Vous êtes sur la page 1sur 43

Peran Ultrasonografi

dalam Pengelolaan
Penyakit Paru dan
Pleura
JOURNAL READING
OLEH : RIZKI MAULANA (17360146)
PEMBIMBING :
D R . VA N D A YO G A P U S P I TA , S P. RA D .
PENGANTAR
karena karakteristik respon real-time dan kemampuan pencitraan
multiplanar. Selain itu, karena portabilitasnya, ultrasound sangat penting
untuk memeriksa pasien di unit gawat darurat dan ICU.
Keuntungan lain dari pemeriksaan ultrasound adalah karena tidak memiliki
efek samping radiasi; Oleh karena itu, itu dianggap sebagai teknik yang aman
untuk semua pasien. ultrasonografiTransthoracic dapat mengevaluasi
kelainan pada parenkim paru-paru perifer, pleura dan dinding dada.
Visualisasi parenkim paru dan pleura dilakukan dengan pemindaian
sepanjang tulang rusuk interspaces selama respirasi normal dan napas-tahan
respirasi untuk mengevaluasi detail lesi yang lebih besar.
Ultrasonografi Thoracic juga dapat digunakan sebagai panduan dalam
melakukan prosedur invasif, seperti tusukan pleura, biopsi transthoracic dan
insersi chest tube.
PRINSIP DASAR
Seperti modalitas pencitraan lainnya, Hasil pencitraan lain seperti
radiografi dada, yang umumnya disediakan oleh evaluasi sebelumnya dan
jika ada hasil radiografi lain seperti CT scan toraks, semuanya harus
dievaluasi terlebih dahulu.
data klinis pasien seperti riwayat medis, pemeriksaan fisik dan hasil
laboratorium diperlukan sebelum pemeriksaan
Selanjutnya, mengenali peralatan ultrasound dan memperoleh prinsip-
prinsip dasar tentang cara kerjanya juga diperlukan untuk melakukan
pemeriksaan yang tepat.
Ada beberapa poin yang harus diperhatikan oleh pemeriksa mengenai
peralatan ultrasound, yaitu jenis transduser, terminologi yang telah
ditetapkan dan yang sering digunakan, echogenicity.
Echogenic
Echogenic adalah istilah yang digunakan untuk menilai gambar, yang muncul
di layar dan dinyatakan dalam bentuk skala abu-abu (skala echogenicity).
image anechogenic akan diperoleh ketika tidak ada gelombang suara yang
dipantulkan, sehingga akan muncul gambar dalam bentuk bayangan hitam,
misalnya dalam efusi pleura.
Ketika kepadatan gema yang diperoleh lebih kuat dari jaringan di sekitarnya,
seperti densitas yang diperoleh dari diafragma; maka gambar akan muncul
dalam bentuk bayangan putih dan disebut hyperechogenic. Sebaliknya, itu
akan disebut hypoechogenic ketika kepadatan lebih rendah/lemah dari
jaringan sekitarnya, yang menghasilkan gambar yang lebih gelap.
Ketika gelombang gema yang diperoleh sebanding dengan jaringan di
sekitarnya, kerapatan isoechgenic akan muncul, seperti ginjal dan limpa
Jenis Transduser
Untuk mendapatkan kualitas gambar yang lebih baik, kekuatan
ultrasound harus diatur / disesuaikan, yang mengarah pada kepadatan
gema yang memadai. Seiring dengan meningkatnya frekuensi
gelombang, penetrasi gelombang sonografi ke jaringan berkurang.
Organ superfisial akan lebih baik divisualisasikan dengan menggunakan
transduser dengan frekuensi yang lebih tinggi; Sebaliknya, akan lebih
baik menggunakan transduser dengan frekuensi yang lebih rendah untuk
struktur yang lebih dalam.
Sebagian besar perangkat ultrasound dilengkapi dengan mode khusus
untuk organ tertentu, yang dapat memberikan hasil gambar yang lebih
baik. Untuk pemeriksaan struktur dangkal, preset kelenjar tiroid
digunakan; sedangkan untuk pemeriksaan struktur rongga dada, kita
menggunakan preset perut
Pemilihan ukuran transduser sangat penting dalam pemeriksaan
ultrasonografi real-time. Ada tiga jenis transduser yang dapat digunakan,
seperti array linier, array lengkung dan array bertahap

