Vous êtes sur la page 1sur 15

Berat aku 62kg, tinggi 173 cm, putih (orang cakap la sebab mak aku cina).

Aku tak
cakap la aku hensem... tapi orang lain yang cakap aku hensem.... takpe lah, .. boleh
aku kembang sekejap.

Aku keja sebagai seorang exec kat satu tempat ni, kira besar jugak la. Kalau cakap
nama, satu malaysia tau. Nama je exec, tapi gaji kecik jugak. Walaumacamana pun,
dah 4 tahun aku keja kat situ.

Keja aku banyak & aku selalu jugak balik lambat. Member-member aku selalu hantar
gamba blue dr email & aku jadik tukang distribute kat member-member opis aku,
termasuk staff pompuan. Aku tak tau la diorang tu setim ke tak atau saja suka-suka.
Biasanya, lepas ofis baru aku tengok gamba-gamba tu semua.

Aku rapat jugak ngan staff-staff pompuan yang body power & selalu mintak gamba
blue kat aku, termasuk pinjam VCD blue aku. Ada 2 orang tu bini orang & sorang
belum kawin. Tapi yang aku nak cerita ni, aku tumpukan pada sorang yang dah kawin
ni, aku panggil dia sue. Sue ni ada prob ngan laki dia sebab laki dia tak boleh tahan
lama. Main sekejap je dah pancut. So, sue boring la. Mana boleh tahan beb.

So, aku biasa la supply vcd ngan gambar blue kat sue & sue selalu cerita pasal
problem dia ngan husband dia. Aku kesian jugak.

Ada satu hari tu, sue ajak aku temankan dia sebab dia ada keja nak kena buat &
husband dia amik dia balik pukul 9.30 malam & dia pesan suruh bawak gamba blue
sekali pegi partition dia. So, dalam pukul 6.30, line dah clear, aku pegi la tempat sue.
Aku tengok dia dah tunggu aku dah.

So, kitorang just macam biasa, borak-borak & aku keluarkan la disket gamba blue &
pasang kat komputer dia. Tengok sama-sama.Aku tengok muka sue macam orang dah
setim, so aku ajak dia duduk atas pangku aku sebab aku pun setim jugak masa tu. Sue
malu-malu sambil tanya aku, "Nak buat apa ni... ?".

Aku tau sue dah stim, so, aku just tarik tangan dia pelan-pelan & dudukkan dia atas
pangku aku. Sue tanya lagi, " Nak buat apa ni ?" sambil senyum-senyum. Aku jawab,
"Nak buat cam dalam gamba tu la.." Sue senyum. Dalam hati aku, "YESSSS!!! boleh
dapat ni...!!!" hehehe... jahat aku ni.

Sambil tengok tu, aku tarik sue & aku kiss dia. Dia melawan & aku terus hisap lidah
dia. Sue dah mula merengek !! Perrghh...!! Aku tau sue dah basah. Aku teruskan lagi
la... aku start pegang tetek dia & dia biarkan..... aku mula ramas pelan-pelan, & sue
merengek lagi kuat.

"Syyhh... slow sikit... kang guard dengar," aku sound kat sue. "I dah tak tahan la," sue
merengek. Bila aku dengar sue cakap camtu, aku terus bangun la.... peluk sue betul-
betul. Sue ni tinggi dada aku je, so best la aku peluk.

Sue mula ramas pelir aku dari luar. Rasa macam nak patah batang aku. Aku tarik sue
masuk dalam bilik satu lagi, sambung balik. Aku start bukak baju sue. Memula dia
tolak tangan aku tapi 2nd time aku try, dia biarkan je. Aku bukak je la. Aku ramas
tetek sue sambil hisap lidah sue & dia merengek lagi kuat. Ni yang aku tak tahan ni.
Aku seluk tangan aku dalam bra sue & ramas tetek dia. Puting dia dah keras dah. Aku
seluk skirt dia pulak... dah basah. AKu masukkan tangan aku dalam panties dia & start
gentel kelentit dia. Sue mula terkangkang-kangkang sambil berdiri tu. Sue carik zip
seluar aku & aku tolong sue bukakkan talipinggang aku & sue terus urut pelir aku.
Mengerang-ngerang sue kena gentel, abis basah tangan aku ngan air dia.

aku dah tak tahan, aku baringkan sue atas karpet, tarik panties dia & aku lucutkan
seluar aku. Aku nak masukkan pelir aku jetapi sue tak nak. Dia suruh aku baring &
dia naik atas aku. Sue mula mengangkang atas aku & pegang pelir aku sambil
masukkan pelan-pelan dalam pantat dia. Aku dengar sue mengeluh bila kepala pelir
aku sentuh pantat dia yang dah basah tu & sue mula tekan pelan-pelan. Ketat lagi dia
ni, mesti batang laki dia kecik.. hehehe.

Pantat sue kemut batang aku.. perghh... power giler. Pelan-pelan sue turunkan badan
dia & batang aku mula masuk setengah dalam pantat dia. Aku tengok muka sue
berkerut-kerut menahan nikmat. Baru setengah jalan, sue baik balik, & kemudian
turun balik. "enngghh...aahhh...." aku dengar sue merengek. Aku tak tahan dah. So,
aku tolak batang aku ke atas kuat-kuat... sue terjerit & terjatuh ke tepi. "Sakit la.."
rengek sue. Aku terus naik atas badan dia, pegang pelir aku, masukkan dalam pantat
sue. Berkerut muka sue tahan tujahan aku. Kaki sue terus kepit pinggang aku & sue
terus peluk tengkuk aku. Sue suruh aku buat slow, tapi sebab pantat dia best... ketat...
mana aku boleh tahan. Aku henjut je la. Sue sampai terjerit bila aku henyak kuat-kuat
batang aku. Aku rasa macam pantat sue tak nak kasik batang aku keluar. Dia punya
kepit, pergghhh... buat aku rasa macam nak pancut masa tu jugak.

Aku tarik batang aku keluar dari pantat sue, & sue pandang aku dengan mata kuyu.
Aku tarik dia bangun, sandarkan dia kat dinding, angkat kaki dia sebelah, &
masukkan batang aku dalam pantat dia. Penat jugak style ni. Masa ni, air sue dah
meleleh sampai kat peha dia dah. Punya la banyak air pompuan ni.

Pastu, aku pusingkan sue, bagi doggie sedas. "Aaaahhhh.... aahhh.... lagi..
lagi..enggghhh..." sue merengek. Buat cara ni, aku pun tak tahan. Dah la pantat ketat
lagi, kemut power. Aku dah rasa macam nak terpancut sangat dah. So, aku keluarkan
batang aku cepat-cepat. Tapi, sue terus pusing & suruh aku masukkan balik... dia nak
aku pancutkan kat dalam pantat. "Jangan stop... lepaskan je kat dalam.. i dah tak tahan
ni...cepat la.." sue merengek.

Aku apa lagi, baringkan sue balik atas kapet, terus kangkangkan dia & main-mainkan
batang aku kat mulut pantat dia. Tapi, tangan dengan kaki sue tolak bontot aku & aku
pun tujah batang aku dalam pantat sue yang dah mula melimpah dengan air mani dia.
Aku henjut kuat-kuat sampai sue macam tengah menangis. Best gila. Memang power.
Bila aku pancut, aku tekan habis dalam pantat sue batang aku sambil sue terjerit halus.

