakan stylus tajam, dan
kemudian dicat. Other puppet styles include the
three-dimensional Sundanese wayang golek
made of wood, and the lesser known and seldom
seen flat wooden klitik puppets of East Java.
Gaya wayang lainnya termasuk tiga-dimensi
wayang golek sunda yang terbuat dari kayu, dan
yang kurang dikenal dan jarang melihat boneka
kayu datar KLITIK Jawa Timur.
Beautiful silver jewelry is produced both in Bali
and Central Java. Perhiasan perak yang indah
diproduksi baik di Bali dan Jawa Tengah. The
Balinese designs are usually handmade of both
traditional designs and those adapted by copying
western styles. Orang Bali biasanya buatan
tangan desain baik desain tradisional dan yang
disesuaikan dengan menyalin gaya barat. The
Javanese silver designs Jawa desain perak are
known for their intricate filigree work both with
jewelry and decorative models. yang dikenal
dengan kerawang rumit bekerja baik dengan
perhiasan dan dekorasi model.
Balinese painting styles flourished after World
War I with the influence of western artists Walter
Spies and Rudolph Bonnet. Gaya lukis Bali
berkembang setelah Perang Dunia I dengan
pengaruh dari seniman barat Rudolph Walter
Spies dan Bonnet. Before that time, traditional
paintings were used to decorate temple walls and
were quite limited in style and theme, usually
similar to the wayang kulit two-dimensional
view. Sebelum waktu itu, lukisan tradisional
digunakan untuk menghiasi dinding candi dan
sangat terbatas dalam gaya dan tema, biasanya
mirip dengan wayang kulit tampilan dua dimensi.
With the westerners' influence, subject matters
embraced single scenes from everyday life and
the expanded use of color and varying styles.
Dengan Barat 'pengaruh, materi memeluk satu
adegan-adegan dari kehidupan sehari-hari dan
perluasan penggunaan warna dan gaya yang
berbeda-beda. Painting emerged as a stand-alone
art form, and not just a way to decorate temple
spaces, which was a new concept to the Balinese
at the time. Lukisan muncul sebagai yang berdiri
sendiri bentuk seni, dan bukan hanya sebuah cara
untuk menghias candi spasi, yang merupakan
konsep baru ke Bali pada saat itu.
">http://www.hello-
indonesia.com/HelloIndonesia/Cult...Top of Page
">http://www.hello-
indonesia.com/HelloIndonesia/Cult...Top of Page
Religion Agama
When Indonesia proclaimed its independence in
1945, it adopted freedom of religion. Ketika
Indonesia memproklamasikan kemerdekaannya
pada tahun 1945, mengadopsi kebebasan
beragama. However, today it is almost
exclusively a Muslim country. Namun, hari ini
hampir secara eksklusif sebuah negara Islam.
Indonesia is, in fact the largest Muslim nation in
the world, and the vast majority practice a
moderate form of Islam. But there is also a small
minority of other religions present. Indonesia
adalah, sebenarnya bangsa Muslim terbesar di
dunia, dan mayoritas mempraktekkan bentuk
Islam moderat. Tapi ada juga merupakan
minoritas kecil agama-agama lain yang hadir.
Muslim: 88% Muslim: 88%

Christian (Protestant and Catholic): 10%


Kristen (Protestan dan Katolik): 10%
Hindu and Buddhist: 2% Hindu dan Budha:
2%
About 2,000 years ago, villages in Java
developed into small
kingdoms made up of several villages with a
chief.
Sekitar 2.000 tahun yang lalu, desa-desa di Jawa
berkembang menjadi kerajaan-kerajaan kecil
terdiri dari beberapa desa dengan kepala. Each
small kingdom developed its own variation of
ethnic and tribal religion. Setiap kerajaan kecil
mengembangkan variasi sendiri suku etnis dan
agama. These early Indonesians Awal ini
Indonesia were animists and practiced ancestor
worship, as well as spiritism. adalah animisme
dan pemujaan leluhur dipraktekkan, serta
spiritisme. Over time, social and religious duties
were refined into a code of behavior, or adat .