Gambar 1. Berbagai jenis transduser USG (a. Linear array yang transduser, b. Transduser lengkung, c.
Bertahap array yang transducer)
a) Linear array transduser membentuk bentuk pulsa paralel yang
menyediakan gambar persegi panjang. Transduser lajur linier dengan
frekuensi 7,5 hingga 10 MHz digunakan untuk pemeriksaan sonografi
struktur superfisial; seperti untuk mengenali adanya penebalan pleura,
massa pleura dan lesi parenkim paru subpleural.
b) Permukaan cembung transduser array melengkung akan membentuk
pulsa radial menghasilkan luas area visualisasi. Jenis transduser ini
sangat baik untuk menunjukkan adanya efusi pleura besar dan untuk
pemeriksaan paru-paru melalui pendekatan perut.
c) Transduser array bertahap dengan frekuensi 2 -5 MHz digunakan untuk
pemeriksaan struktur yang lebih dalam, misalnya untuk mengevaluasi
keberadaan atelektasis pulmonal dan efusi pleura yang rumit.
Istilah populer yang sering digunakan dalam pemeriksaan USG paru-paru
adalah sumbu bumi-langit.
Organ di rongga dada terutama terdiri dari air dan udara. Sesuai dengan
hukum gravitasi, udara akan selalu berada di atas sementara cairan akan
selalu di bawah, kemudian bergerak sesuai dengan posisi pasien.
Penting untuk memahami anatomi pasien berbagai organ di rongga tubuh
dalam berbagai posisi untuk mendapatkan hasil pemeriksaan yang baik.
Orientasi transduser
Untuk menginterpretasikan hasil dengan benar, data pemeriksaan
sonografi yang diperoleh harus selalu dikaitkan dengan anatomi berbagai
organ di rongga dada dan juga data klinis pasien.
Meskipun pemeriksaan USG paru-paru memberikan gambar dua dimensi,
dengan mengamati gerakan pernapasan secara intensif ketika menggeser
transduser maka bayangan dapat diperoleh seolah-olah itu adalah 3
dimensi dinamis.
Kemampuan untuk melihat kelainan patologis dalam tiga dimensi penting
dalam menafsirkan hasil pemeriksaan.
Untuk menentukan posisi transduser, beberapa poin harus dipertimbangkan
termasuk keluhan klinis, kelainan yang diperoleh dari pemeriksaan fisik, X-ray
dada dan CT-Scan (jika tersedia), serta kemampuan mobilisasi pasien. Untuk
semua poin di atas, pengalaman dokter yang akan melakukan pemeriksaan
diperlukan.
Setiap transduser dilengkapi dengan indikator probe yang akan menentukan
arah pemeriksaan dan terkait dengan penanda, yang dikaitkan dengan
penanda layar tampilan. Umumnya, penanda akan muncul di sudut kiri atas di
layar tampilan.

Gambar 2. Transduser dilengkapi dengan indikator


penyelidikan
Untuk melakukan pemeriksaan pada bagian sagital, transduser indikator
probe ditempatkan pada posisi arah cephalad. Selama pemeriksaan,
indikator probe ditempatkan ke arah kranial semaksimal mungkin melalui
jendela intercostals sepanjang sumbu tulang rusuk.
Untuk pemeriksaan melintang, indikator penyelidikan diarahkan ke sisi
kanan pasien.
Struktur dalam rongga dada bisa lebih baik divisualisasikan dengan
mempertahankan lokasi transduser sepanjang sumbu longitudinal
(sagital) atau rusuk melintang di sela-sela. Terkadang dibutuhkan upaya
berulang untuk mendapatkan posisi dan sudut pandang terbaik saat
target pemeriksaan struktur tertentu dilakukan.
Potongan anatomi dapat membantu penyelidikan, terutama ketika
melakukan prosedur invasif. Permukaan pleura di sisi kanan dibatasi oleh
diafragma dan hati, sedangkan sisi kiri adalah diafragma dan limpa.
TEKNIK PEMERIKSAAN
Untuk melakukan pemeriksaan menyeluruh, pemeriksa, pasien dan posisi
transduser diatur sedemikian fleksibel. Transduser dapat ditempatkan di beberapa
lokasi di sepanjang dinding dada, itu tergantung pada kelainan untuk lokasi yang
sedang diperiksa.
a) Untuk memeriksa kelainan pada dinding dada dan rongga pleura posterior,
pasien berada dalam posisi lateral dekubitus dan transduser ditempatkan di
sela-sela tulang rusuk longitudinal dengan indikator probe mengarah ke kranial
b) Transduser juga dapat ditempatkan melintang, dengan probe mengarah ke sisi
kanan pasien.
c) Untuk pemeriksaan dinding dada dan rongga pleura posterolateral pasien dalam posisi duduk,
transduser ditempatkan secara longitudinal dengan indikator probe mengarah ke cranial.
d) Transduser ditempatkan melintang dengan indikator probe mengarah ke sisi kanan pasien.