Ada la dalam 2-3 minit aku dengan sue diam macam tu. Aku biarkan je batang aku
kecut dalam pantat dia. Penat siot.

Lepas tu, kitorang pakai baju balik & siap-siap nak keluar ofis sebab dah pukul 8.
Lepas dp tu, selalu jugak aku romen dengan sue & dia mengaku batang laki dia
kecik... 4 inci je..... aku punya 7 inci... kira ok le tu. Sampai sekarang pun, aku still
main dengan sue & pantat sue is still the best.

Waktu umurku 19 tahun aku telah berkenalan dengan seorang gadis yang bernama
Roziah.Rupanya tak berape jambu..tapi ape yang buat aku gile ialah
punggungnye.Setiap kali kalau kami keluar bersiar siar..dia akan mengenakan jeans
yang ketat.Aku selalu curi curi pandang.Didalam hati aku selalu berkata..kalau lah dia
ni tonggengkan punggungnye depan aku..tak sempat nak main dah boleh terpancut air
mani aku di buatnye.Tak ku sangka ..impian ku menjadi kenyataan.Pada suatu hari dia
telah menjemput aku dirumahnye.Ibu nye ade dirumah pada masa itu..tapi aku tak
paham kenapa ibu nye tu so understanding.Dia ajak aku ke biliknye.Roziah ni masih
menuntut lagi..dia jemput aku konon-kononye untuk ajar dia sedikit pelajaran
sekolah..tapi...lain yang jadi.Aku sampai dirumahnye kira-kira tiga petang pada hari
itu.Dia memakai baju T labuh dan seluar aerobik yang ketat.Aku tak putus putus
merenung punggungnye yang hebat tu.
Sewaktu aku sedang menolongnye dengan homework nye..tiba-tiba pencilnye terjatuh
kelantai.Roziah memebongkok untuk mengambil pensilnye.Terlihat oleh ku celah
dadanya dari kolar T shirt yang di pakainye.Teteknye agak kecil..dan aku
dapat lihat denagan jelas puting nye.Aku bertanye sambl bergurau..Ogy tak pakai
cerminmata ke hari ini.Dia pun terpingge-pingge memmikirkan ape yang aku
cakapkan.Aku pun berselamabe cakap.."Ogy tak pakai coli eh?'.Dia terus tersenyum
sipu..dah merenung tajam denganku.Dia lalu menjawap.."Cuaca panaslah..rimas..I
pun tak pakai seluar dalam'.Aku tersentak sekejap.Dalam hati aku pun berkate..boleh
tahan jugak dia ni.Aku cuba bertanye lagi...kali ini dengan berhati hati..'Roziah..I
selalu terangsang kalau melihat punggung u.'Dia lau menjawap' Abis tu nak
ape?'.Boleh tak u bukak seluar aerobik u sekejap..lepas tu..u tonggeng depan I.Boleh
tak?'.Dia tersenyum.Dalam hati aku pun berkate..ade chan nampak nye.Dia pun
menjawap.."oleh kerane Roz saya kan u..Roz boleh tunjukkan.'Roziah lalu
menurunkan seluar aerobiknye hingga ke paras lutut..dan terus menoggengkan
punggungnye di hadapanku.Aku dapat melihat dengan jelas alur juburnye dan kedua
bola punggungnye dengan jelas.dengan tampa berlinggah lagi..aku mula menguakkan
alur juburnye dan terlihat lah lubung juburnye yang masih ketat dan juga nonoknye
yang tembam dan berbulu halus itu.Aku menjilat di celah juburnya sambil sekali
sekala memerhatikan reaksinye.Sememenagnye dia suka di perlakukan begitu.Aku
meneruskan tindakkan selanjutnye.Aku cuba mengorek lubang juburnye dengan jari
ku.Tapi..Roziah menhalang ku dan berkata"Aoww..sakit..pelan pelan lah..'Aku pun
agak cemas jugak..tapi aku cekalkan hati..dan bertanya padanya..Roz ade lotion
tak?'Dia pun menjawap 'ade..dalam laci..'Aku pun pergi mengambilnye dan menuang
sedikit lotion itu di atas lubang juburnye dan sedikit lagi di tangan ku.kali ini jari ku
dapatku masukkan dengan senang.Selang beberapa minit..aku sudad dapat
memmasukkan dua jari dalam jubur dia.Roziah ku perhatikan sangat nikmat apabila
di perlakukan begitu.Ini lah rasanye lubang jubur anak dara enam belas tahun..bukan
main ketat lagi.Aku tidak memasukkan batang ku didalam juburnye..kerana ku takut
nanti dia mungkin tak suka pula.Mungkin lain kali kalau ada peluang lagi..nak aku
rasa batang aku dalam juburnye.Dalam adegan ini..aku cuma mengeluarkan batang
aku dan mengessel-geselkannye di celah jubur Roziah.Nikmat jugak..pasal..itu lah
yang aku idamkan selama ini.Air mani aku terpancut setelah beberape kali
geselan.The moral of the story...buat ape kalau girfriend jambu..tapi pantatnye
flat..buat rugi aje..sekian
--------------------------------------------------------------------------------
kali ni aku nak ceritakan satu kisah yang benar 2 terjadi pada diriku ini..
ceritanye begini.. pada suatu hari..aku pergilah kerumah awek aku di selangor.
keluarga awek aku semuanya telah lama mengenaliku.seingat aku , aku
pergikerumahnya pada hari raya ke 5 tahun lepas.
keluarga awekku ini adik beradiknya semua perempuan, cantik2 pulak
tu.ok..lah..ceritanya begini..ketika aku datang kerumah awekku itu dia tiada di
rumah.cuma yang ade hanyelah emaknya aje.emak nye menjemput aku masuk
kedalam rumah..dan katanye kejap lagi awek aku baliklah.
emak awek aku memang sporting, maklumlah dah lame berkenalan.mak awek aku
suruh aku berehatlah dulu, dia nak kedapur buatkan air untuk aku..namenya makcik
kamariah.makcik kamariah bertanye kat aku nak minum air ape, aku jawab air
panaslah sebab jam baru pukul 11.30 pagi.jadi makcik kamariah pun pergilah kedapur
buatkan air panas untuk aku..
kira2 3 minit kemudian mak awek aku pun keluar lah dari dapur membawakan kopi
panas untuk aku..maklum lah nak jadikan aku ni bakal menantu dia.nak di jadikan
cerita..masa dia bawa kopi panas tu.. tiba2 mak awek aku tergelincir ....ape lagi habis
air kopi..panas tumpah atas badan dia. habis baju dan kain batik yang dia pakai
basah..kena kopi panas .., dia menjerit mintak tolong..aku pun aper lagi..tanpa
membuang masa terus saja datang membantu..
ketika itu aku pun panik.. tak tau nak buat aper ...dan dalam keadaan selambe aje aku
terus aje rentap baju mak awek aku itu dan menanggalkan kain batiknya..untuk
menyelamatkan dia.maka nampak lah..tetek mak awek aku itu yang...masih pejal
walaupun umurnya sudah menjangkau 40tahun dan pada masa yang sama aku
nampak juga pantat mak awek aku itu..rupanya2 dia tak pakai spendar tadi..tapi
didalam keadaan panik itu makcik kamariah sudah hilang malunya..maklumlah sakit
terkena kopi panas.
selepas itu aku masuk kedalam bilik awek aku dan ambil tuala lalu aku bagi kat
makcik kamariah.lalu makcik kamariah terus aje masuk kebiliknya..dari luar bilik aku
bertanya ..makcik ok tak ni...
dia jawab...ok...sikit aje..lah..man tapi man boleh tak tolong makcik sapukan ubat kat
belakang makcik ni..makcik tak sampai.lalu aku pun terus aje masuk kebiliknye..ku
lihat makcik kamariah masih berkemban dengan tuala yang ku berikan tadi..
aku terus aje bertanya kat mane yang nak di sapu ubat ni mak cik..makcik kamariah
jawab ni ha.. kat belakang ni.. makcik tak sampai nak sapukan..lalu aku pun tolong
lah sapukan..kat belakag mak awek aku tu..
fuh....tetibe aje aku terstim pulak..maklumlah kulit mak awek aku ni putih aku
memang suke perempuan berkulit putih.masa aku tengah sapukan ubat kat belakang
mak awek aku ehtah macam mana batang aku yang tengah stim tu terkena belakang
mak awek aku itu.tetapi yang pelikya mak awek aku tu dia tak kisah pulak...lama
kelamaan aku makin berani aku terus aje menekan2 batang aku kat belakang mak
awek aku.kemudian aku memberanikan diri meraba kebahagian depan badannya
pula.mak awek aku masih nendiamkan diri.dan aku menjadi semakin berani..aku terus
pelan2 meraba teteknya pula yang pejal itu..mak awek aku..masih tidak
membantah..aku menjadi semakin berani..aku terus saje duduk dihadapan mak awek
aku itu..rupanya2 mak awek aku itu telah gairah juga disebabkan tindakan aku
tadi..dia terus kata ..man teruskan lah..makcik dah tak tahan ni..apabila aku
mendengar saja lampu hijau darinya..terus saje aku cium bibir mak awek aku itu...dan
meramas teteknya.kemudian aku isap teteknya emmm sweet.. masih pejal..tersekat2
suara mak awek aku ketika aku mengisap teteknya.kemudian aku terus saje berdiri
dan menaggalkan seluar aku di hadapan mak awek aku..dia diam saje..aku bertanya
,,makcik nak kulum tak..mak awek aku meanggukan kepalanya..ape lagi aku terus
saje pegang kepala dia dan masukkan batang aku kemulutnya...aku terus saje fuck
mulut mak awek aku. sambil aku fuck mulut dia mate mak awek aku melihat aku
dengan wajah yang betul2 mengairahkan aku..ku lihat wajahnya sama dengan awek
aku.aku..pun terpancut dalam mulutnya..dengan banyak sekali.. penuh air mani aku
dalam mulut mak awek aku..kemudian mak cik kamariah bersuara..man fuck mak cik
cepat..nanti ila(awek aku ) balik nanti..susah kita..nanti.tanpa buang masa aku terus
saja fuck mak awek aku..fuhhhh...ahhhhhhhh....inilah pertama kali aku betsetubuh
dengan perempuan cukup best.aku fuck semakin laju....tersekat2 suara makcik
kamariah kesedapan.tiba2 kurasakan makcik kamariah telah klaimax dulu.. sebab
terkemut2 kurasakan pantatnya...kemudian aku pula hendak klaimax..ketika itu.. aku
bertanya kepada mak awek aku,nak pancut kat dalam ker kat luar..mak awek aku kate
kat luar lah ye man.sebab makcik masih subur ni.. nanti mengandung makcik..aku
jawap setuju.. untuk meyakinkan dia tetapi...ketika sampai klaimax aku terus aje
panjcut air mani aku kat dalam pantat mak awek aku dan ku rasakan terkena
varginnya disebabkan kuat nya pancutan air mani aku itu..
ketika itu mak awek aku dia sedar aku hendak klaimax lalu dia cuba menarik pantat
nya untuk mengeluarkan batang aku tetapi aku peluk kuat2 sambil itu..mak awek aku
merayu2 kepada aku janganlah pancut kat dalam plezzzzzzz.tolonglah man..jangan
pancut kat dalam..tetapi aku tidak peduli..akuterus memancutkan air mani yang
sebanyak munkin..lebih kurang 2 minit baru lah aku berhenti memancutkan airmaniku
tetapi batang ku masih berada didalam pantat mak awek aku..itu..tiba2 awek aku
masuk kedalam bilik.aku terkejut besar..mak awek aku pun terkejut..kami sama2
tergamam...sebab awek aku masuk dalam keadaan bogel...dia kata..dia dah lama balik
dah..dia dengar bunyi yang pelik2 dalam bilik mak ..lalu dia mengintailah..dia
cakap..rupa2nya awek aku dia tengok aku buat perojek dengan emak dia dari mula
lagi..saje je dia malas nak kacau.. dia kate.. bila mak dah puas .. anak dia pun mestilah
kena di puas kan jugak.. baru adil....aper lagi .. kote aku yang lembik tadi terus aje
tegang mendengar kata 2 awek aku.. itu..
so kemudian aku pun fuck dengan awek aku pulak.sebulan lepas tu aku pun kawin
dengan awek aku..itu...kira2 3 bulan selepas kejadian itu awek aku pun
mengandung..terrmasuk mak awek aku sekali..dan aku tahu sangat anak dalam
kandungan mak awek aku itu mesti aku punya benih...tetapi bapak awek aku tak
tahu...perkara itu telah disahkan semdiri oleh mak awek aku itu...