Seiring waktu, sosial dan kewajiban agama yang
disempurnakan menjadi kode perilaku, atau adat.
During a period of almost 700 years, these
developing kingdoms had close trade ties with
India, which eventually fostered the Hindu
civilization that took root in Indonesia,
overlaying the existing religious animism and
adat . Selama kurun waktu hampir 700 tahun,
kerajaan ini telah mengembangkan hubungan
perdagangan dekat dengan India, yang pada
akhirnya memupuk peradaban Hindu yang
berakar di Indonesia, overlaying yang ada
animisme keagamaan dan adat. It is believed by
some historians that Hindu priests from India
were invited to advise the new Indonesian kings,
providing occult powers and a mythological
basis from which to rule. Hal ini diyakini oleh
beberapa sejarawan bahwa pendeta Hindu dari
India diundang untuk memberikan nasihat
kepada raja-raja Indonesia yang baru,
memberikan kekuatan gaib dan mitologi dasar
untuk memerintah. Buddhist influence was also
added to the cultural mix by way of Chinese
Pengaruh Buddha juga ditambahkan ke
campuran budaya dengan cara cina traders who
still wielded notable influence. pedagang yang
masih memegang pengaruh penting. Cultural
influences from both India and China were
mixed in. Significant Buddhist influence can be
seen in Javanese architecture of the 8 th and 9 th
centuries, such as is found in the huge monument
of the Borobudur temple. Pengaruh budaya dari
kedua India dan China dicampur Buddha masuk
pengaruh yang signifikan dapat dilihat pada
arsitektur Jawa ke-8 dan 9 th berabad-abad, seperti
yang ditemukan dalam monumen besar dari
Candi Borobudur. Yet the most outstanding
example of Hindu art can be found nearby in the
largest Hindu temple complex in Java, namely
Prambanan. Namun contoh yang paling
menonjol seni Hindu dapat ditemukan di
dekatnya dalam kompleks candi Hindu terbesar
di Jawa, yaitu Prambanan.
Marco Polo, who was the first European to visit
Indonesia. Marco Polo, yang adalah orang Eropa
pertama yang mengunjungi Indonesia. Around
the year 1290 he stopped at northern Sumatra on
his way back from a visit to Kublai Khan's court
in China. Sekitar tahun 1290 ia berhenti di
Sumatera utara dalam perjalanan kembali dari
kunjungan ke istana Kubilai Khan di China. He
noted that even though the people of Sumatra
were generally idol worshippers, "many of those
who dwell in the seaport towns have been
converted to the religion of Mohammed." Dia
mencatat bahwa meskipun orang-orang Sumatera
umumnya penyembah berhala, "banyak dari
mereka yang diam di kota-kota pelabuhan telah
dikonversi ke agama Muhammad." The spread of
Islam came by means of the visiting merchants
from the Persian Gulf and India, with some of
them settling in the Strait of Malacca, the
primary trade channel in Southeast Asia.
Penyebaran Islam datang melalui pedagang yang
berkunjung dari Teluk Persia dan India, dengan
beberapa dari mereka menetap di Selat Malaka,
jalur perdagangan utama di Asia Tenggara.
The local rulers accepted the teachings of
Mohammed and the Qur'an, as did their subjects.
Penguasa lokal menerima ajaran Muhammad dan
Al Qur'an, seperti halnya rakyat mereka.
Interestingly, there was no clean break with the
past, since Muslim mosques were built using
Hindu-Javanese architectural style. Menariknya,
tidak ada istirahat bersih dengan masa lalu, sejak
masjid-masjid Islam dibangun dengan
menggunakan arsitektur Hindu-Jawa gaya. In
fact, throughout Indonesian history, the division
between cultures and overlaid religions has never
been clear. Pada kenyataannya, sepanjang sejarah
Indonesia, pembagian antara budaya dan agama
disalut tidak pernah jelas.