e) Untuk pemeriksaan jantung, pendekatan xiphisternal dilakukan dengan indikator probe


mengarah ke kanan (e),
f) pendekatan transhepatik diambil untuk menilai pleura, diafragma dan hati pada pasien dalam
posisi terlentang.

g) Pemeriksaan mediastinum dilakukan dalam posisi dekubitus lateral kiri dan sedikit pronasi
sehingga struktur mediastinum semakin dekat ke dinding dada anterior (g)
h) dan dengan demikian juga untuk pemeriksaan dinding dada lateral, posisi pasien di dekubitus
lateral kiri (h).
GAMBAR ULTRASOUND
NORMAL YANG NORMAL
Dengan menggunakan transduser frekuensi rendah (3,5 MHz) pada
dinding dada normal, gambar echogenic menunjukkan lapisan jaringan
ikat yang terdiri dari otot dan fasia.
Pada sagital (longitudinal) pemotongan rusuk/iga akan muncul dalam
bentuk struktur melengkung dengan bayangan akustik posterior,
sedangkan potongan korteks anterior dari tulang rusuk akan muncul
dalam bentuk garis echogenic halus di bagian bawah jaringan ikat.
Pleura parietal dan visceral muncul dalam bentuk garis echogenic
tingkat tinggi di bawah tulang rusuk yang menggambarkan permukaan
pleura.
Dengan menggunakan transduser linier yang memiliki resolusi tinggi, dua
lapisan pleura akan dilihat sebagai dua garis dengan echogenic yang
berbeda, di mana pleura parietal mungkin tampak lebih tipis.

Gambar 5. Tampilan gambar ultrasound toraks normal dalam bidang


transversal (a) dan sagital (bPp: pleura Parietal, Vs: Visceral pleura: Paru
Lapisan pleura tampak bergerak masing-masing ke yang lain selama inspirasi dan
kedaluwarsa. Dengan pencitraan real-time akan tampak bahwa gerakan lapisan
pleura, yang dikenal sebagai tanda meluncur. Pergerakan pernapasan pulmonal
lebih lanjut ke dinding dada yang dikenal sebagai tanda geser paru-paru.
Efusi pleura
Pemeriksaan ultrasonografi efusi pleura berguna untuk menganalisis
kemungkinan jenis efusi pleura yang terlokalisasi atau difus.
Untuk mendeteksi adanya efusi pleura minimal, pemeriksaan USG lebih
sensitif daripada pemeriksaan gambar posisi dekubitus lateral. Selain itu,
untuk mendeteksi adanya efusi, ultrasound juga dapat digunakan untuk
memperkirakan jumlah cairan pleura.
Dalam sonografi, efusi pleura akan muncul dalam bentuk bayangan anechoic
homogen antara pleura parietal dan pleura visceral (zona gema bebas yang
memisahkan pleura viseral dan parietal).

Gambar 6. Gambar ultrasound efusi pleura


Bayangan ini bisa berubah bentuknya karena gerakan pernafasan (zona gema
bebas, menampilkan perubahan saat bernafas), dan paru-paru pada cairan
pleura akan mengalami keruntuhan (atelectasis) yang muncul dalam bentuk
struktur yang menyerupai lidah (lidah). -seperti struktur).
Gambar sonografi lain dari efusi pleura adalah adanya partikel echogenic
yang bergerak/melayang-layang, bayangan septa bergerak dan jaringan paru-
paru yang bergerak dalam cairan. Efusi yang disebabkan oleh peradangan
menginduksi adhesi antara dua lapisan pleura, yang mengarah ke
penghambatan gerakan paru-paru.
Ketika gambar dada mendapatkan elevasi abnormal diafragma hemi,
pemeriksaan ultrasound dapat membedakan apakah kelainan ini disebabkan
oleh efusi pleura subpulmonic, atau paralisis diafragma karena akumulasi
cairan di bawah diafragma. Gambar yang diperoleh pada efusi sonografi
dipengaruhi oleh beberapa faktor: sifat penyakit, penyebab efusi dan
kronisitas penyakit.
Gambar Efusi pleura dengan 4 jenis
gambar tampilan

