Vous êtes sur la page 1sur 25

ASUHAN KEPERAWATAN PADA

PASIEN DENGAN PERILAKU


KEKERASAN

1
A. TUJUAN PEMBELAJARAN
1. Mengkaji data perilaku kekerasan
2. Menetapkan diagnosa keperawatan
3. Melakukan tindakan keperawatan kpd pasien dan
keluarga
4. Mengevaluasi kemampuan pasien dan keluarga
dalam menangani masalah perilaku kekerasan
5. Mendokumentasikan tindakan keperawatan yang
telah dilakukan pada pasien dan keluarga

2
B. PENGKAJIAN
Perilaku kekerasan adalah suatu
bentuk perilaku yang bertujuan
untuk melukai seseorang secara fisik
maupun psikologis. Berdasarkan
definisi ini maka perilaku kekerasan
dapat dilakukan secara verbal,
diarahkan pada diri sendiri, orang
lain dan lingkungan

3
Tanda dan Gejala

1. Muka merah dan tegang


2. Pandangan tajam
3. Mengatupkan rahang dengan kuat
4. Mengepalkan tangan
5. Jalan mondar-mandir
6. Bicara kasar
7. Suara tinggi, menjerit atau berteriak
8. Mengancam secara verbal atau fisik
9. Melempar atau memukul benda/orang lain

4
DIAGNOSA KEPERAWATAN

 Risiko perilaku kekerasan


 Perilaku kekerasan

5
Tindakan Keperawatan Untuk
Pasien
Tujuan
1) Pasien dapat mengidentifikasi penyebab
perilaku kekerasan
2) Pasien dapat mengidentifikasi tanda-
tanda perilaku kekerasan
3) Pasien dapat menyebutkan jenis perilaku
kekerasan yang pernah dilakukannya

6
4) Pasien dapat menyebutkan akibat dari
perilaku kekerasan yang dilakukannya
5) Pasien dapat menyebutkan cara
mencegah/mengontrol perilaku
kekerasannya
6) Pasien dapat mencegah/mengontrol
perilaku kekerasannya secara fisik,
spiritual, sosial dan dengan terapi
psikofarmaka.

7
Tindakan
1) Bina hubungan saling percaya
2) Diskusikan bersama pasien penyebab perilaku
kekerasan saat ini dan yang lalu
3) Diskusikan perasaan pasien jika terjadi penyebab
perilaku kekerasan
a) Diskusikan tanda dan gejala perilaku kekerasan secara fisik
b) Diskusikan tanda dan gejala perilaku kekerasan secara
psikologis
c) Diskusikan tanda dan gejala perilaku kekerasan secara
sosial
d) Diskusikan tanda dan gejala perilaku kekerasan secara
spiritual
e) Diskusikan tanda dan gejala perilaku kekerasan secara
intelektual

8
3) Diskusikan bersama pasien perilaku
kekerasan yang biasa dilakukan pada saat
marah
a). Verbal
b). Terhadap orang lain
c). Terhadap diri sendiri
d). Terhadap lingkungan
4) Diskusikan bersama pasien akibat
perilaku kekerasan

9
5) Diskusikan bersama pasien cara
mengontrol perilakukekerasan
secara:
a) Fisik
b) Sosial/verbal
c) Spiritual
d) Obat

10
a. Cara Fisik

 Tarik nafas dalam


 Pukul kasur dan bantal

11
c) Cara sosial/verbal
(1) Diskusikan hasil latihan mengontrol perilaku
kekerasan secara fisik dan patuh minum obat
(2) Latihan mengungkapkan rasa marah secara
verbal (meminta dengan baik, menolak dengan
baik, menyatakan dengan baik)
(3) Susun jadual latihan mengungkapkan marah
secara verbal

12
d) Cara Spiritual

(1) Diskusikan hasil latihan mengontrol


perilaku kekerasan secara fisik,
sosial/verbal dan jadual minum obat
(2) Latihan kegiatan ibadah: berdoa,dll
(3) Buat jadual latihan berdoa,dll