It is believed that the first Muslims may have
already been in Indonesia as early as the 11 th
century. Diyakini bahwa umat Islam pertama
mungkin sudah berada di Indonesia pada awal
abad ke-11. By the 15 th century, Islam spread from
west to east, overtaking many of the Indonesian
islands during the century-long decline of the
Majapahit kingdom, which was said to be the
greatest of all Indonesian Hindu kingdoms,
controlling most of the archipelago. Pada abad ke-
15,
Islam menyebar dari barat ke timur, menyalip
banyak pulau-pulau Indonesia selama sepanjang
abad kejatuhan kerajaan Majapahit, yang
dikatakan sebagai yang terbesar dari semua
kerajaan Hindu Indonesia, mengendalikan
sebagian besar kepulauan. Indonesia has
remained primarily Muslim to this day, with the
exception of the small island of Bali, where the
Javanese Hindu prince fled when Islam overtook
Java. Indonesia telah tetap terutama Muslim
sampai hari ini, dengan pengecualian pulau kecil
Bali, di mana pangeran Hindu Jawa melarikan
diri ketika Islam melanda Jawa.
Christianity also arrived with the steady march of
the Europeans who have had some influence into
modern times. Kekristenan juga datang dengan
berbaris mantap dari Eropa yang memiliki
pengaruh hingga masa modern. During the
Suharto take-over in 1965, citizens were forced
to claim a religion. Selama Suharto mengambil-
alih pada tahun 1965, warga dipaksa untuk
mengklaim agama. If one did not have a religion,
they were considered Communist, and
Communists were executed. Jika salah satu tidak
punya agama, mereka dianggap Komunis, dan
Komunis dieksekusi. That meant that many
Chinese took on Christianity, which only served
to fuel the conflict between them and the
indigenous Indonesians. Itu berarti bahwa
banyak cina mengambil agama Kristen, yang
hanya berfungsi untuk bahan bakar konflik
antara mereka dan orang Indonesia asli. Conflicts
between Christians and Muslims still flare up in
certain parts of Indonesia, but more commonly
co-exist side-by-side. Konflik antara Kristen dan
Muslim masih menyala di bagian-bagian tertentu
dari Indonesia, tetapi lebih umum berdampingan
side-by-side. The island of Flores is mostly
Christian, as well as some enclaves in the
Moluccas and on Kalimantan. Pulau Flores
sebagian besar Kristen, serta beberapa kantong-
kantong di Maluku dan di Kalimantan. However,
Indonesia remains primarily Muslim and claims
its place as the most populous Muslim nation in
the world. Namun, Indonesia tetap terutama
Muslim dan mengklaim tempatnya sebagai
bangsa muslim yang paling padat penduduknya
di dunia.
">http://www.hello-
indonesia.com/HelloIndonesia/Cult...Top of Page
">http://www.hello-
indonesia.com/HelloIndonesia/Cult...Top of Page
People Orang-orang
As a nation of islands large and small over a vast
area, Indonesia's citizens are made up of a
multitude of separate island peoples resulting in
an extremely diverse cultural and linguistic
mosaic. Sebagai bangsa pulau besar dan kecil di
daerah yang luas, warga negara Indonesia yang
terdiri dari banyak pulau yang terpisah yang
mengakibatkan orang-orang yang sangat
beragam budaya dan bahasa mosaik. A
staggering 300 ethnic groups and over 365
languages and dialects are still alive and well
among the large population of over 217 million
people. Sebuah mengejutkan 300 kelompok etnis
dan lebih dari 365 bahasa dan dialek yang masih
hidup dan baik di kalangan populasi yang besar
lebih dari 217 juta orang. It is therefore
appropriate that the national motto Bhimeka
Tunggal Ika (Unity in Diversity) was adopted by
the Indonesian government. Oleh karena itu,
tepat bahwa moto nasional Bhimeka Tunggal Ika
(Unity in Diversity) telah diadopsi oleh
pemerintah Indonesia.