bye ..

Cerita dia begini aku nie memang kaki lepak kalau dah lepak mesti ngorat awekkan.
Pada suatu hari tak silap aku hari sabtu aku pun pergi cheras adalah tempat shoping
nie nak kata terkenal taklah tapi okeylah tempat dia tu. Masa tu i ngan member i dua
orang aje. Bawalah gitar sekali tengah syok layan adalah bosia tiga orang nie, fuhh
kalau tengok body diorang boleh meleleh air liur. Aku pun apalagi ngoratlah diorang.
Diorang punya baju seksi buat batang aku nie stim. Aku pun cakap dekat diorang
marilah join dengan kita orang. Lepas tu diorang nie pun introlah sorang-sorang.

Yang pakai baju kecik nampak pusat tu nama dia linda, yang pakai baju merah tu
nama dia maria dan yang paling lawa sekali pakai baju DNKY tu nama nana. Aku pun
intro lah jugak. Lepas tu kita orang pergi makan kat KFC. Lepas tu tengah berbual
aku pun ingat nak ajak diorang pergi tengok wayang. Sekali diorang kata diorang
terpaksa balik dulu pasal takut balik lambat pulak. Dalam hati aku kata melepaslah
kali ini. Aku pun minta no tel si nana nie. Diorang pun balik.

Malam tu aku keluar rumah pegi cari public phone telefonlah nana. Masa tulah aku
baru tahu nana ni baru tingkatan 3 sekolah kat cheras. Dia tengah tunggu keputusan.
Borak-borak tahu-tahu duit pun dah habis. Aku pun ajaklah dia pegi kajang pulak.
Lepas tu dia kata okey tapi nak bawa member dia. Habis rosak lagi progrem aku. Aku
cakap kat dia takut ke pegi sorang-sorang. Dia cakap "tak bestlah pegi sorang". Aku
pun katalah along kan ada. Dia ketawa aje. Last-last dia pun cakap okey. Aku pun
sukalah dapat dah si nana nie.