13
b) Patuh Obat:
(1) Diskusikan hasil latihan mengontrol perilaku
kekerasan secara fisik
(2) Latih pasien minum obat secara teratur dengan
prinsip lima benar (benar nama pasien, benar
nama obat, benar cara minum obat, benar waktu
minum obat dan benar dosis obat)
(3) Jelaskan guna obat dan akibat jika tidak teratur
diminum
(4) Susun jadual minum obat secara teratur

14
2. TINDAKAN UNTUK KELUARGA
A. Tujuan
Setelah melakukan tindakan ,keluarga mampu
merawat pasien dengan perilaku kekerasan di rumah
B. Tindakan
1) Diskusikan masalah dlm merawat
2) Diskusikan bersama keluarga tentang
perilaku kekerasan (penyebab, tanda
dan gejala, perilaku yang muncul dan
akibat dari perilaku kekerasan tersebut)

15
3)Diskusikan bersama keluarga kondisi-
kondisi pasien yang perlu segera
dilaporkan kepada perawat, seperti bicara
keras dan kasar, melempar/merusak
barang-barang atau memukul orang lain

16
4) Latih keluarga merawat pasien
dengan perilaku kekerasan
a) Evaluasi pengetahuan klg ttg marah
b) Anjurkan keluarga untuk memotivasi pasien melakukan
tindakan yang telah diajarkan oleh perawat
c) Ajarkan keluarga untuk memberikan pujian kepada
pasien bila pasien dapat melakukan kegiatan tersebut
secara tepat
d) Diskusikan bersama keluarga tindakan yang harus
dilakukan bila pasien menunjukkan gejala-gejala perilaku
kekerasan

5) Buat perencanaan pulang

17
Evaluasi pada Pasien
1. Pasien mampu menyebutkan penyebab,
tanda dan gejala PK, PK yg biasa
dilakukan dan akibat PK.
2. Pasien mampu menggunakan cara
mengontrol perilaku kekerasan secara
teratur sesuai jadual:
a. secara fisik
b. secara sosial/verbal
c. secara spiritual
d. dengan terapi psikofarmaka

18
Evaluasi pada Keluarga
Keluarga mampu
• Mencegah terjadinya PK
• Menunjukkan sikap mendukung dan
menghargai
• Memotivasi dlm mengontrol PK
• Mengidentifikasi perilaku yg hrs
dilaporkan perawat

19
E. DOKUMENTASI
Pendokumentasian perilaku kekerasan
dapat dilakukan pada format pengkajian
sebagai berikut:

20
Format pengkajian
pelaku/usia korban/usia saksi/usia

1.Aniaya fisik ()() ()() ()()


2.Aniaya seks ()() ()() ()()
3.Penolakan ()() ()() ()()
4. Kekerasan
dlm kelg ()() ()() ()()
5. Tindakan
Kriminal ()() ()() ()()
21
6. Aktivitas motorik
( ) Lesu ( ) Tegang( ) Gelisah
( ) Agitasi ( ) Tik ( ) Grimasem
( ) Tremor ( ) Kompulsif

7. Interaksi selama wawancara


( ) Bermusuhan ( ) Tidak kooperatif
( ) Mudah tersinggung ( ) Curiga
( ) Kontak mata kurang ( ) Defensif

22
Terapi Aktivitas Kelompok
 TAK Stimulasi Persepsi: Mengontrol PK
 Sesi I: Mengenal PK yang biasa dilakukan
 Sesi II: Mencegah PK secara fisik
 Sesi III: Mencegah PK secara sosial
 Sesi IV: Mencegah PK secara spiritual
 Sesi V: Mencegah PK dengan patuh
mengkonsumsi obat

23
Pertemuan Kelompok Keluarga
• Penyuluhan umum (kelompok besar)
• Diskusi kelompok kecil
• Menumbuhkan self help group

24
25