A melting pot of sorts, making it vaguely similar
to the United States in this way, the heritage of
the Indonesian people is not often easily defined.
Many have at least some Malay heritage,
originating in China. Sebuah multi macam,
sehingga samar-samar mirip dengan Amerika
Serikat dengan cara ini, warisan dari orang-orang
Indonesia sering tidak mudah didefinisikan.
Banyak memiliki setidaknya beberapa warisan
malay, berasal dari Cina. But Indonesia also
includes isolated tribes, some with origins from
Sri Lanka, or scattered pockets of indigenous
dark-skinned people, such as those of the Dani
tribe on the eastern island of Irian Jaya. Tapi
Indonesia juga termasuk suku terasing, sebagian
dengan asal-usul dari Sri Lanka, atau kantung
berserakan pribumi orang-orang berkulit gelap,
seperti orang-orang dari suku Dani di timur pulau
Irian Jaya. Because of the influence of traveling
Chinese and Arab merchants, as well as the
successive invasions by the Portuguese, Spanish,
English, and finally the Dutch, who held colonial
domination over Indonesia for many years, in
reality there are many nations mixed into the
modern-day Indonesian bloodline. Karena
pengaruh perjalanan pedagang Cina dan Arab,
serta berturut-invasi oleh Portugis, Spanyol,
Inggris, dan akhirnya Belanda, yang memegang
dominasi kolonial di Indonesia selama bertahun-
tahun, pada kenyataannya terdapat banyak
negara dicampur ke modern -hari Bahasa
Indonesia keturunan.
The major ethnic groups that can be found on the
two most populated islands of Java and Bali are
the Javanese, Sundanese, Balinese and Overseas
Chinese. Kelompok etnis utama yang dapat
ditemukan di dua pulau paling penduduk Jawa
dan Bali adalah Jawa, Sunda, Bali dan Luar
Negeri Cina. The following is a bit of
information on each group. Berikut ini adalah
sedikit informasi pada masing-masing kelompok.
Javanese – This is the largest and most dominant
ethnic group in Indonesia. Jawa - Ini adalah yang
terbesar dan paling dominan kelompok etnis di
Indonesia. Yogyakarta, located in Central Java, is
the center of Javanese culture, as well as an
eclectic university town and popular tourist
destination. Yogyakarta, yang terletak di Jawa
Tengah, adalah pusat budaya Jawa, serta
universitas eklektik kota dan tujuan wisata
populer. The majority of Javanese people today
are Muslim, but their culture owes much to
animism as well as Hinduism. Mayoritas
masyarakat Jawa saat ini adalah Muslim, tetapi
budaya mereka berutang banyak pada animisme
dan juga Hinduisme.
As is true with many of the cultural groups in
Indonesia, the Javanese also have their own
language. Seperti halnya dengan banyak
kelompok-kelompok budaya di Indonesia, orang
Jawa juga memiliki bahasa mereka sendiri. It is
quite complex when compared to the more easily
learned national language of Bahasa Indonesia
(Indonesian). Hal ini cukup rumit bila
dibandingkan dengan yang lebih mudah belajar
bahasa nasional Bahasa Indonesia (Bahasa
Indonesia). The Javanese language has nine
levels ranging from low to high, reflecting status,
age and familiarity between speakers. Bahasa
Jawa memiliki tingkat sembilan mulai dari
rendah ke tinggi, mencerminkan status, usia dan
keakraban antara para pembicara. There are
regional variations too. Ada variasi regional juga.