Besok aku pun tunggulah dia kat depan shoping compelex. Dia pun datang naik bas
cheras. Aku pun ajak dia pegi makan dulu. Dia menolak dia kata dia nak pegi tengok
wayang. Aku pun suruh dia pilih cerita apa nak tengok. Aku pun masuk wayang awal
sikit tengah aku duduk tangan dia dah mula menjalar ke peha aku membuatkan darah
aku berderu. Kepala dia dah kat bahu aku. Aku pun pasal dah ada pengalaman aku
peluklah dia dengan tangan kanan. Tangan kiri aku pulak pegang perut dia. Apa lagi
tengah takde orang aku pun buat wayang dulu lah. Aku frensh kiss dia sampai dia
tercungap-cungap. Lepas tu tangan kiri aku dah rasa tetek dia dah mula mengembang
adalah pulak bebudak kacau. Terhentilah aku. Tengah aku meraba-raba dia kata lepas
nie kita pegi kat tangga ye sambung kiss tadi. Dalam sejam aku raba-raba dari luar
tetek dia. Tangan dia pulak asyik gosok peha aku cerita pun habis aku pun lupa cerita
apa aku tengok tapi tak silap aku cerita lawak lah.

Aku pun pegi bilik air dulu bagi adik aku reda kejab baru senang jalan. Dia pun
tunggu aku kat luar, dia cakap kat aku kita pergi kat tangga belakang tu sebab tempat
tu tersembunyi sikit. Kita pun naik lah tangga sampai ke tinggak lima. Aku pun peluk
dia, cium dia. Sambil tangan aku bukak seluar jeans dia sekali tengok kat patat dia
dah berair aje kan. Aku dah sedia adik aku pun dah bangun. Dia pun suruh aku duduk
kat tangga tu. Dia pun bukak seluar aku. Lepas tu seluar dalam aku tinggal lah T-shirt
aje. Mula-mula malu jugak aku takut orang nampak kan. Tiba-tiba malu tu hilang.
Sampai menjerit kecil aku ahhh ahhhhh, time nak terpancut nie aku cakap lepas tu dia
melancapkan aku sampai terkeluar air mani aku. Dia pun jilat-jilat habis air mani aku.
Lepas tu turn dia pulak.

Aku pun bukak seluar dalam dia. Sambil masuk jari aku kat dalam pantat dia. Tengah
dia syok aku pun jilat air dia sambil lidah aku bermain-main di kelentetnya. Tiba-tiba
dia mengerang lepas tu kepala kau di kepitnya, naik sakit kepala aku di buatnya.
Keluarlah air dari pantatnya, rupa-rupanya dia climax. Sampai begitu sekali aku cakap
dia senyum aje. Dia pun cakap dia nak dick aku aku pun kasilah dia. Pasal adik aku
dah tak stim lagi. Dia pun jilat dengan nada yang rakus. Aku cakap kat dia aku nak
masuk. Dia lepas kan konek aku lepas tu aku pun masuk. Bunyi dia sampai
mengancam ahhhhhhhh ahhhhhhhh ehhhh ahh. Ketat tu tak sangat pasal dah tak
virgin lagi. Aku pun main lah tarik sorong. Lepas tu aku suruh dia buat doggy. Masa
nie yang aku paling ingat pasal dia suruh aku masuk dalam-dalam .Ketat tak boleh
nak terkata, muka dia dah berpeluh lobang pantat dia pun dah senang nak masuk .Dia
pun dah tiga empat kali climax. Peluru aku pun nak keluar. Dia mintak dick aku masa
nak pancut tu. Dia pun sedut konek aku sampai habis air mani aku keluar. Baju kita
orang basah sampai macam mandi. Aku pun duduk suruh dia hisap sampai puas.
Tengok jam dah pukul 4. Kira nya dalam sejam aku ada main dengan dialah. Dia pun
berenti, duduk kat sebelah aku sambil konek aku di pegangnya. Aku baru ingat aku
tak rasa lagi tetek dia. Dia cakap lain kali jelah pasal dia nak balik nie dah lambat.
Menyesal aku tak rasa tetek dia sekali. Aku pun french kiss dia. Lepas tu pakai seluar
balik. Kita pun turun dan balik.

Malam tu aku telefon dia. Dia kata dia tak puas so dia ajak aku datang rumah dia hari
Sabtu nanti. Kita sambung. Aku dengar aje dia kata macam tu gembira tak terkatalah.
sESIAPA NAK komen atau nak tau lebih lanjut atau nak bertukar2 pengalaman
silalah tulis surat kat aku beralamat tupaijantan disurat panas titik kom

hiii...ini kisah masa aku dengan boyfriend aku, umur boyfriendku masa tu 21 tahun
masa tu kitorang kat rumahnya, so macam besalah kitorang romance then sentuh sana
sentuh sini...so boyfriend i tanyalah yang dia nak sex dengan aku, memang masa tu i
panic and takutlah.
Then, aku cakap kalau dia sanggup menerima risiko dan bertanggungjawab i
sudi...jadi dia cakap dia sanggup dan berjanji takkan tinggalkan aku. kami
mulakanlah, ini pertama kaliku jadi tak tau macam mana nak mulakan so boyfriend
aku kata RELAX je so aku relax.Then dengan pelan-pelan dia buka
bajuku,coliku,seluarku dan last sekali seluar dalamku..uhhh, ghairah betul!Lepas tu
dia cium aku
dan ramas buah dadaku dengan pelahan-lahan.Dia mula membuat LOVE BIAT
dicelah buah dadaku sungguh sedap sekali, aku mula membuka bajunya,seluarnya dan
seluar dalamnya...! jadi boyfriend aku menjilat tetek aku dengan lidahnya dan
mencium
tetekku dengan perlahan sekali..wahhh, ghairahnya aku.Aku nampak batangnya dah
mula menaik dan boyfriend aku memasukan batangnya kedalam tetek ku dengan
pelahan-lahan sebab dia tahu aku pertama kali dan dialah merasmikan tubuhku yang
suci. so, dia masukkan dengan pelahan wahhh... sakitnya.Jadi boyfriend aku tak paksa
masukkan jadi dia cium aku untuk sementara,kali kedua dia masukkan batangnya juga
tak dapat sebab aku rasa sangat sakit macam koyak... hee..eahhh...macam nilah kalau
pertama kali! so kali ketiga dia masukkan nasib baik masuk, tapi sakitlah...boyfriend
aku mulakan dengan goyangan yang pelahan. Lepas tu dia menperkuatkan goyangan
dia tu, nahhh....masa tu macam aku di atas langit sudah kerana kesiokkan serta
kesakitan.Jadi lepas tu air mani Boyfriend aku keluar, so cepat2 dia
keluarkan...wahhh, tegangnya batang boyfriend aku. so aku belai batang boyfriend
aku tu dan menjilat sisa2 air mani tu dan menghisap batangnya tu...wahhh,kesedapan
pula boyfriend aku masa tu...bila sama2 sudah penat boyfriend aku kata dia akan buat
lagi yang terbaik untukku, aku cuma tersenyum tapi di hatiku adakah dia akan
khawinku!selesai saja saya melihat dara kesucianku di katil boyfriend aku, boyfriend
aku terus pelukku dengan erat sekali kerana aku ni merupakan perempuan yang suci
dan sanggup memberi kesucianku kerana CINTA! Tulah kisahku bersama boyfriend
aku yang sangat kucintai.