Gambar 7 : Ada 4 tampilan yang dapat diperoleh dengan sonografi echogenicity


internal, seperti (a) anechoic, (b) kompleks non-septated, (c) kompleks septated,
dan (d) homogen echonic.
Umumnya, cairan pleura transudat adalah anechoic, tidak disaring dan
mengalir bebas, sedangkan kompleks, septated, atau echogenic umumnya
eksudatif.
Efusi pleura ganas sering anechoic dan kadang-kadang penebalan pleura
nodular dan berputar echogenic ditemukan. Dalam efusi pleura karena
peradangan, untaian material echogenic dan septation, yang datang untuk
bergerak sesuai dengan ritme pernapasan dan kontraksi jantung,
ditemukan.
Dalam istilah praktis, volume cairan pleura dapat diperkirakan berdasarkan pada 4
klasifikasi, seperti :
1. minimal (ruang bebas-gema yang terbatas dalam sudut kostofrenik),
2. kecil (ruang bebas-echo melebihi sudut kostofrenik tetapi masih terbatas pada
area yang ditutupi oleh transduser lengkung 3,5 MHz),
3. sedang (ruang bebas echo melebihi satu transduser tetapi masih dalam
jangkauan dua probe)
4. besar jika ruang yang diperoleh lebih dari dua jangkauan probe.
Kadang-kadang sulit untuk membedakan antara efusi pleura minimal dengan
penebalan pleura karena keduanya dapat menunjukkan bayangan hypoechoic.
Sebagai pedoman, jika mobilitas ditemukan maka ini adalah tanda penting untuk
efusi. Jadi kehadiran lesi yang berubah bentuk sesuai dengan gambar pernapasan
dan strand, juga kepadatan gema bergerak menunjukkan efusi pleura.
Penebalan Pleura
Lesi padat di pleura dapat dihasilkan dari berbagai etiologi; dan gambar
sonografi yang diperoleh dapat difus (penebalan pleura difus karena
fibro thorax (kulit pleura), fokal (penebalan pleura fokal) karena
peradangan atau fibrosis (plak pleura) dan juga bisa menjadi gambaran
massa di pleura yang mungkin disebabkan oleh tumor jinak, dan
metastasis di mesothelioma pleura.
Penebalan pleura difus. Penebalan pleura difus dapat terjadi karena
fibrosis atau efusi pleura karena keganasan yang melibatkan pleura
visceral menyebabkan paru yang terperangkap (terperangkap paru-
paru) sehingga mengakibatkan pembatasan ventilasi.
Penyebab paling umum adalah hasil dari efusi parapneumonik yang rumit,
empiema dan hematothorax. Hasil sonografi mungkin menunjukkan
ecogenicities pleura fibrosis bervariasi, umumnya hypoechoic, tetapi
echogenicities juga dapat terlihat lebih kuat (Gambar 8).

Gambar 8. Gambar ultrasound dari efusi parapneumonic yang rumit


Penebalan pleura lokal (fokal).
Plak pleura yang disebabkan oleh penebalan pleura lokal pada sonografi
akan muncul dalam bentuk jaringan pleura halus yang menyebabkan
perpindahan paru dari dinding dada, penebalan pleura jelas membatasi
jaringan paru-paru normal tanpa menginfiltrasi dinding dada (Gambar 9).

Gambar 9. Penebalan pleura plak yang disebabkan oleh kehadiran pleura visceral
Tumor pleura.
Tumor pleura jinak sangat jarang dan sonografi tampaknya menjadi massa
demarkasi dengan berbagai echogenicities (tergantung pada kandungan
lemak) di pleura parietal atau visceral. Tumor metastasis ke pleura akan
memberikan pleura polipoid nodular atau penebalan pleura yang tidak
teratur, dan sering disertai dengan efusi pleura masif (Gambar 10).