The Javanese language of East Java is more
course and generally considered less respectful
than that spoken in Central Java. Bahasa Jawa
Jawa Timur lebih saja dan umumnya dianggap
kurang sopan daripada yang diucapkan di Jawa
Tengah. In Central Java, politeness and good
manners are highly regarded. Di Jawa Tengah,
kesopanan dan tata krama yang baik sangat
dihargai. Loud displays of emotion are
considered quite rude. Keras menampilkan emosi
dianggap cukup kasar. Thus, the Javanese are
known for their indirectness and deference to
authority in order to avoid negative,
embarrassing or uncomfortable feelings. Dengan
demikian, orang Jawa dikenal indirectness
mereka dan menghormati otoritas untuk
menghindari negatif, memalukan atau tidak
nyaman perasaan. This trait stems from the
Hindu court traditions of pre-Islamic influence.
Sifat ini berasal dari pengadilan agama Hindu
tradisi pengaruh pra-Islam.
It is not uncommon for Javanese people to use
one name, although at times a common family
name is chosen in upper class families. Hal ini
tidak biasa bagi orang Jawa untuk menggunakan
satu nama, walaupun kadang-kadang nama
keluarga yang umum dipilih dalam keluarga
kelas atas. The Javanese are also known for
world-famous arts, such as batik fabrics, gamelan
percussion orchestral music, and the adapted
Indian legend-based stories presented in shadow
puppet plays known as wayang kulit . Orang
Jawa juga dikenal karena seni terkenal di dunia,
seperti kain batik, gamelan perkusi musik
orkestra, dan India yang diadaptasi berdasarkan
cerita legenda yang disajikan dalam memainkan
wayang kulit yang dikenal sebagai wayang kulit.
Sundanese – The Sundanese people are primarily
found in West Java and are the second largest
ethnic group in Indonesia. Sunda - Para orang
sunda terutama ditemukan di Jawa Barat dan
merupakan kelompok etnis terbesar kedua di
Indonesia. Though less formal and indirect in
their etiquette than the Javanese in the central
part of the island, they are quite down to earth in
nature. Meskipun tidak terlalu formal dan tidak
langsung dalam etiket daripada orang Jawa di
bagian tengah pulau, mereka cukup turun ke
bumi di alam. The Sundanese are now primarily
Islamic, but much Hindu and animism influences
remain. Sekarang orang Sunda terutama Islam,
tetapi banyak pengaruh Hindu dan animisme
tetap. They share many similarities with the
Javanese, such as their language. Mereka berbagi
banyak kesamaan dengan orang Jawa, seperti
bahasa mereka. Though distinctly different, it is
hierarchical based on age and status, which
affects the level of speech. Meski jelas berbeda,
itu adalah hirarkis berdasarkan usia dan status,
yang mempengaruhi tingkat pidato.
The Sundanese version of Javanese shadow
puppet plays is done with three-dimensional
wooden puppets, called wayang golek . While the
Javanese are known for their gamelan music (a
variety of xylophone-type percussion
instruments), the Sundanese are known for their
suling or flute music. Versi orang Sunda Jawa
memainkan wayang kulit dilakukan dengan tiga-
dimensi wayang kayu, yang disebut wayang
golek. Sementara orang Jawa yang dikenal
dengan musik gamelan (xilofon berbagai tipe
instrumen perkusi), orang Sunda dikenal untuk
mereka atau flute suling musik. Spiritism is also
interwoven into Sundanese culture, including
belief in sorcery and magic. Spiritisme juga
terjalin ke dalam budaya Sunda, termasuk
kepercayaan akan sihir dan sihir.
Balinese – As the name indicates, these are the
people of Bali, the famed tourist island paradise.
Bali - Seperti namanya menunjukkan, ini adalah
orang-orang Bali, pulau wisata terkenal surga.
Bali conjures visions of steaming volcanoes,
vibrant tropical greenery, breath-taking ocean
cliffs and long white and black sand beaches.