Hai kawan-kawan. Sebelum saya menceritakan pengalaman seks saya, izinkan saya
perkenalkan diri saya. Saya seorang guru sekolah rendah yang mengajar Bahasa
Inggeris di salah sebuah sekolah di Temerloh, Pahang. oH YE..SESIAPA YANG
INGINKAN CERITA LAIN..ATAU PON INGIN MEMBUAT KOMEN ATAU
BERKONGSI PENGALAMAN bulih lah menghubungi saya di tupaijantan alias surat
panas titik kom.(saya rasa tentua semua tahu kenapa alamat mail ini ditulis sebegini
rupa..takut didelete olih editor)Sekolah ini adalah sekolah luar bandar (sekolah
kampung) dan rata-ratanya pencapaian pelajar dalam Bahasa Inggeris adalah teruk.
Boleh dianggap sayalah satu-satunya manusia yang pandai berbahasa Inggeris di
kampung ini. Ramai ibu bapa yang hendak saya mengajar Bahasa Inggeris kepada
anak-anak mereka yang akan menduduki peperiksaan SPM. Dalam ramai-ramai itu
ada seorang anak murid saya ini bernama Ayu.
Ayu mempunyai body yang cukup solid. Tetek dia, besar dan berisi. Kalau tengok dia
mesti meleleh air liuh. Dari cerita budak-budak kampung, si Ayu ini adalah seorang
bohsia dan ayah kandungnya sendiri memakai dia. Saya sebenarnya tak kisah sama
ada dia bohsia atau dipakai oleh bapa dia.

Pada suatu hari hujan turun agak lebat. Biasanya tuition akan bermula pada pukul
4.00 petang. Disebabkan hujan ramai semua pelajar telah menelefon saya dan
mengatakan yang mereka tidak akan hadir ke tuition disebabkan hari hujan. Ayu tidak
menelefon saya sebab rumahnya tiada telefon. Nak cakap benar, Ayu adalah dari
keluarga yang miskin, ayahnya seorang buruh dan Ayu mempunyai 11 orang adik
beradik. Dia anak sulung.

Disebabkan tak ada kerja, saya pun mulalah menonton cerita blue. Tengah shok
tengok tiba-tiba pintu rumah saya diketuk orang (saya sememangnya tinggal seorang
di rumah guru yang agak jauh dari rumah-rumah lain). Saya pun terus menutup tv dan
video dan membuka pintu. Rupa-rupanya Ayu. Dia telah basah kuyup dan sedang
mengigil kesejukan. Saya terus menjemputnya masuk. Seterusnya saya memberi dia
tuala, kain pelekat dan baju saya supaya dia dapat menyalin pakaiannya yang basah
kuyup itu. Tanpa banyak soal dia terus memasuki bilik saya untuk menyalin pakaian.
Saya pula terus ke dapur untuk membuat minuman panas untuknya.

Tiba-tiba Ayu memanggil saya. Dengan tergesa-gesa saya pun ke bilik di mana Ayu
sedang menyalin pakaian. Di dalam bilik saya dapati Ayu belum menyalin
pakaiannya. Saya pun bertanya kepadanya kenapa beliau memanggil saya. Beliau
seterusnya menjawab yang zip jeansnya tidak boleh ditanggal. Beliau meminta saya
menanggalkannya untuk dia. Saya pada saat itu agak serba salah. Melihat saya agak
serba salah beliau memberitahu yang dia terlalu sejuk dan mesti menyalin pakaiannya
tetapi zip jeans pula meragam.

Tanpa berfikir panjang lebar, saya pun cuba buka zip jeansnya. Memang ketat dan
payah nak buka. Naluri seks saya pada waktu itu pula mula meningkat. Seterusnya
tanpa memikir panjang lebar saya memasukkan tangan saya kedalam jeans untuk
memudahkan saya membuka jeansnya. Beliau tidak membantah. Belakang tapak
tangan saya terkena pukinya. Akhirnya saya berjaya menanggalkan zip jeansnya dan
seterusnya melucutkan jeans. Kini beliau berdiri hanya dengan memakai T-shirt dan
seluar dalam. Konek saya dah stim melihat keadaanya. Seterusnya saya memasukkan
tangan saya ke dalam seluar dalamnya. Beliau tidak membantah. Dengan perlahan-
lahan saya melucutkan seluar dalamnya. Wow... bau aroma pukinya membuat konek
saya bertambah keras. Bulu pukinya tidaklah seberapa lebat. Halus bagai kapas. Saya
terus menjilat pukinya dan pada masa yang sama bermain-main dengan bijinya.
Beliau mula mengeluarkan bunyi ah... ah... ah.... Saya teruskan jilatan pukinya lebih
kurang 10 minit. Saya minum air pukinya yang mengalir keluar. Kesedapan air
pukinya mengalahkan madu.

Selepas itu saya memasukkan jari saya kedalam pukinya dan seterusnya menggorek
pukinya. Tiga jari boleh masuk serentak. Barulah saya dapat mengesahkan apa yang
diperkatakan oleh budak-budak kampung. Tiga jari boleh masuk sekali.... Betapa
longgarnya puki dia tapi saya tak kisah. Hidangan dah terhidang cuma perlu dimakan
dengan lahap.

Kemudian saya memimpinnya ke katil. Diatas katil saya membuka baju-Tnya. Kini
Ayu dah 90 peratus bogel, hanya memakai colinya sahaja. Saya mengisap teteknya
tanpa menanggalkan colinya. Beberapa minit kemudian saya membuka colinya dan
seterusnya mengisap teteknya yang besar, gebu dan berisi itu. Pada masa yang sama
tangan saya masih menggorek pukinya. Ayu mula mengeluarkan bunyi mengerang.
Saya dah agak dia nak klimaks, jadi saya percepatkan pergerakan jari saya. Dia mula
mengeluarkan bunyi dengan agak liar dan berkata "cikgu tolong jilat puki saya, saya
nak klimaks ni". Bila terdengar gitu saya terus bangun dan menyuruhnya memakai
pakaiannya. Dia terkejut dan bertanya kenapa. Saya menjawab kalau dia menganggap
saya cikgu pada situasi itu tak payahlah teruskan. Dia meminta maaf dan seterusnya
berkata "tolonglah saya Na (nama samaran saya), saya nak klimaks ni" Saya
menyuruhnya bersabar dulu. Seterusnya saya meminta dia membuka pakaian saya.
Kami berdiri kembali. Mula-mula dia menanggalkan baju-T saya. Dia terpesona
melihat bulu dada saya yang lebat dan terus menjilat dada saya. Perlahan-lahan Ayu
memasukkan tanggannya kedalam jeans saya dan memegang konek saya dari luar
seluar dalam. Seterusnya dengan perlahan dia membuka zip jeans saya dan
melucutkannya. Kini saya hanya berdiri dengan seluar dalam saya.

Beliau bermain-main dengan konek saya dan sebelum membuka seluar dalam saya.
Apabila seluar dalam saya terlucut, konek saya yang telah lama stim, tercanggak.
Beliau mencium butuh konek saya dan mula mengulumnya. Setelah beberapa minit,
kami berbaring kembali diatas katil. Posisi 69. Konek saya didalam mulutnya dan
saya pula menjilat pukinya. Banyak juga air mazinya keluar. Sambil mengulum konek
saya beliau menggeluarkan bunyi ah... ah... ah....

