Vous êtes sur la page 1sur 25

ANATOMI & FISIOLOGI

SISTEM
PENCERNAAN
disusun oleh: Burhanuddin
MULUT
Makanan dipotong-potong oleh gigi depan (incisivus)
dan di kunyah oleh gigi belakang (molar, geraham),
menjadi bagian-bagian kecil yang lebih mudah dicerna.
Ludah dari kelenjar ludah akan membungkus bagian-
bagian dari makanan tersebut dengan enzim-enzim
pencernaan dan mulai mencernanya. Ludah juga
mengandung antibodi dan enzim (misalnya lisozim),
yang memecah protein dan menyerang bakteri secara
langsung. Proses menelan dimulai secara sadar dan
berlanjut secara otomatis.
Keatas bagian depan berhubungan dengan rongga
hidung, dengan perantaraan lubang bernama koana,
keadaan tekak berhubungan dengan rongga mulut
dengan perantaraan lubang yang disebut ismus fausium
TENGGOROKAN (FARING)
Didalam lengkung faring terdapat tonsil (amandel)
yaitu kelenjar limfe yang banyak mengandung
kelenjar limfosit dan merupakan pertahanan
terhadap infeksi, disini terletak bersimpangan
antara jalan nafas dan jalan makanan, letaknya
dibelakang rongga mulut dan rongga hidung,
didepan ruas tulang belakang
Lambung berfungsi sebagai gudang makanan, yang berkontraksi
secara ritmik untuk mencampur makanan dengan enzim-enzim. Sel-
sel yang melapisi lambung menghasilkan 3 zat penting :

- Lendir

Lendir melindungi sel-sel lambung dari kerusakan oleh asam


lambung. Setiap kelainan pada lapisan lendir ini, bisa menyebabkan
kerusakan yang mengarah kepada terbentuknya tukak lambung.

- Asam klorida (HCl)

Asam klorida menciptakan suasana yang sangat asam, yang


diperlukan oleh pepsin guna memecah protein. Keasaman lambung
yang tinggi juga berperan sebagai penghalang terhadap infeksi
dengan cara membunuh berbagai bakteri.

- Prekursor pepsin (enzim yang memecahkan protein)


USUS BUNTU (APPENDIK)
Usus buntu (appendik) terbentuk dari caecum pada tahap
embrio. Dalam orang dewasa, usus buntu berukuran
sekitar 10 cm tetapi bisa bervariasi dari 2 sampai 20 cm.
Walaupun lokasi apendiks selalu tetap, lokasi ujung usus
buntu bisa berbeda - bisa di retrocaecal atau di pinggang
(pelvis) yang jelas tetap terletak di peritoneum.

Banyak orang percaya usus buntu tidak berguna dan organ


vestigial (sisihan), sebagian yang lain percaya bahwa
apendiks mempunyai fungsi dalam sistem limfatik.
Operasi membuang usus buntu dikenal sebagai
appendektomi.
USUS BESAR (KOLON)
Fungsi Usus Besar

Menyerap air untuk menjaga keseimbangan cairan,


pembusukan makanan yang dibantu oleh bakteri
adalah fungsi usus besar.

Usus besar terdiri dari bagian-bagian berikut:


1. Sekum: Bagian pertama dari usus besar Anda
terlihat seperti kantong, sekitar dua inci panjangnya.
2. Kolon: Ini adalah bagian utama dari usus besar.
Usus besar juga merupakan tempat utama untuk
reabsorpsi air, dan menyerap garam bila diperlukan.
Usus besar terdiri dari empat bagian:
kolon Ascending : Menggunakan kontraksi otot, ini bagian
dari usus besar yang mendorong setiap puing-puing
makanan tercerna naik dari sekum ke lokasi tepat di bawah
ujung kanan bawah hati.
kolon transversus: Makanan bergerak melalui bagian kedua
dari usus besar, di bagian depan (anterior) dinding perut
Anda, berjalan dari kiri ke kanan tepat di bawah perut
Anda.
kolon Desensen: Bagian ketiga dari usus yang mendorong
isinya berada di dekat limpa, turun ke sisi kiri bawah perut
Anda.
Kolon sigmoid: akhir usus besar berbentuk S, melengkung
ke dalam di antara gulungan usus halus Anda, kemudian
bermuara ke rektum.
Lanjutan Usus Besar.

3. Rektum: Bagian terakhir dari langkah-langkah


saluran pencernaan 1-1,6 inci (atau 2,5 sampai 4
cm). Limbah Sisa yang berkumpul disana,
memperluas rektum, sampai Anda pergi ke kamar
mandi. Pada saat itu, siap untuk dikosongkan
melalui anus Anda.
REKTUM & ANUS
Rektum berfungsi sebagai tempat penyimpanan
sementara feses. Biasanya rektum ini kosong karena
tinja disimpan di tempat yang lebih tinggi, yaitu pada
kolon desendens. Jika kolon desendens penuh dan
tinja masuk ke dalam rektum, maka timbul keinginan
untuk buang air besar (BAB).
Anus merupakan lubang di ujung saluran
pencernaan, dimana bahan limbah keluar dari tubuh.
Sebagian anus terbentuk dari permukaan tubuh
(kulit) dan sebagian lannya dari usus. Pembukaan
dan penutupan anus diatur oleh otot sphinkter. Feses
dibuang dari tubuh melalui proses defekasi (buang
air besar - BAB), yang merupakan fungsi utama anus.
PANKREAS
HATI
Empedu memiliki 2 fungsi penting yaitu:
Membantu pencernaan dan penyerapan lemak
Berperan dalam pembuangan limbah tertentu dari
tubuh, terutama haemoglobin (Hb) yang berasal
dari penghancuran sel darah merah dan kelebihan
kolesterol.