Bali memunculkan visi gunung berapi,
bersemangat tropis hijau, nafas-mengambil
karang laut dan panjang putih dan pantai berpasir
hitam. The Balinese people are no less exotic
than their island. Orang Bali tak kalah eksotik
dari pulau mereka. Indonesia was predominantly
Hindu before the spread of Islam. Indonesia
adalah Hindu sebelum penyebaran Islam. Bali is
the only remaining Hindu island in the nation.
Bali adalah satu-satunya yang tersisa di pulau
Hindu bangsa. To this day, the Balinese people
have a strong connection to village life, even
those who have moved to the city for
employment or to work in the tourist center of
Kuta at the South of the island. Sampai hari ini,
orang Bali memiliki hubungan yang kuat untuk
kehidupan desa, bahkan mereka yang telah
pindah ke kota untuk kerja atau untuk bekerja di
pusat pariwisata Kuta di bagian selatan pulau.
Village life is highly organized and land
ownership and use are of prime concern.
Kehidupan desa sangat terorganisir dan
kepemilikan tanah dan penggunaan perdana
adalah perhatian.
Family status in Bali is reflected in names, which
is reminiscent of the old Hindu caste system.
Status keluarga di Bali yang tercermin dalam
nama, yang mengingatkan pada sistem kasta
Hindu tua. Often children are named according
to birth order. Seringkali anak-anak diberi nama
menurut urutan kelahiran. The main castes in
Bali are: Brahman, the priestly class who use the
title Ida Bagus (male) or Ida Ayu (female). Kasta
utama di Bali adalah: Brahman, kelas imamat
yang menggunakan gelar Ida Bagus (laki-laki)
atau Ida Ayu (perempuan). Next is the Satria,
who often use the name Agung Gede in their
name and were the former ruling class.
Berikutnya adalah Satria, yang sering
menggunakan nama Gede Agung nama mereka
dan mantan kelas penguasa. Then there is the
Wesya, who were former lower nobility and
sometimes use the title Gusti . Finally, the most
common caste is the Sudra. Lalu ada Wesya,
yang mantan bangsawan dan kadang-kadang
lebih rendah menggunakan gelar Gusti.
Akhirnya, yang paling umum adalah kasta Sudra.
Usually the first four children are named in the
following order if born into this caste: Wayan,
Made, Nyoman and Ketut , regardless of gender.
Biasanya empat anak pertama diberi nama dalam
urutan berikut jika dilahirkan ke dalam kasta:
Wayan, Made, Nyoman dan Ketut, tanpa
memandang jenis kelamin. The Balinese naming
system is complex and not easily understood
from a Western standpoint, but hopefully this
brief review will give a flavor for some of the
more common names in Bali. Sistem penamaan
orang Bali adalah kompleks dan tidak mudah
dipahami dari sudut pandang Barat, tapi mudah-
mudahan ulasan singkat ini akan memberikan
rasa untuk beberapa nama-nama yang lebih
umum di Bali.
The primary religion on Bali is a hybrid form of
Hinduism and Buddhism, which borrows much
of its intricate ritual and drama from Indian
Hinduism, but is also uniquely mixed with
animism, where it is believed that the gods dwell
in the mountains, particularly Mount Agung, the
tallest mountain on Bali. Gunung Agung, as it is
called by the Balinese, is really one of several
active volcanoes on the island. Agama utama di
Bali adalah sebuah bentuk hibrida Hinduisme
dan Buddhisme, yang meminjam banyak dari
ritual rumit dan drama dari India Hinduisme,
tetapi juga unik dicampur dengan animisme, di
mana diyakini bahwa dewa-dewa tinggal di
gunung-gunung, terutama Gunung Agung ,
gunung tertinggi di Bali. Gunung Agung, seperti
yang disebut oleh orang Bali, adalah benar-benar
salah satu dari beberapa gunung berapi aktif di
pulau itu. Bali has been called "The Island of the
Gods" and this is not only believed seriously by
the Balinese, but many Indonesians across the
archipelago believe that this island has special
powers and is sacred. Bali telah disebut "Pulau
Dewata" dan ini tidak hanya diyakini serius oleh
orang Bali, tetapi banyak orang Indonesia di
seluruh nusantara percaya bahwa pulau ini
memiliki kekuatan khusus dan suci.