Tiba-tiba beliau tergigit konek saya. Taklah terlalu keras tetapi cukup menyakitkan.
Dia berbuat demikian kerana telah klimaks. Saya teruskan penjilatan dan Ayu pula
terus mengulum konek saya. Saya dah dapat rasa macam nak pancut. Saya terus
bangun dan mengeluarkan konek saya dari mulutnya. Seterusnya saya meminta Ayu
duduk di birai katil dan saya pula berdiri. Saya masukkan kembali konek saya
kedalam mulutnya dan memintanya menggulum dengan perlahan-lahan. Akhirnya
terpancutlah mani saya ke dalam mulutnya. Dia menelan kesemua air mani saya. Pada
masa yang sama beliau terus mengulum konek saya. Punyalah gelinya, tak terdaya
saya, saya mula mengliat tetapi dia enggan melepaskan konek saya, sehingga konek
saya mula layu. Akhirnya kami berbaring diatas katil keletihan. Masih bogel.

Hujan dah berhenti. Masa tuision dah habis. Saya pun bertanya kepada Ayu sama ada
dia nak balik atau tidak. Dia berkata yang ayahnya yang menyuruh dia menghiburkan
saya sebagai upah bayaran tuition yang tertunda. Ayahnya juga telah mengarahkannya
supaya tinggal bersama saya sehingga pagi esok. Bila terdengar apa yang Ayu katakan
bukan main gembiranya hati saya. Dapatlah saya menikmati puki Ayu dengan sepuas-
puasnya.

Selepas kami menggumpul tenaga kembali, kami memulakan babak kedua permainan
kami. Saya meminta Ayu mengurut konek saya yang dah layu. Pada masa yang sama
kami bercium. Bukan main galahnya Ayu menghisap lidah saya. Seperti anak kucing
yang kelaparan. Setelah konek saya tercanggak kembali saya mengkangkangkan kaki
Ayu seluas-luasnya. Seterusnya dengan perlahan-lahan saya mula menjolokkan konek
saya kedalam puki Ayu. Memang senang nak masuk kedalam puki Ayu. Sewaktu
itulah saya bertanya sama ada beliau pernah bermain sebelum ini dan dengan berani
dan terus terang beliau mengatakan yang beliau kerap ditiduri oleh bapanya dan
adiknya yang berusia 16 tahun. Kadang-kadang bapa dan adiknya akan
mengkongkiknya pada masa yang sama. Itu urusan dia, tapi saya tak kisah. Yang
pentingnya pada masa ini Ayu milik aku.

Berbalik kepada kisah kami berdua, selepas memasukkan konek saya kedalam
pukinya, saya pun mula menghayun dengan permainan sorong balak tarik balik
bermula. Selepas lebih kurang 15 minit kami menukar posisi. Saya dalam keadaan
duduk dan Ayu pula duduk diatas konek saya. Mulalah dia turun naik. Pada masa
yang sama tangan saya mempermainkan teteknya. Kadang-kadang menghisapnya.

Ayu mula turun naik dengan pantas. Matanya semakin layu. Kedua-dua tangannya
diletak disekeliling leher saya. Beliau mula bersuara, aduh... sedapnya main dengan
Na. Kami sama-sama nak keluar. Saya bertanya sama ada nak keluar dalam atau luar
dan Ayu menjawab dalam. Ayu meneruskan turun naiknya. Saya semakin rakus
menghisap teteknya. Aduh... duh... duh.... Ayu teriak. Ayu mula klimaks dan saya
mula memancutkan air mani saya kedalam pukinya. Pada masa saya sedang
memancut saya mengigit tetek Ayu. Kasihan dia. Terdapat kesan gigitan saya, tapi dia
tak kisah. Menurutnya memang sedap gigitan saya bila dia klimaks. Liar konon.
Akhirnya kami terdampar diatas katil. konek saya masih dalam pukinya dan mula
mengecut. Kami berbaring diatas katil keletihan.

Selepas sepuluh minit berehat kami sama-sama mandi. Hot water shower. Sewaktu
mandi kami main sekali lagi. Kali ini style doggie. Saya amat keletihan begitu juga
Ayu. Mana dayanya dah tiga kali pancut. Begitu juga Ayu dah tiga kali klimaks.
Walaupun letih saya bertekad dalam hati yang saya mesti mempergunakan peluang ini
dengan sebaik-baiknya.

Selepas mandi kami makan dan mula menonton cerita blue. Sambil menonton kami
main raba-raba, hisap-hisap, cium-cium dan jilat menjilat. Bermula dari pukul 4
petang sampai keesokkan hari kami telah bermain sebanyak enam kali. Habis kering
air main saya. Begitu juga Ayu. Habis kering air pukinya.

Keesokkan hari, lebih kurang pukul 7.00 pagi saya terdengar ketukan di pintu. Saya
dah mula panik. Memang saya tak ke sekolah hari itu sebab hari Ahad. Dengan
tergesa-gesa saya pun menyorok pakaian Ayu (kami sama-sama bogel sejak petang
semalam) dan menyuruh Ayu bersembunyi dibawah katil. Kemudian saya membuka
pintu. Adik Ayu, Adi sedang berdiri dihadapan pintu. Melihat keadaan saya yang letih
lesu, dia faham yang saya telah enjoy dengan kakaknya sepanjang malam tadi. Saya
mengajaknya masuk. Beliau bertanya dimana kakaknya dan saya mengatakan yang
saya menyorokkannya di bawah katil takut orang lain tadi. Seterusnya kami ke bilik.
Saya meminta Ayu keluar. Terlihat Ayu dalam keadaan bogel, konek Adi mula stim.
Dia meminta kebenaran saya untuk melancap dengan menatapi kakaknya dalam
keadaan bogel. Saya memberitahu yang dia boleh melancap dengan melihat blue
filem secara live. Ayu dan saya mulalah berkongkek buat kali ke tujuh diperhatikan
oleh Adi.

Dia melancap dengan pantasnya melepaskan geramnya melihat kami berkongkek


dengan begitu bernafsu. Akhirnya dia memancutkan air mainnya dan seterusnya ke
tandas untuk mencuci. Setelah pergelutan yang hebat saya memancutkan air mani.
Tak banyak yang keluar, cuma beberapa titik sahaja tapi saya puas. Untuk membuat
Ayu pula klimaks saya menjilat dan memasukkan lidah serta jari kedalam pukinya.
Akhirnya beliau pun klimaks. Selepas itu Ayu minta diri untuk balik. Ayu balik
bersama Adi. Selepas peristiwa itu kami kerap bermain. Pelbagai posisi, teknik dan
pelbagai cara kami mencuba sehingga saya melanjutkan pelajaran ke U tahun lepas.
Cerita terakhir yang saya dengar, Ayu sudah kahwin dengan seorang budak kampung.
Ayahnya pula masuk penjara kerana edar dadah manakala adiknya bekerja di Johor.

Begitulah pengalaman saya. Saya harap pembaca puas hati dengan cerita pengalaman
saya ini. Kalau puas hati apa tunggu lagi pergilah melancap.
Sex = Male
Age Now = 40
Age Then = 32
Where it happened = Pejabat Ku
Language = malay
Reference Number = 33041
Gadis ini adalah teman sekerjaku,Azura namanya. masa kami berkenalan dia
sudahpun memepuyai boyfriend.Tapi netah bagaimana hatiku terpaut juga dengannya.