Gambar 10. (a) Tumor pleura dengan gambar nodul pleura polipoid dan (b)
penebalan pleura irregular. Pp: pleura parietal, T: Tumor, PE: efusi pleura.
Mesothelioma pleura adalah tumor pleura primer yang jarang ditemukan tetapi
berakibat fatal, biasanya berhubungan dengan riwayat paparan asbes. Citra
sonografi mesothelioma ditandai dengan penebalan pleura difus, sering nodular
dan tidak teratur, dan mungkin disertai dengan kalsifikasi pleura, efusi pleura, dan
massa pleura fokal (Gambar 11).

Gambar 11. Penebalan pleura di mesothelioma

Mesothelioma bersifat agresif, sehingga akan menyerang dinding dada, parenkim


paru dan diafragma, juga dapat menyebar ke pleura perikardium dan kontra
lateral.
Tumor paru
Tumor paru perifer dapat dideteksi dengan USG selama tumor melekat
pada pleura (Gambar 12). Tumor ini sering muncul hypoechoic dengan
peningkatan akustik posterior disertai dengan atelektasis paru parenkim
yang menyediakan cairan bronkogram.

Gambar 12. Tumor paru perifer yang terlepas ke pleura (atas), tidak terdeteksi
oleh USG, dan tumor yang melekat pada pleura (bawah) yang dapat dideteksi
dengan USG
Kehadiran invasi tumor paru-paru ke pleura visceral dan dinding dada
memiliki dampak yang signifikan terhadap pementasan penyakit. Meskipun
pemeriksaan CT-scan rutin telah dilakukan untuk menentukan stadium
tumor paru-paru, pemeriksaan ultrasound resolusi tinggi real-time telah
terbukti lebih unggul daripada CT-scan.
Semua lapisan dinding dada (otot, fascia, parietal dan pleura visceral)
dapat dilihat dengan ultrasound, jadi jika ada tumor paru-paru perifer yang
menempel pada dinding dada maka tingkat invasi tumor dapat ditentukan
lebih akurat.
Jika tumor tidak bergerak pada saat respirasi, itu berarti tumor telah
menyebar ke luar pleura parietalis (Gambar 13).

Gambar 13. Tumor paru-paru perifer yang belum diperpanjang ke pleura parietal
(a) dan yang telah diperpanjang sampai mencapai pleura parietal (b). Pp: pleura
parietalis, Vp: pleura visceral, T: Tumor.
Abses Paru
Abses paru-paru yang berdekatan dengan pleura akan muncul sebagai lesi
hypoechoic di mana dinding pembatas dapat bersifat asertif atau tidak teratur.
Bagian tengah abses sering muncul anechoic, tetapi dapat juga ditunjukkan
sebagai gema septation internal (Gambar 14). Abses paru-paru dengan tingkat
cairan udara akan mengungkapkan lebih banyak inhomogen.

Gambar 14. Abses paru dengan gambar pusat hypoechoic dan dinding tidak beraturan.
A: Abses, L: Lung.
Edema paru, Alveolar-
interstisial Syndrome dan
Lainnya
Pada pasien dengan sesak napas akut keluhan di mana USG paru-paru
memperoleh gambar artifak bilateral dan difus komet-ekor, sangat mungkin
penyebab sesak napas adalah karena edema paru atau sindrom alveolar-
interstisial lainnya.
Artefak komet-ekor jarang ditemukan pada pasien dengan pasien PPOK, tetapi
dapat diperoleh pada 93% pasien dengan sindrom alveolar-interstisial
(Gambar 15).

Gambar 15. Edema paru ditandai dengan gambar artefak komet pada ultrasound.
E: efusi, C: Artefak komet-ekor.
Peran Ultrasound dalam Prosedur Paru-Paru Invasive