The daily lives of the Balinese revolve around
their religion, which includes many festivals tied
to the village temples. Kehidupan sehari-hari
orang Bali berkisar agama mereka, yang
mencakup berbagai festival terikat ke desa candi.
Each village has three main temples: Origin
Temple, Village Temple and Death Temple.
Setiap desa memiliki tiga candi utama: Asal
Candi, Desa Candi Candi dan Kematian. Each
Balinese family also has a temple in their home.
Setiap keluarga Bali juga memiliki sebuah kuil di
rumah mereka. This family temple is to honor
ancestors and is used for prayer and small daily
offerings. Candi keluarga ini adalah untuk
menghormati leluhur dan digunakan untuk doa
dan persembahan harian kecil. Bali's many
festivals also serve as a main cultural attraction
for tourists to the island. Bali's banyak festival
juga berfungsi sebagai atraksi budaya utama bagi
wisatawan ke pulau. Almost daily processions in
traditional festival attire, with colorful,
decorative offerings to the gods en tow, as well
as frequent full-costume dance performances and
Balinese gamelan music are as exotic as the
tropical island setting itself. Hampir setiap hari
prosesi festival pakaian tradisional, dengan
warna-warni, dekoratif persembahan kepada para
dewa en tow, serta sering penuh kostum tari dan
musik gamelan Bali adalah sebagai eksotis
sebagai setting pulau tropis itu sendiri.
Overseas Chinese – The Chinese are the most
important ethnic minority in Indonesia. Luar
negeri Cina - Orang-orang Cina yang paling
penting etnis minoritas di Indonesia. They make
up less than 3% of the total population and are
primarily found living in the port cities of Java,
Sumatra and Kalimantan. Mereka membuat
kurang dari 3% dari total jumlah penduduk dan
terutama ditemukan tinggal di kota-kota
pelabuhan di Jawa, Sumatera dan Kalimantan.
No other immigrants have had a greater impact
on the Indonesian economy. Tidak ada imigran
lain memiliki dampak yang lebih besar pada
perekonomian Indonesia. They have been very
successful businesspeople and are by far the most
prosperous ethnic group in the country. Mereka
telah sangat sukses pebisnis dan yang paling
makmur kelompok etnis di negara ini. This fact
alone causes much anti-Chinese sentiment from
other ethnic groups in Indonesia. Fakta ini saja
menyebabkan banyak sentimen anti-Cina dari
kelompok etnis lainnya di Indonesia.
The Dutch also had a hand in the immigration
and success of the Chinese, encouraging them as
an entrepreneurial middle class. Belanda juga
memiliki tangan di imigrasi dan keberhasilan
dari Cina, mendorong mereka sebagai wirausaha
kelas menengah. Unfortunately, the Chinese are
therefore viewed as an over-privileged group and
there has even been legal discrimination against
their culture, such as with the banning of Chinese
language literature and schooling, as well as
making it difficult for Chinese people to become
Indonesian citizens. Sayangnya, karena itu orang
Cina dilihat sebagai over-kelompok hak istimewa
dan bahkan ada diskriminasi hukum terhadap
budaya mereka, seperti dengan pelarangan
bahasa Cina sastra dan pendidikan, serta
membuat sulit bagi orang-orang Cina untuk
menjadi warga negara Indonesia.
Despite social prejudices, many Chinese have
taken on Indonesian names, speak Indonesian,
and are slowly blending into Indonesian society.
Walaupun prasangka sosial, banyak orang Cina
telah diambil pada nama Indonesia, berbahasa
Indonesia, dan perlahan-lahan menyatu ke dalam
masyarakat Indonesia. There are now many
generations of Overseas Chinese, as they are
called, who view Indonesia as home along with
all of the other diverse peoples of Indonesia.