Kali pertama kami berlaku setelah perkenalan kami menjangkau 8 bulan, apabila
azura masuk ke bilik ku setelah rakan2 ku pulang kira2 pukul 6.30 petang. Dia
mengambil sebuah majalah lalu berbaring di lantai bilik ku yang beralaskan carpet.
Terkejut aku melihat kelakuannya hari itu, selalunya kalau Azura datang ke bilik ku
dia akan duduk di kerusi dan kami berbual kosong. Akupun memberanikan diriku lalu
berbaring di sebelahnya. Kami berbual sambil bergurau, entah bagaimana dan bila
kami mula berpelukan lalu diapu mencium mulut ku. Akupun membalas dengan
senang hati.

Alangkah gembiranya apabila gadis yang ku cintai dalam diam kini berada dalam
pelukan ku. Setelah lama mencium, meraba, kami pun menanggalkan pakain kami.
Melihat seluar dalamnya yang seksi berwarna hitam dan lace di tepi menggairahkan
lagi nafsuku. Setelah semua pakaian di tanggalkan kami terus berpelukan lagi. Azura
mengerang sambil memanggil nama ku dengan nada yang tak dapat aku lupakan.
Apabila sudah bersedia aku pun masukkan adikku ke tempat yang di tuju. Kami
sama2 mengerang. Aku mendayung dan Azura mengoyangkan punggungnya
mengikut rentakku. Setelah setengah jam kami dalam keadaan begitu aku terasa
seakan terpancut air maniku tapi mengenangkan keadaan nya aku pun cepat2
mengeluarkan adikku lalu ku pancutkan mani ku di atas perutnya. Setelah ku
bersihkan aku masukkan semula adikku untuk memuaskan Azura pula. Tak lama
kemudian Azura pu klimaks. Selepas itu kami berbaring sebentar untuk melepaskan
lelah. setelah cukup berehat kami pun mengenakan pakaian kami lalu ku hantar Azura
pulang.

Setelah hari itu, kami melakukan pada setiap kesempatan yang ada, di pejabatku,
bilikku, storeroom, meeting room dan di motel. Persahabatan kami mula renggang
apabila Azura berkahwin dengan boyfriendnya. Rinduku kepadanya tidak terhingga.
Kepada Azura kalau kau membaca cerita ini percayalah aku masih sayang pada mu
dan hubungi ku kalau kau mempunyai perasaan yang sama.

Tak payah le aku cerita intro nye yang panjang lebar. Di ringkaskan cerita aku
memang dah lama stim dengan adik ipar aku. Adik bini aku yang bongsu. Aku stim
ngan dia sejak dari aku mula kenal bini aku lagi. Masa tu dia pun masih sekolah di
tingkatan dua. Dia tak le secantik bini aku tapi bodynya memang menggiurkan aku.
Lebih-lebih lagi teteknye yang berisi. Adik ipar aku ni duduk serumah dengan aku.
Baru mula mengajar. So tinggal le dirumah aku.

Satu ketika bini aku dihospital melahirkan anak yang ketiga. Aku tinggal berdua aje le
dengan adik ipar aku nie. Anak-anak aku yang dua lagi tu masih kecil lagi. Pada
subuh yang kedua dalam keadaan pagi yang dingin. Batang aku dah mencanak minta
dilayan. Aku pun tak fikir panjang terus teringatkan adik ipar aku yang ada dalam
bilik sebelah tu. Dalam kesamaran cahaya subuh yang hening tu aku merayap ke
dalam bilik adik iparku. Matlamatku hanya satu. Menikmati lubang puki adik iparku.
Lagipun nak menunggu bini aku lepas pantang tak sanggup aku.

Perlahan-lahan aku memanjat keatas katil dan dengan penuh tenaga aku menindih
tubuh montok adik iparku yang aku panggil Fidah. Fidah terkejut bila terasa tubuhnya
ditindih dan meronta dengan ganas. Sebelum sempat suara keluar dari mulutnya,
tanganku telah mencekup mulutnya. Aku berbisik padanya…tenang Fidah…kau akan
menyukainya kataku. Fidah terus meronta walaupun jelas tidak berkesan. Sambil
genggamanku pada mulutnya terus kemas, tangan ku yang satu lagi mula meramas
buah dada Fidah yang pejal dan membukit megah. Dapat ku rasakan putingnya yang
masih kecil dan bakal ku nyonyot sebentar lagi. Tanpa membuang masa, baju kurung
kedah yang dipakai Fidah kurentap sehingga koyak. Terhidang dihadapan ku suatu
pemandangan yang sungguh indah. Tetek Fidah separuh terkeluar dari colinya.
Dadanya yang putin gebu dan berisi terus berombak kencang kerana terlalu meronta
minta dilepaskan. Coli yang dipakai Fidah tidak bertahan lama. Lalu kurentap supaya
mudah kukerjakan semahu hatiku. Sebaik sahaja coli Fidah kurentap, terjojol le dua
gunung yang telah lama aku idamkan. Hati ku berkata…begini rupanye tetek si Fidah
yang selalu aku idamkan. Aku sembamkan muka ku ke tetek Fidah…ku kerjakan
semahu ku …kunyonyot… kugigit… kujilat dan ku uli semahunya.

Sambil mulutku menikmati tetek Fidah yang semakin tegang dan basah dengan air
liur ku, tangan ku mula merayap mencari kain batik yang dipakai Fidah. Jumpa. Ku
rentap agar terlondeh. Berjaya. Kaki Fidah terus menerajang tak tentu hala. Akibatnya
kain batiknya terselak sampai ke peha. Peha Fidah memang pejal, putih dan gebu.
Dalam keadaan dia merunta-ronta itu, aku berjaya meletakkan sebelah kakiku
kebawah lutut Fidah. Kini Fidah tak mampu lagi untuk merapatkan pehanya bagi
menghalang aku menunaikan hajatku. Dengan segera, kain pelikat yang ku pakai ku
lucutkan. Kain batik Fidah terus ku selak ke atas hingga ke pusatnya. Pada ketika itu
juga aku hulurkan konek aku ke arah pantat Fidah yang tembam dan belum pernah
diterokai oleh sesiapa. Pantat Fidah dan konekku bergesel. Terasa bulu pantat Fidah
yang nipis bergesel dengan bulu konek ku yang tak pernah di urus.

Fidah semakin lemah, dengan segera mulutnya ku sambar dan bibir kami bertaut.
Tidak ku lepaskan. Bimbang kalau nanti dia menjerit. Aku sekarang berada didalam
posisi yang paling sempurna untuk melampiaskan nafsuku. Adik iparku akan menjadi
mangsa bila-bila masa sahaja. Mahkota keperawanannya akan kurobek tanpa rasa
belas. Fidah amat faham akan keadaan ini. Dia sedar aku tidak akan menoleh
kebelakang lagi. Sisa tenaga yang ada padanya tidak akan mampu memberi tentangan
yang bermakna.