Ultrasonografi sangat berguna dalam membimbing prosedur paru invasif,


terutama untuk lesi pada dinding dada, pleura dan paru-paru perifer.
Prosedur invasif sering dilakukan pada tusukan pleura untuk tujuan diagnosis,
pemasangan tabung dada, biopsi pleura dan biopsi tumor paru superfisial.
Penggunaan ultrasound akan meningkatkan keberhasilan prosedur dan
meminimalkan efek samping. Untuk tujuan prosedural invasif, probe yang
dapat digunakan kembali untuk memandu prosedur biopsi tersedia.
Namun, banyak dokter berpengalaman lebih memilih teknik tangan bebas
dalam melakukan prosedur invasif.
Beberapa prosedur invasif yang dapat dilakukan dengan panduan ultrasound
adalah biopsi dinding dada, aspirasi cairan pleura, insersi tabung dada, biopsi
pleura tertutup, aspirasi jarum transthoracal (TTNA) dan biopsi transthoracal
(TTB).
1. Biopsi dinding
dada
Aspirasi jarum halus (FNA) dapat dilakukan pada massa jaringan lunak
yang tidak diketahui penyebabnya dengan bantuan ultrasound.
Sonografi juga dapat digunakan untuk mendeteksi adanya invasi tumor
paru-paru ke dinding dada. Sonografi resolusi tinggi lebih unggul
daripada pemeriksaan CT scan rutin dalam mengevaluasi invasi tumor
ke pleura dan dinding dada.
2. Aspirasi cairan
pleura
Ultrasonografi lebih unggul dari pemeriksaan gambar dada untuk menentukan
lokasi aspirasi cairan pleura. Dengan bantuan ultrasonografi, lokasi paling optimal
dapat ditentukan dan aspirasi akan mudah dilakukan dengan teknik bebas tangan.
Pasien ditempatkan pada posisi terbaik dalam prosedur ini. Pemeriksaan sonografi
dilakukan untuk menentukan lokasi insersi yang paling aman dan tepat, kemudian
ditandai.
Penting bahwa posisi pasien tidak boleh berubah sehingga lokasi kulit yang
ditandai tidak bergerak, sehingga tidak cocok lagi dengan lokasi lesi di pleura /
paru-paru. Kadang-kadang pasien perlu diminta untuk menahan nafas beberapa
detik selama aspirasi.
Pada pasien dengan efusi pleura minimal, pungsi pleura harus dilakukan pada
posisi samping tempat tidur (tusuk pleura langsung dilakukan segera setelah lokasi
yang ditentukan). Tingkat keberhasilan pleuraAspirasi cairan dengan panduan
ultrasound mencapai 97% dan risiko komplikasi lebih lanjut adalah minimal.
3. Insersi Chest Tube
Ultrasonografi berguna untuk menentukan lokasi yang paling aman dan
efektif untuk drainase pleura, terutama pada pasien dengan efusi
parapneumonik lokal.
Pada pasien seperti itu, penebalan pleura, adhesi dan lokulasi sering
memperumit penyumbatan tabung dada. Selanjutnya, USG juga
berguna untuk memutuskan apakah atau tidak tindakan lebih lanjut
seperti pemberian fibrinolitik intrapleural, thoracoscopy atau operasi.
4. Biopsi pleura
Ultrasonografi juga sangat berguna untuk memandu prosedur biopsi
pleura. Dengan ultrasound, identifikasi kelainan pleura fokal dapat
dilakukan dan jumlah cairan pleura dapat diperkirakan, sehingga risiko
laserasi pleura visceral dapat dikurangi.
Biopsi pleura tertutup secara konvensional dilakukan dengan
menggunakan jarum Abram, hal ini dilakukan ketika gambar dada
menunjukkan cukup banyak cairan efusi. Biopsi pleura dengan panduan
ultrasound dapat dilakukan bahkan jika cairan efusi minimal.
5. Transthoracal Needle Aspiration
(TTNA) dan biopsi Transthoracal
(TTB).
Prosedur TTNA dan TTB, yang dilakukan dengan panduan ultrasound untuk
mendiagnosis tumor paru, dianggap sebagai prosedur yang cukup aman dan
dengan tingkat keberhasilan diagnostik yang cukup tinggi.
Prosedur ini terutama dilakukan pada tumor paru-paru perifer yang
berdekatan atau menyerang pleura dan dinding dada dan juga pada tumor
mediastinum, terutama tumor di mediastinum superior anterior.
Pada tumor paru-paru perifer, biopsi dapat dilakukan tanpa penetrasi ke
jaringan paru-paru, sehingga risiko pneumotoraks minimal.
Prosedur invasif juga dapat dilakukan pada pasien ICU yang tidak