Sekarang ada banyak generasi Luar Negeri Cina,
seperti yang disebut, yang melihat Indonesia
sebagai rumah bersama dengan semua orang
yang beragam lain di Indonesia. In recent years,
the Chinese-influenced culture is being accepted
more and more, such as the government
recognizing and accepting the celebration of the
Chinese New Year. Dalam beberapa tahun
terakhir, yang dipengaruhi budaya Cina sedang
diterima lebih dan lebih, seperti pemerintah
mengakui dan menerima perayaan Tahun Baru
Cina.
">http://www.hello-
indonesia.com/HelloIndonesia/Cult...Top of Page

Beragamnya Kebudayaan
Indonesia
Indonesia merupakan negara kepulauan yang
terdiri dari bermacam-macam buday. Dari
Sabang sampai Merauke, mempunyai
kebudayaan yang menjadi ciri khas masing-
masing. Hal ini bukanlah hal yang dimiliki
banyak negara di dunia yang dimiliki Indonesia.
Sungguh istimewa bukan?
Sebagai contoh bahwa Indonesia mempunyai
keanekaragaman budaya adalah perbedaan garis
atau alur keturunan antara daerah. Misalnya
Jawa, Padang, dan Batak. Kebudayaan pada
masyarakat Jawa mengenal garis keturunan
Bilateral. Yaitu garis keturunan berdasarkan
pihak bapak dan ibu. Tidak ada yang
diistimewakan baik anak perempuan maupun
laki-laki.
Lain halnya dengan kebudayaan masyarakat
Padang. Dimana mereka mengenal garis
keturunan Matrilineal. Yang dimaksud dengan
matrilineal adalah alur keturunan dari pihak ibu.
Jadi menurut masyarakat yang menganut
kebudayaan ini, alur keturunan akan dikatakan
berlanjut jika mereka mempunyai paling sedikit
satu orang keturunan perempuan. Namun
kebudayaan ini jarang digunakan oleh
masyarakat-masyarakat lain.
Lain Jawa, lain Padang, maka lain pula Batak.
Mereka memiliki alur keturunan dari pihak ayah.
Hal ini disebut dengan Patrilineal. Garis
keturunan ini dilambangkan dengan turunnya
marga orang tua terhadap anaknya. Dimana jika
seorang anak perempuan menikah, maka
marganya akan berubah mengikuti marga
suaminya. Garis keturunan ini lebih sering
digunakan pada masyarakat pada umumnya.
Mengingat bahwa laki-laki lha yang akan
menjadi kepala keluarga suatu hari kelak.
Ini hanyalah salah satu contoh dari banyaknya
kebudayaan masyarakat yang ada di Indonesia.
Selain itu masih banyak lagi kebudayaan-
kebudayaan lain yang dimiliki Indonesia. Seperti
tata cara pernikahan, upacara adat, dan lain-lain.
SEJARAH TATA HUKUM
INDONESIA
Hukum di Indonesia merupakan campuran dari
sistem hukum hukum Eropa, hukum Agama dan
hukum Adat. Sebagian besar sistem yang dianut,
baik perdata maupun pidana, berbasis pada
hukum Eropa kontinental, khususnya dari
Belanda karena aspek sejarah masa lalu
Indonesia yang merupakan wilayah jajahan
dengan sebutan Hindia Belanda (Nederlandsch-
Indie). Hukum Agama, karena sebagian besar
masyarakat Indonesia menganut Islam, maka
dominasi hukum atau Syari'at Islam lebih banyak
terutama di bidang perkawinan, kekeluargaan
dan warisan. Selain itu, di Indonesia juga berlaku
sistem hukum Adat yang diserap dalam
perundang-undangan atau yurisprudensi,[1] yang
merupakan penerusan dari aturan-aturan
setempat dari masyarakat dan budaya-budaya
yang ada di wilayah Nusantara.