Konekku terus ku tekan ke pantat Fidah. Ku urut pantatnya turun dan naik dengan
konekku. Fidah mula memberikan respon. Samada sengaja atau tidak, aku tidak pasti.
Tapi itu tidak penting. Pehanya yang terkuak oleh kakiku sudah tidak cuba dirapatkan
lagi. Pertahanan Fidah makin longgar. Kubawa tangan ku ke bawah punggung Fidah.
Kuramas bontotnya. Memang hebat. Aku bergerak lebih jauh. Kali ini, jejariku mula
meneroka alur puki Fidah. Bibir pantatnya memang mengkal dan pejal. Dapat
kurasakan tebing pantatnya yang terbelah itu begitu jelas. Jejariku bermain-main
disitu. Fidah cuba menahan kenikmatan yang dirasa. Tapi tubuhnya berdegil dan terus
menggeliat seiring dengan kenikmatan yang mula dirasakan.
Masanya sudah tiba. Pada ketika Fidah sudah mengisyaratkan ketewasan dan kerelaan
yang bercampur, aku menguakkan kelangkang Fidah. Luas dan luas. Tanpa
melepaskan mulutnya, peha Fidah ku lipat ke perutnya. Nah…Fidah didalam posisi
yang sungguh bersedia. Kali pertama dalam hidupnya dia berada dalam keadaan
begitu. Batangku yang telah bersedia ku benamkan sedikit ke rekahan puki Fidah.
Pengalaman bersama biniku menjadikan aku mudah mencari sasaran yang ada pada
Fidah. Mungkin merasakan kesakitan, Fidah cuba memberontak. Tapi dalam posisi
yang begitu. Usahanya sia-sia belaka.

Aku tidak mahu bertangguh lagi. Kepala konekku yang telah mngenalpasti sasaran
yang aku tetapkan ku henjut ke dalam puki Fidah. Menerobos terus sampaki
tenggelam keseluruhan konek aku. Aku diam sebentar. Memberi peluang Fidah
menerima apa yang sedang dialaminya. Fidah tidak berbuat apa-apa, kini dia hanya
menerima. Dia tahu, tiada apa lagi yang hendak dipertahankan. Dia telah mencuba
sedaya upaya…kini terserahlah padaku untuk memperlakukan apa sahaja. Aku
memulakan pergerakan. Konekku ku sorong tarik keluar dan masuk puki Fidah yang
hangat dan sempit. Kekadang pergerakan keluar masuk konekku tersekat kerana
lubang yang baru sahaja diteroka begitu sempit. Dalam menghayun keluar dan masuk,
ku pelbagaikan gerak kekiri dan kekanan dan kekadang berhenti separuh sebelum
menghentak sekuat hati ke pangkal puki Fidah. Aku puas dengan kenikmatan yang
kurasa. Lama aku mengerjakan Fidah. Apabila terasa hendak terpancut aku berhenti.
Kemudian kusambung semula. Beberapa kali, tubuh Fidah menegang. Dia juga dalam
diam sedang menikmati persetubuhan antara aku dan dia. Fidah kini lebih senang
membiarkan aku dari menentang kehendakku. Adakalanya, punggungnya yang pejal
itu digerak-gerakkan kekiri dan kekanan menyambut hentakan-hentakan yang aku
lakukan. Aku pasti Fidah juga mencari kenikmatan buat dirinya sendiri.

Subuh yang telah menjelang pagi membolehkan aku melihat baju dan coli Fidah
bertaburan di atas lantai. Aku masih lagi diatas tubuhnya. Kepuasan yang diberikan
oleh pantat Fidah tidak dapat aku gambarkan. Kesempitan, kehangatan, kekenyalan
didinding pantatnya menjadikan aku sentiasa berahi setiap kali batang pelirku
menerobos masuk ke lubang nikmat Fidah. Setiap kali aku klimaks, kenikmatannya
kurasa sampai ke kepalaku. Aku menggelepar disebabkan oleh kenikmatan yang
kurasakan. Dan aku terkulai layu diatas tubuh Fidah.

Dalam pada aku mengumpul tenaga untuk pusingan yang berikutnya, Fidah membuat
tindakan yang sama sekali tidak kuduga. Dengan baki sisa-sisa yang ada, Fidah
membalikkan tubuhku. Kini dia berada diatas. Punggungnya digerak-gerakkan bagi
meransang konekku. Fahamlah aku betapa Fidah yang telah mula berpengalaman
disetubuhi kini ingin melakukan dengan caranya sendiri. Aku tidak ada halangan.

Batangku segera mencanak. Akur dengan ransangan yang dicetuskan oleh gelekan
punggung Fidah yang montok dan pejal. Dengan gerakan yang lembut Fidah
mengusap-ngusap konekku dengan pantatnya. Celaka Fidah. Kau punya agenda
sendiri rupanya. Nafas Fidah semakin kuat. Nyata nafsunya sudah tidak dapat
dibendung lagi. Alunan punggungnya yang lembut dan mesra tadi segera bertukar
menjadi rancak dan ganas. Tanpa membuang masa, jejari halus dan gebunya
menggenggam konekku dan ditusukkan kedalam lubang nikmatnya yang sebentar tadi
aku terokai. Apabila terbenam sahaja konekku, Fidah meneruskan hayunan turun dan
naik. Suara kenikmatan mula keluar dari bibirnya yang mungil. Fidah seperti tidak
keruan menahan nikmat. Fidah semakin tidak dapat mengawal dirinya. Kenimatan
yang menjalari tubuhnya menjadikan dia tidak dapat mengawal dirinya.

Dari rintihan kecil, kini rintihan Fidah semakin nyata. Fidah tidak lagi malu. Dia
meronta-ronta diatas tubuhku sambil melanyak-lanyak lubang nikmatnya dengan
konekku. Aahh…aahhh…aahhh…aahhgh…aaghhh…aaaaaaaaaaaaaaaa….
Sedapnyaaaaaaaa……aaaaaa……. Fidah terus menggelepar kesedapan dengan
konekku terhunus kemas didalam pantatnya. Buah dada Fidah bergantungan dan
bergetar mengikut rentak hayunan tubuhnya. Aku angkat kepalaku dan menyonyot
buah dada Fidah yang bergetar megah didadanya. Setelah teteknya kulepaskan, aku
memberi galakan kepada Fidah dengan kata-kata yang meransang lagi nafsu Fidah.
Do it…do…it Fidah…it’s all yours… big cock is for you to enjoy…feel my cock in
your tigh pussy. Fidah tidak berdiam diri bukan sahaja pergerakannya semakin
menjadi-jadi bahkan turut menjawab ransanganku dengan menyebut aaahjhh….
aaahhhh…aaaabaaaang….aaahghhh…..aaaaaaa….sedapnya abaaaaaaaang….

Fidah terkulai diatas tubuhku. Tubuhnya kejang. Pantatnya terus menekan konekku
sekuat yang teramampu. Fidah menikmati klimaks yang paling klimaks dan paling
bermakna dalam hidupnya. Klimaks yang dilakukannya sendiri…mengikut fantasi
seks yang mungkin telah lama dipendamkan dalam dirinya. Aku bangga dapat
menjadi lelaki yang menjadikan kenikmatan fantasi seksnya satu kenyataan….itulah
permulaan perhubungan seks yang indah antara aku dan Fidah – adik ipar yang telah
lama aku idamkan. Fidah ternyata mempunyai fantasi seks yang cukup hebat…
kesemuanya dipertontonkan kepada aku disetiap kali kami berasmara. Kau memang
hebat Fidah. Tidak sia-sia aku merobek kegadisanmu. Indah sungguh pembalasan
yang kau berikan.