diimobilisasi untuk penyakit lanjut. Tingkat keberhasilan diagnostik
adalah 82% dan 85,5% untuk TTNA dan TTB, masing-masing.
Komplikasi pneumothorax di TTNA dan TTB relatif rendah, masing-masing
1,3% dan 4%. Selanjutnya, USG juga dapat digunakan untuk menentukan
ada atau tidak adanya komplikasi pneumotoraks dari prosedur pasca. Jika
dalam prosedur pasca, lesi tumor masih terlihat dan tidak ada perubahan
baik di lokasi, bentuk atau ukuran yang berarti tidak ada pneumotoraks.
KETERBATASAN
PEMERIKSAAN
ULTRASOUND PARU
Meskipun terbukti memberikan kemajuan signifikan dalam merawat pasien, USG juga
memiliki beberapa keterbatasan. Meskipun itu juga dapat digunakan untuk mendeteksi
kelainan pada mediastinum, manfaatnya sangat terbatas (hanya untuk kelainan pada
mediastinum superior anterior) dan kualitas hasil sonografi juga sangat bervariasi.
Hasil pemeriksaan USG mungkin tidak dapat memberikan gambaran kondisi kelainan
yang didapat secara global.
Pemeriksaan USG juga tidak dapat digunakan untuk menentukan lokasi perangkat
(misalnya, tabung endotrakeal, kateter vena sentral, NGT) di rongga dada dengan
benar.
Struktur tulang rusuk dapat menghambat penetrasi gelombang ultrasonik, serta
banyak udara yang diperoleh di paru-paru akan mencerminkan gelombang ultrasonik.
Ultrasound kadang-kadang sulit pada pasien dengan emfisema subkutan, anasarca
edema dan obesitas.
Karena USG paru sering dilakukan di samping tempat tidur, masalah
pencegahan infeksi harus menjadi perhatian khusus.
Mesin portabel harus ditempatkan di atas meja khusus dan tidak boleh
diletakkan di tempat tidur pasien. Selama prosedur invasif, prosedur
standar sterilitas harus selalu dilakukan.
Jelly yang digunakan untuk pemeriksaan bisa menjadi media
pertumbuhan kuman, maka harus selalu dibersihkan dari tubuh pasien
setelah diperiksa.
Alat ultrasound juga harus dibersihkan setelah setiap pemeriksaan
untuk mencegah kemungkinan penularan infeksi nosokomial melalui
komponen perangkat (transduser, kabel dan keyboard).
KESIMPULAN
Pemeriksaan USG paru-paru memiliki peran yang sangat penting dalam
pengobatan pasien dengan penyakit paru dan pleura.
Kelebihan pemeriksaan USG adalah: tidak menghasilkan efek radiasi,
praktis dan dapat mendeteksi kelainan pada pleura / paru-paru lebih
cepat.
Penggunaan ultrasound dalam pulmonologi sangat membantu dalam
memandu berbagai prosedur invasif yang dapat meningkatkan tingkat
keberhasilan dalam mendiagnosis dan mengobati pasien dan
mengurangi komplikasi.
Keterbatasannya termasuk kurangnya penggunaan untuk kelainan
mediastinum, dan hasilnya tergantung pada operator.
REFERENSI :
1. Islam S, Tonn H. Thoracic ultrasound overview. In: Bolliger CT, Herth FJF, Mayo PH, Miyazawa T,
Beamis JF, eds. Clinical Chest Ultrasound. Sidney: Karger; 2009. p. 11-20.
2. Anantham D, Ernst A. Ultrasonography. In: Mason RJ, Broaddus VC, Martin TR, King TE, Schraufnagel
DE, Murray JF, Nadel JA, eds. Textbook of Respiratory Medicine. Philadelphia: Saunders Elsevier; 2010.
p. 445-60.
3. Mathis G, Z Sparchez, Volpicelli G. Chest sonography. In: Dietrich CF, ed. EFSUMB - European Course
Book. Italy: EFSUMB; 2010. p. 2-21.
4. Havelock T, Teoh R, Laws D, Gleeson F. Pleural procedures and thoracic ultrasound: British thoracic
society guidelines pleural diseases 2010. Thorax. 2010; 65: ii72-ii4.
5. Heffner JE, Klein JS, Hampson C. Diagnostic utility and clinical application of imaging for pleural
space infections. Chest. 2010;137:467-9.
6. Hansell DM, Lynch DA, Mc Adam HP, Bankier AA. Pleura and pleural disorders. Imaging of diseases
of the chest. China: Mosby Elsevier; 2010. p. 1003-17.
7. Diacon AH, Theron JH, Bolliger CT. Transthoracic ultrasound for the pulmonologist. Curr Opin Pulm
Med. 2005;11:307-12.
8. Feller D, Kopman. Ultrasound-guided thoracentesis. Chest. 2006;129:1709-14.